Selamat tinggal Singapura, halo Malaysia: Ekspatriat mengejar biaya hidup yang lebih murah | Berita Bisnis dan Ekonomi

Selamat tinggal Singapura, halo Malaysia: Ekspatriat mengejar biaya hidup yang lebih murah |  Berita Bisnis dan Ekonomi

Singapura – Bagi Benedikt Becker, profesional pemasaran, tinggal dan bekerja di Singapura selalu menjadi “impian”.

Becker, yang mendapatkan pekerjaan di sebuah agen pemasaran di Singapura pada tahun 2020, berkembang pesat dalam semangat negara kota ini sebagai pusat bisnis, menikmati efisiensi, cakrawala yang “mengesankan”, tanaman hijau dan arsitekturnya. Dengan 2.800 dolar Singapura ($2.072) sebulan, warga negara Jerman itu menyewa apartemen butik satu kamar tidur di Singapura timur, yang memungkinkannya berjalan-jalan pagi setiap hari ke pantai.

Tetapi karena biaya hidup semakin meningkat, Becker mulai mempertimbangkan kembali situasinya. Dia mencatat bahwa perjalanan Grab-nya ke kantor menelan biaya 22 hingga 25 dolar Singapura ($16 hingga $18), naik dari 12 menjadi 14 dolar Singapura ($9 hingga $10) ketika dia pertama kali tiba. Teman-teman mulai melaporkan bahwa pemilik mereka menaikkan sewa sebesar 20-30 persen.

Di pasar perumahan utama Singapura, harga sewa akan meningkat lebih dari 26 persen pada tahun 2022, menurut perusahaan properti global Savills, lebih dari dua kali lipat tingkat pertumbuhan di London, Sydney dan New York.

Pada bulan Januari, pemerintah kota menaikkan pajak barang dan jasa (GST) sebesar 1 poin persentase menjadi 8 persen, lebih cepat dari rencana kenaikan menjadi 9 persen tahun depan.

Tahun lalu, Becker, 33, memutuskan untuk pindah ke ibu kota Malaysia, Kuala Lumpur, mengambil potongan gaji untuk bekerja dari jarak jauh untuk sebuah perusahaan teknologi Jerman yang ingin berekspansi ke Asia Tenggara.

Sejak pindah, Becker berkata dia bisa menabung “lebih banyak lagi”.

Becker
Benedikt Becker beralih dari Singapura ke Malaysia tahun lalu karena meningkatnya biaya hidup di negara kota (File: Benedikt Becker)

Dia sekarang menyewa kamar di ruang co-living di bawah perjanjian sewa fleksibel seharga 800 dolar Singapura ($592) sebulan, memesan GrabFood untuk sebagian besar makanan dengan harga sekitar 30 ringgit Malaysia ($6,55) dan bekerja dari beberapa ruang kerja bersama.

“Ada pepatah: Jika Anda tidak menyukai aturan, Anda harus mengubah permainan … jadi kepindahan saya dari Singapura ke Malaysia adalah cara saya mengubah permainan untuk menekan biaya hidup,” kata Becker kepada Al Jazeera. .

Untuk saat ini, prioritas Becker, selain menabung, adalah menjelajahi kota-kota Asia lainnya seperti Bangkok atau Ho Chi Minh.

Becker termasuk di antara sekelompok ekspatriat yang telah meninggalkan Singapura ke kota-kota Asia Tenggara yang lebih murah, didorong oleh kenaikan tajam dalam biaya sewa dan biaya hidup saat ekonomi pulih dari pandemi COVID-19.

Meskipun tidak ada data resmi mengenai jumlah pekerja asing yang meninggalkan Singapura, perusahaan multinasional semakin mencari staf dari kota tersebut untuk memangkas biaya, menurut agen perekrutan.

