Warga Palestina bersiap saat sayap kanan Israel berbaris di Yerusalem Timur | Berita konflik Israel-Palestina

Warga Palestina bersiap saat sayap kanan Israel berbaris di Yerusalem Timur |  Berita konflik Israel-Palestina

Otoritas Israel telah meningkatkan keamanan di Yerusalem, khususnya di kawasan Muslim di Kota Tua, saat pawai “hari bendera” tahunan oleh Yahudi Ortodoks dan pemukim berlangsung di tengah situasi yang sudah tegang di wilayah Palestina yang diduduki.

Lebih dari 2.000 polisi dikerahkan saat pengunjuk rasa yang membawa bendera perlahan mulai berkumpul di dekat kompleks Masjid Al-Aqsa Kamis pagi untuk mengambil bagian dalam pawai, yang merayakan penaklukan Yerusalem Timur tahun 1967 dan pendudukan selanjutnya.

Menjelang sore, ketika pawai dimulai, ultranasionalis Israel mulai mengalir melalui gerbang Kota Tua, meneriakkan hinaan dan slogan-slogan provokatif, dengan beberapa perkelahian dilaporkan.

Pencaplokan Israel atas Yerusalem Timur yang diduduki dan Kota Tuanya tidak pernah diakui oleh komunitas internasional.

Puluhan ribu nasionalis Israel diperkirakan akan ambil bagian dalam pawai tersebut, yang telah menyaksikan kekerasan dalam beberapa tahun terakhir karena para pawai menggunakan provokasi terhadap warga Palestina, termasuk slogan-slogan seperti “Matilah orang Arab”.

Polisi anti huru hara bersiaga untuk mengantisipasi kemungkinan kerusuhan, tetapi kompleks itu – situs tersuci ketiga Islam – sebagian besar tetap kosong pada hari sebelumnya.

Sementara itu, otoritas Israel melarang jamaah Palestina di bawah usia 50 tahun memasuki Masjid Al-Aqsa untuk melakukan sholat subuh.

Sebuah garis mulai membentuk Kamis pagi menuju pintu masuk ke kompleks – yang oleh orang Yahudi disebut sebagai “Gunung Kuil” karena mereka percaya di sanalah kuil Yahudi kuno pertama dan kedua pernah berdiri.

Yahudi nasionalis berbaris untuk Hari Bendera
Yahudi nasionalis berbaris untuk ‘hari bendera’ (Eliyahu Freedman/Al Jazeera)

Beberapa orang Yahudi Ortodoks menari melingkar dan meneriakkan “Bangun kembali kuil!” Seorang petugas polisi anti huru hara, mengenakan kippah – melambangkan bahwa dia adalah seorang Yahudi Ortodoks – terlihat menari dengan beberapa demonstran.

Sementara mereka yang memasuki kompleks diinstruksikan untuk tidak membawa bendera mereka ke dalam atau melakukan apa pun untuk menghasut kekerasan, seorang pria menyelinap ke dalam kerumunan dengan mengenakan kemeja provokatif, dengan gambar Masjid Al-Aqsa yang dihancurkan oleh kepalan tangan di samping tangan yang memegang. mendirikan kuil Yahudi baru.

Pria lain memiliki stiker di bajunya bertuliskan “Gunung Kuil ada di tangan kita” ketika orang Yahudi Ortodoks memasuki kompleks di bawah perlindungan polisi.

Menteri Keamanan Nasional Israel, politisi sayap kanan Itamar Ben-Gvir, bergabung dalam pawai tersebut, seperti yang telah dilakukannya dalam beberapa tahun terakhir. Kehadirannya pada hari Kamis menjadikannya menteri kabinet pertama yang menghadiri acara tersebut.

The Times of Israel mengutip salah satu anggota Knesset ultra-Ortodoks, Moshe Gafni, yang mendesak Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk tidak mengizinkan anggota parlemen memasuki kompleks Masjid Al-Aqsa, sejalan dengan keputusan Kepala Rabi.

