Pembulatan Timur Tengah: Erdogan di posisi terdepan di Turki | Berita

Pembulatan Timur Tengah: Erdogan di posisi terdepan di Turki |  Berita

Erdogan adalah orang yang harus dikalahkan di Turki, warga Palestina memperingati 75 tahun Nakba, dan pertempuran di Sudan berlanjut. Berikut ringkasan liputan Anda, yang ditulis oleh Abubakr Al-Shamahi, editor Timur Tengah dan Afrika Utara Al Jazeera Digital.

Jangan pernah mencoret Recep Tayyip Erdogan. Sekarang di tahun ke-20 berkuasa di Turki, presiden pasti mengira pemilihan baru-baru ini datang pada saat yang paling buruk, mengingat krisis ekonomi, bukan hanya satu tetapi dua gempa bumi yang menghancurkan, frustrasi di antara kaum muda, hubungan yang kurang bersahabat dengan Turki. Barat dan keinginan tulus untuk perubahan dari jutaan sesama orang Turki.

Namun, meskipun sebagian besar jajak pendapat memperkirakan bahwa lawannya Kemal Kilicdaroglu akan menjadi yang teratas dalam pemilihan presiden hari Minggu lalu, Erdogan-lah yang mengalahkan penantangnya sekitar empat poin persentase, 50 persen plus satu yang dibutuhkan untuk memenangkan putaran pertama. Sementara itu, aliansi elektoral Erdogan memenangkan mayoritas lagi di parlemen.

(Al Jazeera)

Sementara perlombaan belum berakhir – sekarang akan ada pemilihan presiden antara Erdogan dan Kilicdaroglu pada 28 Mei – oposisi Turki harus mengalami demoralisasi, dan perlu mengkalibrasi ulang, dengan cepat. Kilicdaroglu dipasarkan sebagai orang yang bersuara lembut perbuatan (Bahasa Turki untuk kakek), taktik yang disengaja untuk membedakannya dari Erdogan yang berbicara keras. Dia adalah seorang liberal yang akan memutar kembali apa yang dilihat oposisi sebagai giliran Turki yang semakin otoriter, memulihkan hubungan di dalam dan di luar Turki.

Tetapi untuk mengejar Erdogan, Kilicdaroglu dan oposisi kini memutuskan dengan cara yang berbeda. Yang dipertaruhkan adalah para pendukung Sinan Ogan, seorang nasionalis yang meraih tempat ketiga jauh di babak pertama. Sekarang sudah tidak ada pembicaraan manis dan gerakan hati yang lucu yang digunakan Kilicdaroglu. Sebagai gantinya, dia merilis video dirinya memukul meja untuk menunjukkan hasratnya. Dia juga memainkan sentimen anti-pengungsi yang meningkat dengan menuduh pemerintah membiarkan masuk (berlebihan) 10 juta migran “tidak teratur”, berjanji untuk memulangkan mereka.

Terlepas dari perubahan oratoris Kilicdaroglu, Erdogan sekarang menjadi favorit perusahaan. Terlebih lagi, pendekatan Kilicdaroglu adalah bukti lebih lanjut dari apa yang saya lihat sebagai hasil utama dari pemilu: kebangkitan dan daya tahan nasionalisme yang tak terbantahkan di Turki, dan, seperti yang saya jelaskan dalam bagian analisis ini, kenyataan bahwa kemungkinan besar akan ada pengganti Erdogan. akan menjadi nasionalis.

Konflik di Gaza, 75 tahun setelah Nakba

Setelah empat hari serangan udara Israel dan tembakan roket dari Jalur Gaza menewaskan sedikitnya 33 warga Palestina dan satu orang Israel, gencatan senjata disepakati antara Israel dan Jihad Islam Palestina. PIJ telah kehilangan beberapa pemimpinnya, tetapi konflik belum berakhir di Hamas, penguasa wilayah yang diblokade. Pemerintah Israel dapat menyatakan pertempuran itu sukses. Tidak hanya tidak ada konflik yang berkepanjangan, bahkan terjadi lonjakan dalam jajak pendapat untuk Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Tapi sekali lagi warga sipil di Gaza yang menderita. Bagi Toqa, siswi berusia 10 tahun, ini berarti kehilangan sahabatnya, Mayar, yang meninggal pada hari pertama pengeboman Israel. “Sangat sulit melihat anak Anda mengalami kesedihan yang begitu parah pada usia dini,” kata ibu Toqa, Alaa.