Ada “nafsu yang kuat” untuk memindahkan staf dari Singapura ke negara tetangga Malaysia karena lokasinya, populasi berbahasa Inggris, biaya hidup yang lebih rendah dan kehadiran fungsi back-office yang kuat, kata Nic Chambers, direktur pelaksana Michael Page Malaysia, kepada Al Jazeera. .

“Singapura masih memiliki peran yang sangat penting. CFO dan CEO perusahaan terbuka masih ingin tinggal di Singapura karena kedekatannya dengan investor, perusahaan ekuitas swasta, dan perusahaan modal ventura. Namun, seiring berjalannya waktu saya perkirakan kita bahkan akan mulai melihat beberapa peran C-suite itu pindah ke Malaysia,” kata Chambers, seraya menambahkan bahwa dia juga telah melihat peningkatan talenta yang meminta paket gaji dalam dolar AS untuk mengimbangi fluktuasi nilai yang melunak. . dari ringgit.

pada
Beberapa ekspatriat meninggalkan Singapura untuk memanfaatkan biaya hidup yang lebih rendah di Kuala Lumpur (File: Lim Huey Teng/Reuters)

Insinyur perangkat lunak Amerika Will Fong juga mulai merasakan sedikit kenaikan harga sewa di Singapura.

Fong sedang menyewa apartemen satu kamar tidur di Jurong East di Singapura barat seharga 2.600 dolar Singapura ($1.924) ketika pemiliknya mengusulkan untuk menaikkan harga sewa menjadi 3.500 dolar Singapura ($2.591). Dengan bantuan agennya, ia berhasil menegosiasikan harga sewa hingga 3.000 dolar Singapura ($2.220).

“Saya mendengar betapa gilanya hal-hal yang terjadi… Akan terlalu mahal jika saya menyetujui tarif sewa itu,” kata Fong, 41, kepada Al Jazeera.

Fong memutuskan untuk mulai bekerja dari jarak jauh di Vietnam, pertama-tama melakukan perjalanan ke Kota Ho Chi Minh selama dua minggu dan kemudian ke Da Nang selama sebulan. Dalam jangka panjang, Fong berencana menyewa kamar di Singapura untuk digunakan sebagai basis perjalanan dan bekerja jarak jauh di seluruh Asia Tenggara.

“Saya bisa mendapatkan kedua tempat itu dan harganya masih lebih murah daripada pergi keluar dan makan di Singapura,” kata Fong, penduduk tetap Singapura.

“Saya sangat rendah hati… Saya hanya butuh tempat untuk duduk dan minum bir, melakukan pekerjaan saya dari mana saja dan jauh lebih santai. Saat ini, saya masih bermain di luar Singapura untuk sementara waktu.. Seperti saya akan berkemah, ”katanya.

Pemandangan Kota Ho Chi Minh dari sungai
Kota-kota di Asia Tenggara seperti Ho Chi Minh menarik pekerja jarak jauh karena biaya hidup yang rendah (File: Hoang Dion Nam/AFP)

Sementara ekspatriat meninggalkan Singapura karena tingginya biaya sewa dan hidup, hal ini “diimbangi oleh sejumlah besar ekspatriat dari daerah lain dan peralihan ke ekspatriat C-suite yang memanfaatkan Overseas Networks & Expertise (ONE) Pass” – visa yang memungkinkan karyawan yang memenuhi syarat untuk bekerja di beberapa perusahaan secara bersamaan – menurut perusahaan rekrutmen TENTEN Partners.

Beroperasi dari London, Singapura, Hong Kong dan akan segera dibuka di Dubai, klien Mitra TENTEN berkisar dari karyawan tingkat menengah hingga senior di bidang layanan keuangan, tekfin, dan konsultasi.

“Kandidat Barat mencari pekerjaan di negara-negara dengan tarif pajak rendah dan kualitas hidup yang lebih tinggi. Singapura terus menarik karena infrastrukturnya, pajak rendah, dan lingkungan yang ramah keluarga,” kata Luke Archer, mitra pengelola dan salah satu pendiri TENTEN Partners, kepada Al Jazeera.