“Saya menghimbau dan meminta Anda untuk mencegah pendakian ke Temple Mount, baik karena masalah politik mengenai sikap negara-negara di dunia yang mengizinkannya, maupun karena masalah keamanan dan hasutan yang ditimbulkannya. ” Gafni, seorang anggota United Torah Yudaism, berkata.

‚ÄúTidak ada alasan untuk ini, itu tidak menunjukkan kedaulatan; sebaliknya, itu merupakan pengudusan di tempat yang paling terhubung dengan orang Yahudi dan bagi mereka yang paling suci.”

Aktivis dari kelompok anti-rasisme Israel juga hadir dan membagikan bunga “untuk menyebarkan cinta pada hari ini”.

Seorang anggota kelompok bernama “Tag Meir” dihadang oleh seorang Yahudi nasionalis yang berteriak “kamu menodai Tuhan dengan memberikan bunga kepada orang Arab!”

Parade tahunan, yang menandai penaklukan Israel atas Yerusalem Timur yang diduduki dalam perang 1967, semakin menjadi unjuk kekuatan bagi kaum nasionalis Yahudi, dan bagi warga Palestina, provokasi terang-terangan yang dimaksudkan untuk melemahkan ikatan mereka dengan kota itu.

“Kami tidak menginginkan perang dan kami tidak menginginkan eskalasi, tetapi mereka seharusnya tidak memaksakan eskalasi pada kami,” kata Hussam al-Simri, seorang penjual ayam dari Jalur Gaza, di mana protes paralel terhadap Israel terjadi. pawai paling kanan. akan terjadi di pagar.

Seorang juru bicara Presiden Otoritas Palestina (PA), Mahmoud Abbas, memperingatkan Israel agar tidak bersikeras mengorganisir pawai bendera yang provokatif.

Untuk melanjutkan parade “mengkonfirmasi kesepakatan pemerintah Israel terhadap ekstremis Yahudi”, wakil perdana menteri dan juru bicara PA, Nabil Abu Rudeineh, mengatakan pada hari Rabu.

Sehari sebelum pawai, Hamas, yang memerintah Gaza, meminta warga Palestina untuk menentangnya.

“Kami meminta orang-orang Yerusalem untuk memobilisasi massa untuk menghadapi pengibaran bendera besok di Yerusalem,” kata Mushir al-Masri, seorang pejabat Hamas di Gaza.

Gerakan pemukim Israel telah mendorong jamaah Yahudi untuk diizinkan berdoa di Al-Aqsa, memicu ketakutan Palestina bahwa situs tersuci ketiga Islam itu dapat diambil alih. Saat ini, orang Yahudi dapat berkunjung tetapi tidak diizinkan untuk berdoa di situs tersebut.

Polisi anti huru hara berjaga di Kota Tua
Polisi berjaga di Kota Tua (Eliyahu Freedman/Al Jazeera)

Pawai Hari Bendera sebelumnya, di mana nyanyian rasis anti-Arab dan kekerasan terhadap warga Palestina biasa terjadi, telah memicu konflik yang lebih luas, termasuk pada tahun 2021, ketika faksi Palestina membalas apa yang mereka sebut “provokasi” Israel. Tahun itu, Israel melancarkan serangan militer 11 hari di Jalur Gaza yang terkepung, menewaskan lebih dari 260 warga Palestina.

Pawai sayap kanan terjadi hanya beberapa hari setelah gencatan senjata dicapai antara kelompok Jihad Islam Palestina dan Israel setelah setidaknya 33 warga Palestina tewas dalam pemboman Israel selama empat hari. Seorang Israel juga tewas oleh tembakan roket Palestina.

Kompleks Al Aqsa masih cukup kosong Kamis pagi
Kompleks Al-Aqsa masih sepi Kamis dini hari (Eliyahu Freedman/Al Jazeera)

Eliyahu Freedman berkontribusi pada laporan ini dari Yerusalem Timur yang diduduki

pengeluaran sdy