‘Teka-teki’: Bagaimana AS menangani normalisasi Assad | Berita perang Suriah

‘Teka-teki’: Bagaimana AS menangani normalisasi Assad |  Berita perang Suriah

Washington DC – Presiden Suriah Bashar al-Assad secara resmi kembali ke pangkuan Arab. Setelah lebih dari belasan tahun dikucilkan, dia dirangkul dengan hangat oleh para pemimpin regional pada KTT Liga Arab di Jeddah, Arab Saudi pekan ini.

Kembalinya negara yang sebelumnya tidak terpikirkan ini menciptakan “teka-teki” bagi Amerika Serikat, yang terus menentang normalisasi dengan pemerintah Suriah namun tidak mampu menghentikan mitra-mitra Arabnya untuk menjalin kembali hubungan dengan Damaskus, kata para analis.

Pejabat AS mengatakan bahwa meskipun mereka tidak mendukung normalisasi dengan al-Assad, mereka memiliki tujuan yang sama yang dapat dihasilkan oleh pemulihan hubungan, termasuk memperluas akses kemanusiaan ke wilayah yang dilanda konflik, memerangi ISIL (ISIS), mengurangi pengaruh Iran, dan perang melawan perdagangan manusia. . dari obat Captagon.

Posisi AS di bawah Presiden Joe Biden mencerminkan “tantangan yang sulit, rumit, dan rumit,” kata Mona Yacoubian, wakil presiden Pusat Timur Tengah dan Afrika Utara di Institut Perdamaian AS (USIP), sebuah wadah pemikir yang didanai oleh AS. Kongres, kata. .

“Pemerintahan Biden mungkin telah membuat perhitungan bahwa, ‘Oke, kawasan ini bergerak maju dengan normalisasi.’ Mungkin masalahnya adalah mendapatkan sesuatu untuk itu, mendapatkan konsesi,” kata Yacoubian.

Namun tanpa pertanggungjawaban atas pelanggaran yang dilakukan pemerintah Suriah, tambahnya, Washington tidak akan menormalisasi hubungannya dengan Damaskus atau meringankan sanksi beratnya, termasuk pemblokiran dana rekonstruksi asing.

“Terus terang, mengingat Assad dan mengingat perannya dan mengingat kurangnya akuntabilitas, sangat sulit – jika bukan tidak mungkin – untuk membayangkan bahwa AS akan mengubah posisinya untuk menormalisasi hubungan atau menyerah pada masalah seputar rekonstruksi, pencabutan sanksi. , “kata Yacoubian.

Dia menunjukkan bahwa Washington telah mempertahankan sikap serupa terhadap negara-negara lain, termasuk Kuba dan Korea Utara, selama beberapa dekade.

Kembalinya Assad

Suriah diusir dari Liga Arab dan dibiarkan terisolasi oleh pialang kekuasaan regional pada 2011 setelah penumpasan protes selama Musim Semi Arab, gelombang protes anti-pemerintah di beberapa negara di kawasan itu tahun itu.

Pendekatan keamanan yang kejam di Suriah telah berubah menjadi perang yang berkepanjangan, menewaskan ratusan ribu orang dan menggusur jutaan orang.

Dalam beberapa tahun terakhir, pasukan pemerintah telah merebut kembali sebagian besar Suriah dengan bantuan Rusia dan Iran, dan gencatan senjata lokal relatif tenang karena sebagian negara tetap berada di bawah kendali berbagai pemberontak dan kelompok bersenjata.

Bulan ini, Suriah kembali diterima di liga. Al-Assad mendarat di Arab Saudi pada hari Kamis untuk menghadiri pertemuan puncak organisasi tersebut sehari kemudian, setelah berminggu-minggu pertemuan diplomatik antara pejabat Suriah dan Arab.

“Kami tidak percaya bahwa Suriah pantas diterima kembali ke Liga Arab,” kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pekan lalu.

“Ini adalah poin yang kami sampaikan kepada semua mitra regional kami, namun mereka harus mengambil keputusan sendiri. Dan posisi kami jelas: kami tidak akan menormalisasi hubungan dengan Assad.”

Namun, Blinken mengatakan Washington dan sekutu Arabnya memiliki tujuan bersama yang lebih luas di Suriah.

Negara-negara Arab “percaya mereka dapat mengejar tujuan-tujuan ini melalui keterlibatan yang lebih langsung”, tambah diplomat top AS itu. “Kami mungkin memiliki perspektif yang berbeda dalam hal itu, tetapi tujuan yang kami miliki, menurut saya, adalah sama.”

Sementara penerimaan kembali al-Assad ke Liga Arab ditampilkan secara penuh di Jeddah, upaya normalisasi telah berlangsung selama bertahun-tahun.

Uni Emirat Arab – sekutu utama AS di kawasan Teluk – membuka kembali kedutaan besarnya di Suriah pada tahun 2018, dan tahun lalu menjadi negara Arab pertama yang menampung Assad sejak dimulainya perang Suriah lebih dari 10 tahun lalu.

Washington tidak mampu mencegah sekutunya membangun kembali hubungan dengan pemerintahan al-Assad, meskipun ada penolakan dari masyarakat terhadap normalisasi tersebut.

Steven Heydemann, direktur Program Studi Timur Tengah di Smith College, mengatakan Washington enggan melakukan “investasi diplomatik” yang diperlukan di Suriah – termasuk menggunakan sanksi pihak ketiga sebagai pencegahan – untuk menghalangi sekutu melakukan upaya normalisasi. al-Assad.

