Ukraina dan Rusia bertukar tempat dalam pertempuran Bakhmut | Berita perang Rusia-Ukraina

Ukraina dan Rusia bertukar tempat dalam pertempuran Bakhmut |  Berita perang Rusia-Ukraina

Grup Wagner Rusia mengklaim telah merebut Bakhmut di Ukraina timur minggu ini, namun pemerintah di Kiev mengatakan pihaknya berencana untuk merebut kembali kota yang hancur tersebut setelah mengepungnya.

“Kami terus maju dari sisi sayap di pinggiran Bakhmut dan sebenarnya mendekati perebutan kota itu dalam pengepungan taktis,” kata komandan pasukan darat secara keseluruhan Oleksandr Syrskyi, menambahkan bahwa pasukan Ukraina telah merebut 4 kilometer persegi (1,5 persegi). mil) ditangkap kembali. wilayah

Pertempuran Bakhmut semakin menjadi fokus perang, yang kini memasuki minggu ke-65, karena Presiden Rusia Vladimir Putin memprioritaskan merebut wilayah Donetsk, rumah bagi kota dengan populasi 70.000 jiwa sebelum perang, dan wilayah tetangganya yang ditaklukkan Luhansk. .

Ukraina mengatakan pihaknya telah menggunakan peperangan jalanan yang melelahkan di Bakhmut untuk menarik pasukan Rusia dari wilayah lain di garis depan dan menimbulkan banyak korban jiwa. Selama dua minggu terakhir, pasukannya juga melancarkan sejumlah operasi di sekitar kota untuk merebut kembali tanah.

“Serangan balik Ukraina di dekat Bakhmut kemungkinan besar menghilangkan ancaman pengepungan Rusia terhadap pasukan Ukraina di Bakhmut dan memaksa pasukan Rusia untuk mengalokasikan sumber daya militer yang langka untuk mempertahankan diri dari upaya ofensif yang terbatas dan terlokalisasi, seperti yang mungkin dimaksudkan oleh komando Ukraina,” Washington Institut Studi Perang yang berbasis mengatakan pada hari Jumat.

(Al Jazeera)

Keesokan harinya, Yevgeny Prigozhin, kepala Grup Wagner dan pasukan tentara bayarannya, mengatakan mereka telah menangkap Bakhmut. Kementerian Pertahanan Rusia menindaklanjutinya dengan pengumuman semalam bahwa mereka telah merebut kota tersebut – bersaing, seperti yang telah mereka lakukan selama berbulan-bulan, untuk mendapatkan pujian di front timur.

Layanan berita online Meduza juga mengatakan Bakhmut ditangkap dengan segala maksud dan tujuan. Kawasan yang “disengketakan” hanya terdiri dari “selusin gedung bertingkat, sekolah, taman kanak-kanak dan beberapa garasi di ujung Jalan Tchaikovsky”, katanya.

Namun Wakil Menteri Pertahanan Ukraina Hanna Maliar mengatakan para pembela masih menguasai kawasan “fasilitas industri dan infrastruktur” di pinggiran barat daya kota, yang dikenal sebagai “lingkungan pesawat” karena terdapat monumen jet tempur MiG-17 di sana.

Maliar mengatakan pasukan Ukraina masih berada di lingkungan tersebut pada hari Selasa. Sehari sebelumnya, juru bicara Pasukan Timur Serhii Cherevaty mengatakan tentara Ukraina melakukan manuver mengapit ke utara dan selatan kota dan mendorong ke depan sejauh 200 hingga 400 meter (220 hingga 440 yard), yang menunjukkan bahwa pertempuran masih jauh dari selesai.

Rusia mencurahkan sumber daya yang sangat besar untuk perjuangan ini.

Maliar mengatakan pada Sabtu bahwa Moskow telah mengirim beberapa ribu bala bantuan ke Bakhmut. Cherevaty mengatakan mereka termasuk pasukan lintas udara, senapan bermotor dan pasukan khusus. Intelijen militer Inggris mengatakan yakin mereka bisa jadi terdiri dari beberapa batalyon, menggarisbawahi pentingnya pertempuran itu bagi Kremlin.

“Kepemimpinan Rusia kemungkinan akan terus menganggap penangkapan Bakhmut sebagai tujuan perang yang paling penting, sehingga memungkinkan mereka mengklaim keberhasilan dalam konflik tersebut,” kata analisis intelijen Inggris.

Andriy Yusov, juru bicara intelijen militer Ukraina, mengatakan pada hari Minggu: “Fakta bahwa musuh terpaksa mentransfer cadangan tambahan untuk melanjutkan operasi di Bakhmut secara umum menunjukkan kegagalan tindakan ofensif mereka.”