“Tapi gaji eksekutif tingkat B seringkali tidak cukup tinggi untuk meyakinkan kandidat untuk pindah. Sebaliknya, kami menempatkan lebih banyak ekspatriat di Timur Tengah. Hong Kong terus menjadi penjualan yang sulit bagi para kandidat, dengan Singapura tetap menjadi pilihan yang lebih menarik.

Mereka yang terpinggirkan mungkin merasa lebih cenderung kehilangan harga dari pasar persewaan Singapura dan mempertimbangkan kembali pindah ke sini untuk bekerja, kata Sumit Agarwal, seorang profesor bisnis di National University of Singapore yang berspesialisasi dalam keuangan, real estat, dan ekonomi.

Tetapi meskipun ada arus keluar, masuknya ekspatriat relatif lebih besar karena Singapura masih dipandang luas sebagai “tempat berlindung yang aman”, kata Agarwal kepada Al Jazeera.

Singapura menduduki peringkat nomor satu di Asia untuk menarik dan memberdayakan bakat menurut Indeks Daya Saing Global INSEAD 2022, dan mempertahankan posisinya sebagai lokasi paling layak huni bagi ekspatriat dari Asia Timur dalam Survei Peringkat Lokasi Internasional ECA 2023.

EDB
Dewan Pengembangan Ekonomi Singapura memperkirakan harga sewa kota akan turun dalam beberapa bulan mendatang (File: Tim Chong / Reuters)

Pemerintah Singapura telah mengecilkan anggapan bahwa status negara kota itu sebagai magnet bagi talenta global dapat berisiko, bersikeras bahwa ketidakseimbangan di pasar persewaan yang disebabkan oleh COVID-19 telah mulai mereda.

“Kenaikan sewa pada tahun 2022 mencerminkan kepadatan pasokan yang luar biasa akibat gangguan COVID-19 yang parah di industri konstruksi, serta permintaan yang kuat dari ekspatriat dan penduduk lokal,” Kementerian Pembangunan Nasional (MND) dan Dewan Pengembangan Ekonomi (EDB) ) kata. ) kata dalam pernyataan bersama.

“Selama pandemi, permintaan sewa meningkat dari penduduk setempat yang menyewa sambil menunggu penyelesaian properti mereka. Dengan pelonggaran pembatasan perbatasan tahun lalu, permintaan persewaan orang asing juga pulih dengan cepat, memberikan tekanan lebih lanjut pada pasar persewaan.”

MND dan EDB mengatakan mereka memperkirakan tekanan sewa akan mereda di kuartal mendatang, dengan pasokan unit rumah yang besar diperkirakan akan dibangun tahun ini dan di tahun-tahun mendatang.

Sekitar 40.000 rumah diharapkan akan selesai di pasar perumahan publik dan swasta tahun ini – jumlah tertinggi dalam lima tahun terakhir, menurut pemerintah. Pemerintah juga memperkirakan hampir 100.000 properti perumahan publik dan swasta akan dipasarkan antara tahun 2023 dan 2025.

“Kami terus menarik investasi yang signifikan dari perusahaan, pendiri, dan investor yang mencari basis yang stabil untuk memasuki pertumbuhan Asia dan menciptakan produk dan layanan baru bagi dunia, serta pekerjaan bagi warga Singapura,” kata MND. dan EDB berkata .

Sementara Becker senang dengan kepindahannya, dia merindukan beberapa hal tentang Singapura, kembali ke kota itu setiap dua atau tiga bulan untuk urusan bisnis.

“Saya merindukan suasana startup dan bisnis Singapura yang semarak, di mana saya dapat terhubung dengan para pendiri dan pemasar di banyak acara networking,” ujarnya.

“Singapura memiliki lebih banyak hal untuk ditawarkan daripada Kuala Lumpur, dalam hal itu.”

Data SGP Hari Ini