Jet tempur dan tembakan artileri menandai hari pertama gencatan senjata Sudan | Berita Konflik

Jet tempur dan tembakan artileri menandai hari pertama gencatan senjata Sudan |  Berita Konflik

Gencatan senjata selama seminggu yang ditengahi oleh AS dan Arab Saudi yang dirancang untuk memungkinkan pengiriman bantuan dipertaruhkan karena penduduk melaporkan pertempuran yang sedang berlangsung.

Penduduk di Khartoum menghadapi tembakan artileri dan pesawat tempur terbang di atas ibu kota Sudan kurang dari sehari setelah gencatan senjata yang dipantau secara internasional berlaku.

Gencatan senjata selama seminggu untuk memungkinkan pengiriman bantuan kemanusiaan secara resmi dimulai pada pukul 21:45 (19:45 GMT) pada hari Senin setelah lima minggu pertempuran sengit antara tentara, yang dipimpin oleh panglima militer Sudan dan pemimpin de facto Abdel Fattah al- Burhan, dan Pasukan Dukungan Cepat paramiliter (RSF), dipimpin oleh mantan wakilnya Mohamed Hamdan Dagalo.

Meskipun pertempuran berlanjut melalui gencatan senjata sebelumnya, ini adalah yang pertama ditandatangani oleh tentara dan RSF setelah negosiasi, meningkatkan harapan keberhasilan mengakhiri konflik yang telah menewaskan hampir 1,1 juta orang sejak 15 April terusir dari rumah mereka.

Namun, menurut Hiba Morgan dari Al Jazeera, penduduk di bagian timur Omdurman, kota yang terletak di seberang Sungai Nil dari Khartoum, terpaksa tinggal di dalam rumah karena tembakan artileri berat yang terus berlanjut.

“Kami juga bisa melihat kepulan asap mengepul dari bagian tengah ibu kota, dan kami bisa mendengar pesawat tempur terbang di atas kami,” katanya dari Khartoum, Selasa.

Penduduk mengatakan bahwa “sejak gencatan senjata … mereka dapat mendengar artileri berat. Mereka mengatakan bahwa sejak awal gencatan senjata sudah dilanggar oleh kedua belah pihak,” tambahnya.

Jalan-jalan di ibu kota Sudan, Khartoum, sebagian besar tetap sepi karena pertempuran (AFP)

Khartoum, Omdurman dan Khartoum Utara membentuk wilayah ibu kota Sudan yang lebih besar. Mereka dipisahkan oleh pertemuan Sungai Nil Biru dan Nil Putih.

Saksi mata juga mengkonfirmasikan kepada kantor berita Agence France-Presse bahwa artileri berat masih digunakan pada hari Selasa. “Ada ledakan setiap beberapa menit,” kata seorang warga.

Orang lain di Khartoum melaporkan kepada kantor berita Reuters bahwa gencatan senjata membawa jeda selamat datang ke daerah mereka setelah awal yang sulit di malam hari ketika mereka mendengar lebih banyak tembakan dan ledakan tak lama setelah gencatan senjata diberlakukan.

Gencatan senjata adalah yang pertama memasukkan mekanisme pemantauan yang melibatkan tentara dan RSF serta perwakilan dari Arab Saudi dan Amerika Serikat, yang menjadi perantara kesepakatan pekan lalu setelah pembicaraan di Jeddah.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan dugaan pelanggaran gencatan senjata sedang diselidiki oleh pejabat di mekanisme pemantauan

“Jelas kami telah melihat laporan (pelanggaran),” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller dalam konferensi pers.

“Kami memiliki alat tambahan yang kami miliki” untuk memberikan tekanan pada para pejuang, “dan kami tidak akan ragu untuk menggunakan alat itu jika dan ketika tepat untuk melakukannya,” katanya, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Pemukiman kembali pengungsi

Sementara itu, Palang Merah memperingatkan pada hari Selasa bahwa tidak mungkin untuk memukimkan kembali sejumlah besar pengungsi Sudan yang mengalir ke negara tetangga Chad sebelum dimulainya musim hujan pada akhir Juni. Setiap tahun hujan membawa banjir bersama dengan jumlah kasus kolera dan malaria yang lebih tinggi. Mereka mempersulit pengiriman bantuan, menaikkan harga pangan, dan mencemari sumber air minum.

“Kami tahu bahwa kami tidak akan dapat memindahkan semuanya sebelum musim hujan,” kata Pierre Kremer dari Federasi Internasional Palang Merah dan Bulan Sabit Merah kepada laporan berita Jenewa melalui tautan video dari ibu kota Kenya, Nairobi. pada hari Selasa.

“Ini sedikit perlombaan sekarang untuk pindah sebanyak yang kami bisa. … Kami berisiko mengalami bencana kemanusiaan besar di daerah ini,” katanya.

Badan pengungsi PBB memperkirakan minggu ini bahwa 60.000 hingga 90.000 orang telah melarikan diri ke Chad sejak kekerasan pecah di Sudan.

AS telah mengumumkan akan memberikan bantuan tambahan sebesar $245 juta kepada Sudan dan negara-negara tetangga yang mengalami dampak dari krisis kemanusiaan yang sedang berlangsung.

Data SDY