Pertempuran gudang senjata berkecamuk di Sudan saat fasilitas bahan bakar terbakar | Berita Konflik

Pertempuran gudang senjata berkecamuk di Sudan saat fasilitas bahan bakar terbakar |  Berita Konflik

Kebakaran terjadi setelah faksi militer Sudan yang bertikai memperebutkan senjata dan pasokan bahan bakar di ibu kota Khartoum.

Kebakaran besar melanda fasilitas bahan bakar di ibu kota Sudan, Khartoum, saat pertempuran antara faksi militer yang bersaing berkecamuk untuk memperebutkan gudang senjata penting saat pertempuran untuk negara itu meningkat.

Tayangan langsung dari saluran satelit Arab menunjukkan api besar dan kepulan asap mengepul dari tempat penyimpanan bahan bakar, yang dekat dengan pangkalan militer dan perusahaan pembuat senjata, pada hari Rabu.

Perusahaan senjata yang memiliki situs tersebut – salah satu yang terbesar di Afrika – beroperasi di daerah pemukiman Yarmouk dan warga sipil di sana mengatakan mereka takut api – yang telah berkobar selama beberapa jam – pada akhirnya akan menelan seluruh lingkungan di Khartoum selatan.

Tentara Sudan dan Pasukan Pendukung Cepat (RSF) paramiliter telah bertempur sejak Selasa malam untuk mengendalikan fasilitas utama di sekitar pangkalan.

Pada minggu kedelapan perebutan kekuasaan dengan tentara, RSF menyerang daerah yang berisi kompleks senjata Yarmouk sebelum mundur setelah pertempuran sengit, kata saksi mata.

Hiba Morgan dari Al Jazeera, melaporkan dari Omdurman di mana insiden itu terjadi, mengatakan “pertempuran sengit” antara RSF dan militer Sudan masih berlangsung di dekat fasilitas milik militer tersebut. Saksi mengatakan mereka bisa mendengar artileri berat, serangan udara dan tembakan.

“RSF mengatakan sekarang mengendalikan perusahaan pembuat senjata, tetapi militer Sudan mengatakan pertempuran sedang berlangsung – bahwa mereka masih menargetkan RSF dan depot senjata perusahaan tidak sepenuhnya berada di bawah kendali mereka,” kata Morgan.

RSF dengan cepat merebut sebagian ibu kota setelah konflik pecah di Khartoum pada 15 April. Serangan udara dan tembakan artileri Angkatan Darat hanya menunjukkan sedikit tanda-tanda untuk mengusir paramiliter, tetapi karena pertempuran berlarut-larut, RSF mungkin menghadapi tantangan untuk mengisi kembali amunisi dan bahan bakar.

Pertempuran di tiga kota yang membentuk wilayah ibu kota Sudan yang lebih besar – Khartoum, Khartoum Utara, dan Omdurman – telah meningkat sejak gencatan senjata 12 hari secara resmi berakhir pada 3 Juni setelah pelanggaran berulang kali.

“Sejak kemarin telah terjadi pertempuran sengit dengan penggunaan pesawat dan artileri serta bentrokan di lapangan dan gumpalan asap membubung,” kata Nader Youssef, seorang warga yang tinggal di dekat Yarmouk.

Karena dekat dengan lokasi penyimpanan bahan bakar, “setiap ledakan dapat menghancurkan penduduk dan seluruh area”, katanya.

Listrik dan air padam

Konflik telah mendatangkan malapetaka di ibu kota, memicu pecahnya kekerasan baru yang mematikan di wilayah barat Darfur yang bergolak dan membuat lebih dari 1,9 juta orang mengungsi.

Sebagian besar layanan kesehatan telah runtuh, listrik dan air sering terputus, dan penjarahan serta pelanggaran hukum merajalela.

Di utara Sungai Nil Biru Khartoum, para aktivis mengatakan lebih dari 50 hari pemadaman air telah membuat banyak orang meninggalkan rumah mereka, membuat mereka terjebak antara tidak punya minuman dan terjebak dalam baku tembak saat mereka mencari air.

Kementerian Kesehatan Sudan mencatat sedikitnya 780 kematian warga sipil sebagai akibat langsung dari pertempuran tersebut. Ratusan lainnya tewas di kota El Geneina di Darfur Barat. Pejabat medis mengatakan banyak mayat tetap tidak diklaim atau belum ditemukan.

Gencatan senjata yang berakhir Sabtu ditengahi oleh Arab Saudi dan Amerika Serikat selama pembicaraan di Jeddah, di mana seorang mediator mengatakan negosiasi terus dilakukan dalam upaya memberikan jalur yang aman untuk bantuan kemanusiaan.

PBB mengatakan bantuan yang dapat menjangkau sekitar 2,2 juta orang telah diberikan sejak akhir Mei, tetapi sekitar 25 juta – lebih dari setengah populasi – membutuhkan bantuan.

Togel Singapore Hari Ini