“Jadi posisi mundurnya adalah: ‘Ya, kami tidak setuju dengan apa yang Anda lakukan. Kami merasa itu tidak pantas, tidak bermoral, tidak etis, tidak bijaksana secara strategis. Tapi kami tidak akan menghalangi Anda. Kami hanya berharap Anda bisa mendapatkan sesuatu dari konsesi yang Anda tawarkan melalui proses normalisasi rezim ini,” kata Heydemann, meringkas posisi AS.

Kongres AS menentang Assad

Al-Assad telah menjadi penjahat, khususnya di Barat, di tengah tuduhan pelanggaran hak asasi manusia yang merajalela dan kejahatan perang, termasuk penghilangan paksa para pembangkang, pemboman wilayah sipil dan penggunaan senjata kimia.

Di Kongres AS, anggota parlemen sudah memobilisasi untuk memperketat sanksi dan menolak reintegrasi al-Assad ke wilayah tersebut.

Pekan lalu, kelompok bipartisan perwakilan DPR memperkenalkan RUU yang disebut Undang-Undang Anti-Normalisasi Assad, yang bertujuan untuk “meminta pertanggungjawaban rezim Assad dan para pendukungnya atas kejahatan mereka terhadap rakyat Suriah dan untuk mencegah normalisasi untuk menghalangi rezim Assad”. .

RUU tersebut merupakan tanda bahwa Kongres kemungkinan akan mendorong Biden dan pemerintahan mendatang untuk sepenuhnya menegakkan sanksi Suriah. Tetapi apakah AS juga menerapkan sanksi kepada sekutu Arabnya akan menjadi “ujian lakmus” tentang seberapa seriusnya untuk mundur dari normalisasi, kata Heydemann.

Namun, Joshua Landis, direktur Pusat Studi Timur Tengah di Universitas Oklahoma, mempertanyakan kegunaan sanksi AS dan seluruh pendekatan Washington ke Suriah.

Dia mengatakan Washington telah mengakui bahwa itu tidak dapat menggulingkan al-Assad dan sanksinya merugikan rakyat Suriah, bukan pejabat tinggi pemerintah.

“Pemerintah Arab, dengan menormalkan Suriah, menyadari bahwa Assad tidak akan pergi. Dan Amerika jelas memahami itu juga,” kata Landis kepada Al Jazeera.

“Tapi itu melekat pada hak asasi manusianya, sebagian karena Amerika tidak perlu mengeluarkan biaya apa pun untuk mempertahankannya. Anda dapat memilih teman Anda, tetapi Anda tidak dapat memilih tetangga Anda. Jadi Amerika memiliki kemewahan untuk dapat berdiri di atas prinsip.”

Landis mengutip komentar dari 2013 oleh Deputi Direktur CIA saat itu Mike Morell mengatakan bahwa Washington tidak ingin melihat tentara Suriah runtuh di tengah kebangkitan al-Qaeda di negara tersebut.

Landis menambahkan bahwa secara aktif menentang normalisasi dan mempertahankan tekanan pada Damaskus akan berhasil jika AS memiliki rencana untuk menyingkirkan al-Assad.

“Tapi mereka jelas tidak. Mereka sengaja meninggalkan Assad di sana. Dan apa yang mereka lakukan dengan sanksi tersebut? Mereka tidak menyakiti Assad,” katanya.

Presiden Suriah Bashar al-Assad berjabat tangan dengan Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi menjelang KTT Liga Arab di Jeddah pada 19 Mei (SANA/Handout via Reuters)

pengaruh Amerika

Terlepas dari masa depan kebijakan AS di Suriah, fakta bahwa negara-negara Arab melakukan normalisasi dengan al-Assad adalah tanda menurunnya pengaruh politik AS di wilayah tersebut, kata para ahli.

Sementara AS mempertahankan kehadiran militer di Timur Tengah dan di Suriah sendiri, AS tidak lagi menjadi satu-satunya perantara kekuasaan di bagian dunia itu.

Hal ini terlihat jelas pada awal tahun ini ketika Iran dan Arab Saudi menandatangani perjanjian yang diselesaikan di Tiongkok untuk memulihkan hubungan diplomatik.

Heydemann mengatakan meskipun jejak militer Washington di Timur Tengah tetap kuat, Washington mengalihkan prioritas kebijakan luar negerinya ke Asia dan persaingan kekuatan besar dengan Beijing.

“Hal ini membuat aktor-aktor lokal menanggung beban keamanan lokal yang lebih besar dan mereka merespons beban tersebut dengan cara yang mungkin tidak disukai AS,” katanya kepada Al Jazeera.

Yacoubian dari USIP mengatakan Timur Tengah sedang memasuki “era multipolar,” di mana para pemain regional mendorong untuk menyelesaikan masalah mereka sendiri.

“Normalisasi dengan Assad hanyalah satu contoh,” katanya.

Bagi Landis, pengaruh Amerika yang menurun adalah buatan Washington sendiri. “Mereka melakukan hal yang salah berkali-kali,” katanya.

“Seekor gajah besar seperti Amerika dapat menghancurkan negara seperti Irak, atau menimbulkan kekacauan di Libya, melahap Afghanistan dan mundur tanpa kemajuan apa pun dan membuat semua janji ini untuk membawa demokrasi dan hak asasi manusia ke daerah, padahal sebenarnya sebaliknya. Dan akhirnya orang bosan dengan ini.”

Pengeluaran SDYKeluaran SDYTogel SDY