Perdana Menteri Jepang, Kishida, ingin menghapuskan senjata nuklir, tapi membangun militer | Berita Militer

Perdana Menteri Jepang, Kishida, ingin menghapuskan senjata nuklir, tapi membangun militer |  Berita Militer

Hirosima, Jepang – Untuk mempromosikan visinya tentang dunia tanpa senjata nuklir, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida membawa para pemimpin G7 ke lokasi di Hiroshima di mana bom atom pertama kali digunakan terhadap penduduk sipil.

Kishida mungkin juga akan menjadi pemimpin yang paling bertanggung jawab untuk memperkuat perubahan haluan Jepang dari dekade pasifisme saat Tokyo memulai pembangunan militer besar-besaran yang didukung oleh payung nuklir Amerika Serikat.

Kontradiksi yang tampak mencerminkan peran internasional yang berkembang yang coba dibangun oleh Jepang Kishida, tuan rumah KTT G7 tahun ini, di tengah lingkungan keamanan yang semakin tidak pasti.

Ketegasan Cina yang tumbuh di kawasan itu, termasuk klaimnya atas pemerintahan sendiri Taiwan, dan pengembangan senjata nuklir dan rudal balistik Korea Utara yang tak terkekang telah membuat Tokyo ketakutan.

Pada saat yang sama, pertanyaan tentang keberlanjutan jangka panjang kekuatan Amerika di Asia telah memicu seruan agar Jepang memikul tanggung jawab yang lebih besar untuk pertahanannya sendiri.

Pada bulan Desember, Kishida, penentang lama senjata nuklir yang konstituennya berada di Hiroshima, mengumumkan rencana untuk menggandakan pengeluaran militer menjadi 2 persen dari produk domestik bruto selama lima tahun ke depan, menandai perubahan terbesar dalam postur keamanan negara sejak perwakilan tersebut. Dunia. Perang II.

Strategi keamanan yang ditingkatkan mencakup rencana untuk meningkatkan kemampuan perang dunia maya negara itu dan membeli rudal AS yang mampu menghancurkan target musuh yang jauh dari pantainya.

“Aliansi dengan AS tetap menjadi pusat kebijakan keamanan Jepang, tetapi ada pengakuan bahwa itu tidak lagi cukup,” kata James DJ Brown, profesor ilmu politik di Temple University di Tokyo, kepada Al Jazeera.

“Menghadapi ketidakpastian yang belum pernah terjadi sebelumnya dan sangat prihatin dengan krisis Taiwan, pembuat kebijakan Jepang menyadari bahwa negara itu harus berbuat lebih banyak untuk dirinya sendiri dalam hal keamanan dan berbuat lebih banyak dengan mitra lain, terutama negara-negara Quad dan anggota NATO. Untuk alasan ini, Jepang mengambil peran yang lebih aktif dalam urusan internasional. KTT G7 adalah kesempatan untuk menunjukkan itu.”

Presiden AS Joe Biden, Menteri Luar Negeri Antony Blinken dan Duta Besar AS untuk Jepang Rahm Emanuel menghadiri pertemuan dengan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida (Jonathan Ernst/Reuters)

Perang Ukraina

Di bawah Kishida, Jepang sejauh ini telah mengambil sikap terkuat di kawasan itu terhadap perang Rusia di Ukraina, memandang konflik tersebut sebagai pelanggaran tatanan berbasis aturan internasional yang menjunjung tinggi perdamaian dan keamanan semua negara, termasuk negaranya sendiri.

Kishida telah berulang kali mengaitkan nasib Ukraina dengan nasib Taiwan, yang Beijing tuntut haknya untuk “bersatu kembali” dengan daratan China – jika perlu dengan paksa.

“Perdamaian dan stabilitas Selat Taiwan sangat penting tidak hanya bagi negara kami tetapi juga bagi seluruh komunitas internasional,” kata Kishida kepada majalah Nikkei Asia dalam sebuah wawancara awal bulan ini.

“Posisi kami selalu bahwa masalah Taiwan harus diselesaikan secara damai melalui dialog, dan saya yakin Kelompok Tujuh bersatu dalam hal ini.”

Tidak seperti negara-negara Asia lainnya yang hanya berdiam diri atau bahkan menyatakan dukungan untuk Moskow, Tokyo telah memberikan sanksi kepada ratusan individu dan organisasi Rusia dan berjanji untuk secara bertahap menghentikan impor energi Rusia.

Pemerintah Jepang juga telah memberikan lebih dari $7 miliar kepada Ukraina dan menampung sekitar 2.000 warga Ukraina yang terlantar akibat perang, meskipun negara Asia Timur itu secara historis menolak imigrasi.

Pada bulan Maret, Kishida melakukan kunjungan mendadak ke Ukraina, di mana Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy memuji pemimpin Jepang itu sebagai “pembela kuat tatanan internasional” dan “teman lama Ukraina.”

‘Mendukung NATO’

Takahide Kiuchi, ekonom eksekutif di Nomura Research Institute di Tokyo, mengatakan bahwa sementara Kishida pada dasarnya adalah “orang yang sangat dovish”, ancaman konflik atas Taiwan telah mendorong Jepang untuk memperkuat hubungan keamanannya dengan negara-negara yang berpikiran sama.

“Dalam situasi itu, Jepang menginginkan dukungan dari NATO atau negara-negara Eropa,” kata Kiuchi kepada Al Jazeera. “Jadi ini semacam pertukaran.”

Di Hiroshima, Kishida diperkirakan akan bekerja dengan para pemimpin G7 lainnya akhir pekan ini untuk menerapkan langkah-langkah baru yang terkoordinasi untuk lebih memperketat sekrup di Moskow.

Pejabat AS dan Jepang mengatakan kepada media pada hari Jumat bahwa Zelenskyy akan pergi ke Jepang untuk menghadiri pertemuan secara langsung setelah laporan sebelumnya bahwa pemimpin Ukraina hanya akan bergabung dalam pembicaraan melalui tautan video.

“Pemerintah Jepang merasakan simpati yang tulus untuk Ukraina, tetapi, seperti pembuat kebijakan lainnya, mereka juga memikirkan kepentingan nasional mereka sendiri,” kata Brown.

“Ada ketakutan bahwa jika seorang otokrat yang sudah tua dapat berhati-hati dan menyerang tetangganya, mengapa tidak yang lain? Inilah mengapa Kishida sering mengulangi bahwa Eropa hari ini bisa menjadi Asia Timur besok. Dia berbicara tentang Taiwan.”

Result HK