Warga Suriah memprotes partisipasi al-Assad dalam KTT Liga Arab | Berita Bashar al-Assad

Warga Suriah memprotes partisipasi al-Assad dalam KTT Liga Arab |  Berita Bashar al-Assad

Idlib, Suriah – Ribuan warga Suriah melakukan protes di seluruh negeri terhadap normalisasi hubungan beberapa negara Arab dengan pemerintah Presiden Bashar al-Assad dan kembalinya negara itu ke Liga Arab.

Protes pada hari Jumat bertepatan dengan partisipasi al-Assad dalam KTT Liga Arab yang diadakan di Arab Saudi, menandai kembalinya presiden Suriah ke KTT tersebut setelah 12 tahun.

Ribuan orang melakukan protes di Idlib, al-Bab, Azaz, Jarabulus dan Afrin, antara lain dengan slogan, “Penjahat al-Assad Tidak Pernah Mewakili Suriah”.

Protes juga terjadi di enam kota di luar Suriah: Wina, Amsterdam, London, Vaile, Stockholm, dan Lyon.

Di kota Idlib yang dikuasai pemberontak Suriah barat laut, ratusan orang mengambil bagian dalam protes.

“Kami berdemonstrasi hari ini untuk mengingatkan mereka yang ingin menormalkan hubungan mereka dengan rezim al-Assad bahwa Revolusi Besar Suriah dimulai secara spontan sebagai tanggapan atas mati lemas internal yang kami alami di bawah rezim Assad,” Ibrahim Aboud, salah satu peserta dalam demonstrasi tersebut. demonstrasi dan warga terlantar dari Maarat al-Numan di Idlib utara, kepada Al Jazeera.

“Ketika kami pertama kali melakukan protes pada tahun 2011, kami tidak meminta izin siapa pun, dan kami tidak memperhitungkan lingkungan lokal dan internasional di sekitar Suriah.”

Para pengunjuk rasa memegang spanduk bertuliskan: ‘Suriah tidak diwakili oleh penjahat al-Assad’ dan ‘Tidak untuk normalisasi dengan rezim’ di Idlib yang dikuasai pemberontak (Ali Haj Suleiman/Al Jazeera).

Aboud mengatakan dia tidak dapat menerima langkah negara-negara Arab, baik itu politik, diplomatik, militer atau ekonomi, karena pemerintah telah membunuh, mengungsi, dan memenjarakan jutaan warga Suriah selama 12 tahun.

“Kami bertekad untuk mencapai tujuan revolusi dan membebaskan Suriah dari rezim Assad dan penjahatnya,” kata Aboud.

‘Buat dia bertanggung jawab’

Liga Arab menangguhkan keanggotaan Suriah pada Mei 2011 setelah penanganan brutal al-Assad terhadap protes, serta warga sipil yang memulai revolusi Suriah tahun itu.

“Hari ini kami mengirim pesan ke komunitas Arab dan internasional menolak kembalinya penjahat Bashar al-Assad ke Liga Arab. Mereka seharusnya meminta pertanggungjawabannya daripada menjabat tangannya, yang berlumuran darah rakyat Suriah,” kata Naif Shaban, seorang aktivis hak asasi manusia dan warga pengungsi Wadi Barada di pedesaan Damaskus.

“Normalisasi tidak akan mengubah apapun bagi kami, karena sudah terjadi di bawah meja selama 12 tahun terakhir. Hari ini terjadi di depan umum,” kata Shaban

Perang Suriah meletus setelah tindakan keras al-Assad terhadap protes damai anti-pemerintah pada tahun 2011 meningkat menjadi konflik mematikan yang menarik kekuatan asing dan berbagai kelompok bersenjata.

Lebih dari setengah juta orang meninggal dan sekitar setengah dari populasi sebelum perang di negara itu terpaksa meninggalkan rumah mereka.

Idlib adalah rumah bagi sekitar tiga juta orang, setengahnya telah mengungsi akibat perang.

idlib - Ali Haji Suleiman
Idlib yang dikuasai pemberontak adalah rumah bagi sekitar tiga juta orang, setengah dari mereka telah terlantar akibat perang (Ali Haj Suleiman/Al Jazeera)

‘Revolusi kita akan berlanjut’

Di kota Al-Bab Suriah, sekitar 1.000 orang mengadakan demonstrasi serupa.

Jalal Talawi, salah satu penyelenggara protes di kota itu, mengatakan pengunjuk rasa menunjukkan penolakan tegas mereka terhadap kehadiran al-Assad di KTT dan normalisasi dengan “rezim jahat” ini.

“Banyak orang telah terlantar hari ini oleh rezim al-Assad dan para pendukungnya,” kata Talawi kepada Al Jazeera.

“Pesan kami sangat jelas: Revolusi kami akan berlanjut sampai kami mencapai tujuannya dan itu adalah kebebasan dan pembebasan dari rezim ini.

“Al-Assad tidak mewakili kami sebagai warga Suriah dan hari ini kami mengirimkan pesan yang jelas kepada semua orang yang mendukung atau menentang revolusi, bahwa kami tidak akan menerima rezim ini dan melanjutkan sampai jatuh dan sampai kami mendapatkan kembali semua tahanan kami. Kami akan melanjutkan meskipun seluruh dunia menghalangi kami.”

Di Azaz, surga bagi warga Suriah yang melarikan diri dari bagian lain negara itu di tengah perang, 700 orang berkumpul untuk memprotes.

‘Kami sangat menghargai posisi Qatar’

Kembalinya Suriah ke Liga Arab juga tidak diterima secara universal di kota Jeddah, Saudi, tempat pertemuan itu berlangsung.

Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani meninggalkan kota itu setelah memimpin delegasi Qatar di KTT tersebut. Meskipun tidak ada konfirmasi, kantor berita Reuters mengutip seorang pejabat Arab yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa Sheikh Tamim meninggalkan KTT sebelum dimulainya pidato al-Assad.

Qatar sebelumnya menentang kembalinya Suriah ke Liga Arab. Setelah kembali ke Liga Arab, juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar mengatakan posisi negara itu “tentang normalisasi dengan rezim tidak berubah”.

Juru bicara itu menambahkan bahwa Qatar akan terus mendukung “konsensus Arab dan tidak akan menjadi penghalang”.

Shaban, seorang pengunjuk rasa di Idlib, menambahkan bahwa orang-orang “menghargai sikap Qatar yang menentang normalisasi dan dukungan mereka terhadap hak-hak rakyat Suriah”.

“Kami berharap negara lain memiliki sikap yang sama,” tambah Shaban.

Data HK Hari Ini