Kuwait memberikan suara dalam pemilihan parlemen berharap untuk mengakhiri kebuntuan | Berita

Kuwait memberikan suara dalam pemilihan parlemen berharap untuk mengakhiri kebuntuan |  Berita

Emir Kuwait, Nawaf al-Ahmad Al-Sabah, menyerukan pemungutan suara cepat bulan lalu setelah membubarkan parlemen di tengah kebuntuan politik yang terus-menerus.

Penghitungan sedang dilakukan setelah para pemilih di Kuwait memberikan suara mereka dalam pemilihan legislatif ketujuh hanya dalam waktu satu dekade, menyusul krisis politik berulang yang telah melemahkan parlemen dan menghentikan reformasi.

Tempat pemungutan suara ditutup pada pukul 20:00 (17:00 GMT) pada hari Selasa. Hasilnya akan diumumkan pada hari Rabu, kata Kantor Berita resmi Kuwait.

Lebih dari 793.000 pemilih yang memenuhi syarat memiliki kesempatan untuk menentukan komposisi 50 kursi legislatif di satu-satunya negara Teluk Arab yang memiliki parlemen terpilih dengan kekuasaan untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah.

Sebanyak 207 calon mencalonkan diri untuk masa jabatan empat tahun sebagai legislator, jumlah terendah dalam pemilihan umum sejak 1996. Ini termasuk tokoh oposisi dan 13 perempuan.

Emir Kuwait, Nawaf al-Ahmad Al-Sabah, menyerukan pemungutan suara bulan lalu setelah kembali membubarkan parlemen di tengah kebuntuan politik yang terus-menerus.

Pertikaian terus-menerus antara cabang-cabang pemerintahan telah mencegah pembuat undang-undang untuk memberlakukan reformasi ekonomi, sementara defisit anggaran yang berulang dan investasi asing yang rendah telah berkontribusi pada suasana kesuraman.

Orang-orang mengantri untuk memberikan suara mereka dalam pemilihan Majelis Nasional
Orang-orang berbaris untuk memberikan suara mereka dalam pemilihan Majelis Nasional di distrik Sabahiya (Foto Jaber Abdulkhaleg/AP)

Perselisihan baru-baru ini berfokus pada RUU kontroversial yang mengusulkan pemerintah mengambil alih pinjaman konsumen dan pribadi dari warga negara Kuwait. Pemerintah mengatakan langkah itu akan terlalu mahal, menelan biaya hampir $46 miliar dana publik, sementara anggota parlemen berpendapat itu akan menelan biaya jauh lebih sedikit, kurang dari $6,5 miliar.

Keretakan yang sedang berlangsung antara legislator terpilih dan kabinet yang ditunjuk telah menyebabkan penurunan layanan sosial seperti perawatan kesehatan dan pendidikan.

Kurangnya stabilitas juga menghalangi investor di industri perminyakan Kuwait, yang menyumbang tujuh persen dari cadangan minyak mentah dunia.

Di tengah rasa frustrasi yang meluas terhadap elit politik, semua mata tertuju pada jumlah pemilih.

Rob Matheson dari Al Jazeera, melaporkan dari Kota Kuwait, mengatakan beberapa LSM Kuwait diberi wewenang untuk memantau jumlah pemilih.

“Masyarakat Transparansi Kuwait mengeluarkan angka yang mengatakan bahwa sekitar satu jam sebelum pemungutan suara ditutup, 50 persen pemilih terdaftar memberikan suara,” katanya.

“Jika benar, itu indikasi buruk tentang bagaimana perasaan orang tentang politik di Kuwait.”

Sementara anggota parlemen dipilih, anggota kabinet Kuwait ditunjuk oleh keluarga Al-Sabah yang berkuasa, yang mempertahankan cengkeraman kuat dalam kehidupan politik.

Pada bulan Maret, mahkamah konstitusi membatalkan hasil pemilihan tahun lalu – di mana oposisi memperoleh keuntungan yang signifikan – dan memutuskan bahwa parlemen sebelumnya, yang dipilih pada tahun 2020, harus dipulihkan kembali.

Sejak Kuwait mengadopsi sistem parlementer pada tahun 1962, badan legislatif telah dibubarkan sekitar belasan kali.

sbobet wap