Kepala baru Bank Dunia meminta staf untuk ‘menggandakan’ pembangunan | Berita Bank Dunia

Kepala baru Bank Dunia meminta staf untuk ‘menggandakan’ pembangunan |  Berita Bank Dunia

Ajay Banga mengatakan kepada para karyawan bahwa visinya adalah ‘menciptakan dunia yang bebas dari kemiskinan di planet yang layak huni’.

Presiden baru Bank Dunia, Ajay Banga, telah meminta 16.000 staf pemberi pinjaman untuk “melipatgandakan” upaya pembangunan dan iklim saat ia berupaya mempercepat evolusi bank untuk mengatasi masalah global yang paling mendesak.

Pada hari pertamanya di tempat kerja pada hari Jumat, mantan CEO Mastercard mengatakan kepada staf dalam sebuah memo yang dilihat oleh Reuters bahwa dia akan berusaha merekrut setiap orang untuk mengerjakan visinya “untuk membuat dunia menciptakan planet yang layak huni yang bebas dari kemiskinan. “.

“Untuk mencapai ambisi kami, kami harus berevolusi untuk memaksimalkan sumber daya dan menulis pedoman baru, untuk berpikir kreatif, mengambil risiko berdasarkan informasi, dan menjalin kemitraan baru dengan masyarakat sipil dan lembaga multilateral,” tulis Banga.

Dia juga mengatakan bank harus lebih efisien dan mempersingkat waktu persetujuan untuk proyek pembiayaan, yang sekarang bisa memakan waktu hingga tiga tahun.

“Prosesnya terlalu rumit dan tunduk pada berbagai mekanisme peninjauan yang tidak hanya menghabiskan waktu bertahun-tahun yang berharga tetapi juga mengikis ambisi staf,” katanya, menambah “defisit kepercayaan” di antara negara-negara berkembang.

Banga bertemu dengan Menteri Keuangan AS Janet Yellen pada hari Kamis, yang mendesaknya untuk “mendapatkan hasil maksimal dari neraca bank” dan memobilisasi lebih banyak modal swasta, kata Departemen Keuangan.

Tahun lalu, Yellen mulai mendorong Bank Dunia dan pemberi pinjaman multilateral lainnya untuk mengubah model bisnis mereka dan secara dramatis meningkatkan sumber pinjaman untuk mengatasi perubahan iklim, pandemi, ketahanan pangan, dan krisis global lainnya.

Ini akan menggerakkan pemberi pinjaman pembangunan di luar pinjaman proyek khusus negara yang telah mereka lakukan selama beberapa dekade, meskipun dia mendesak agar mereka mempertahankan misi inti mereka untuk mengurangi kemiskinan.

Menteri Keuangan Janet Yellen meminta Presiden Bank Dunia Ajay Banga untuk meningkatkan lebih banyak modal swasta (File: Evan Vucci/AP Photo)

Dalam memonya, yang mencakup pernyataannya kepada Dewan Eksekutif Bank Dunia selama wawancara kerja 1 April, Banga mengatakan investasi tahunan triliunan dolar diperlukan untuk menahan kekuatan perubahan iklim dan kerapuhan sambil membangun sumber daya manusia dan mengurangi ketidaksetaraan kesehatan. berjuang. , pendidikan dan akses keuangan.

“Kita berada pada saat kritis dalam busur kemanusiaan dan planet ini. Kelompok Bank Dunia diminta untuk memimpin, untuk melipatgandakan upaya pembangunan dan iklim dan untuk memberikan lebih banyak dampak dan hasil,” katanya.

Dia menambahkan bahwa ini akan membutuhkan “semua bahu untuk menggerakkan” dan semua divisi Bank Dunia bekerja sama untuk memberikan solusi yang dibutuhkan dunia.

Banga (63) terpilih sebagai presiden Bank Dunia untuk masa jabatan lima tahun oleh dewan pemberi pinjaman pada bulan Mei.

Dinominasikan oleh Presiden AS Joe Biden, pakar keuangan dan pembangunan kelahiran India itu adalah satu-satunya pesaing untuk posisi itu.

Tuntutan iklim

Dia mengambil alih dari David Malpass, yang mendapat kecaman tahun lalu setelah komentar yang menimbulkan pertanyaan tentang pandangan pribadinya tentang pemanasan global meskipun menggandakan pembiayaan iklim bank selama masa jabatannya menjadi $32 miliar tahun lalu.

Kelompok iklim dan pembangunan menyambut Banga dan mulai mengajukan tuntutan, termasuk agar bank sepenuhnya menarik diri dari pembiayaan proyek bahan bakar fosil dan mengambil tindakan lebih tegas untuk menghapus utang negara-negara miskin.

Kevin Gallagher, direktur Pusat Kebijakan Pembangunan Global Universitas Boston, mengatakan Banga pertama-tama perlu memulihkan moral staf di bank dan dengan cepat menerapkan reformasi neraca untuk menarik lebih banyak pinjaman dari sumber daya yang ada.

“Awas, dunia harus mematuhi tujuan pembangunan berkelanjutan dan sebagian besar komitmen iklim Paris. Tidak mungkin dia bisa melakukan itu tanpa peningkatan modal dan peningkatan sumber daya yang besar.”

slot online