Gencatan senjata di Gaza datang hanya beberapa hari sebelum Palestina menandai peringatan 75 tahun dari apa yang mereka sebut Nakba, Bencana, pada 15 Mei. Mengapa bencana? Karena itu menandai berdirinya negara Israel, dan bagi warga Palestina, perpindahan massal dan pendudukan yang mengikutinya. Sementara sebagian besar warga Palestina terpaksa mengungsi dari tanah yang nantinya akan menjadi Israel, beberapa bangunan yang mereka tinggalkan tetap ada dan disita oleh pihak berwenang. Di Haifa beberapa dijual sebagai properti mewah, sementara di Bayt Nabala hanya tersisa sekolah, sementara sebagian besar desa dan tanahnya, yang kisahnya diciptakan kembali dalam Bacaan Panjang ini, kini menjadi bagian dari bandara utama Israel, Ben Gurion Internasional.

Satu bulan pertempuran di Sudan

Shaden Gardood adalah salah satu dari lebih dari 600 warga sipil yang tewas dalam pertempuran bulan lalu di Sudan. Seorang penyanyi populer, dia tinggal di Omdurman, di sebelah ibu kota Khartoum, di mana dia diyakini terjebak dalam baku tembak antara tentara Sudan dan Pasukan Dukungan Cepat paramiliter.

Pertempuran itu sendiri menunjukkan sedikit tanda-tanda melambat, meskipun pembicaraan diadakan di Arab Saudi. Tidak ada kesepakatan gencatan senjata pada pembicaraan ini, dengan kedua belah pihak tampaknya masih percaya bahwa mereka bisa menang.

Jadi, warga sipil terus menderita, di Khartoum dan di seluruh negeri, dengan sedikit harapan untuk penyelesaian yang cepat.

Dan sekarang untuk sesuatu yang lain

Sebuah Alkitab Ibrani yang berasal dari sekitar tahun 900 M telah terjual seharga $38 juta, salah satu jumlah tertinggi yang pernah dibayarkan untuk sebuah naskah di pelelangan. Apa yang disebut Codex Sassoon bersampul kulit dan tulisan tangan, terbuat dari sekitar 400 lembar perkamen. Sekarang akan melakukan perjalanan dari Amerika Serikat ke Israel, di mana ia akan bergabung dengan koleksi di Museum Orang Yahudi di Tel Aviv.

Secara singkat

Prancis mengeluarkan surat perintah untuk kepala bank sentral di Lebanon | Parlemen Libya menangguhkan perdana menteri timur saingannya, Bashagha | Qatar, Bahrain untuk melanjutkan penerbangan langsung pada 25 Mei | Irak menggali sisa-sisa 605 korban ISIL dari kuburan massal | Pemerintah Mesir Jual 9,5 Persen BUMN Telecom Egypt | PUK kembali ke pertemuan Pemerintah Daerah Kurdi setelah boikot | Iran memanggil utusan Irak untuk memprotes kehadiran “kelompok teroris” | Suriah memperpanjang izin untuk penyeberangan perbatasan setelah gempa bumi | AS perkuat “postur pertahanan” di Teluk | Dua warga Prancis meninggalkan Iran setelah dibebaskan dari penjara | Turki meretas sampul Charlie Hebdo dari Erdogan yang tersengat listrik di bak mandi |

Kutipan minggu ini

“Demokrat Tunisia tidak tinggal diam. Puluhan orang dipenjara karena dengan berani membela hak dan kebebasan mereka, menghadapi tuduhan ‘konspirasi melawan negara’ yang dibuat-buat. | Sebuah surat terbuka, yang ditandatangani oleh 150 akademisi dan tokoh masyarakat, menyerukan pembebasan politisi Tunisia Rached Ghannouchi, yang dijatuhi hukuman satu tahun penjara minggu ini setelah ditangkap sebagai bagian dari tindakan keras terhadap oposisi Tunisia bulan lalu. Human Rights Watch mengatakan pekan lalu bahwa 30 tokoh oposisi yang mengkritik Presiden Kais Saied telah ditangkap.

lagutogel