Kelompok Wagner adalah kelompok yang paling menderita dalam pertempuran di Bakhmut, dan Prigozhin pada awal Mei mengancam akan mundur, sebuah tindakan yang menurut Kementerian Pertahanan akan dianggap sebagai pengkhianatan. Namun pada Minggu, Prigozhin mengatakan tentaranya akan mengevakuasi teater mulai Kamis.

Invasi Belgorod

Lebih jauh ke timur laut, dua milisi pro-Ukraina dan anti-Kremlin melakukan serangan yang jarang terjadi ke wilayah Rusia pada hari Senin.

Vyacheslav Gladkov, gubernur wilayah Belgorod Rusia yang berbatasan dengan Ukraina, mengatakan Dinas Keamanan Federal, Dinas Perbatasan dan Garda Nasional memerangi “kelompok sabotase dan pengintaian Angkatan Bersenjata Ukraina”.

Pemerintah Ukraina membantah terlibat, namun anggota dari dua kelompok – yang diidentifikasi sebagai Korps Relawan Rusia dan Legiun Kebebasan Rusia – telah mengaku bertanggung jawab.

“Penduduk Rusia! Kami orang Rusia sama seperti Anda,” bunyi video yang diposting oleh Freedom of Russia Legion. “Satu-satunya perbedaan di antara kami adalah kami tidak lagi ingin membenarkan tindakan para penjahat di bawah kekuasaan Rusia dan mengangkat senjata untuk membela kebebasan kami dan kebebasan Anda. Rusia Putin busuk dengan korupsi, sensor dan represi.”

Wartawan militer mengatakan kelompok itu merebut pemukiman Kozinka di dekat perbatasan dan menyerang dua lainnya.

Yusov mengidentifikasi para pejuang itu sebagai partisan Rusia yang melancarkan “perjuangan bersenjata melawan rezim kriminal Vladimir Putin.” Dia mengatakan mereka dapat menciptakan “zona keamanan tertentu di wilayah perbatasan Rusia yang berbatasan dengan Ukraina,” dimana penembakan akan diarahkan ke kota-kota dan permukiman di Ukraina.

Tidak jelas peran apa, jika ada, yang dimainkan Ukraina dalam mempersenjatai kelompok tersebut. Kementerian Pertahanan Rusia juga tidak mengatakan apa-apa tentang asal senjata mereka. Penasihat presiden Ukraina Mykhailo Podolyak mengatakan Ukraina “mengamati peristiwa di wilayah Belgorod Rusia dengan penuh perhatian…tetapi tidak memiliki hubungan langsung dengan peristiwa tersebut”.

Pada hari Selasa, Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pihaknya telah mendorong pasukannya kembali ke Ukraina, dan mengatakan bahwa pihaknya telah menewaskan lebih dari 70 pejuangnya. Serangan udara, tembakan artileri dan unit-unit yang menutupi perbatasan negara bagian Distrik Militer Barat terlibat, kata kementerian itu.

Lampu hijau F-16

Secara terpisah, pasokan senjata Barat ke Ukraina kembali mencapai titik perubahan pada minggu ini ketika Presiden AS Joe Biden mendukung pelatihan gabungan pilot Ukraina mengenai jet tempur F-16, menjelang keputusan tentang bagaimana memasok pesawat tersebut. Ukraina.

Berbicara di sela-sela pertemuan G7 di Hiroshima, Jepang, Zelenskyy meyakinkan Biden bahwa pesawat tersebut tidak akan digunakan untuk menyerang wilayah Rusia.

Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengatakan F-16 bukan bagian dari serangan balasan Ukraina yang diperkirakan akan segera dimulai.

“Kita telah mencapai momen di mana sudah waktunya untuk melihat ke masa depan dan berkata, ‘Apa yang dibutuhkan Ukraina sebagai bagian dari kekuatan masa depan agar mampu menghalangi dan mempertahankan diri dari agresi Rusia di masa depan?’ Jet tempur generasi keempat F-16 adalah bagian dari campuran itu, ”kata Sullivan saat pengarahan Gedung Putih.

G7 menandatangani sanksi baru terhadap Rusia yang menargetkan industri energi, metalurgi, teknologi dan pertahanannya. Mereka juga menargetkan “jaringan organisasi internasional yang membeli komponen untuk perusahaan Rusia yang memproduksi drone Orlan”.

Intelijen Ukraina menunjukkan beberapa bulan lalu bahwa Rusia mendapatkan bagian-bagian sensitif seperti microchip dari perusahaan Barat untuk industri rudal dan pesawat tak berawaknya dengan mengirimkannya melalui negara perantara.

Data Sidney