Pembunuhan Aktivis Anti Minyak Ekuador Menimbulkan Pertanyaan | Berita Hukum Adat

Pembunuhan Aktivis Anti Minyak Ekuador Menimbulkan Pertanyaan |  Berita Hukum Adat

Sucumbios, Ekuador – Saat itu hari Minggu di akhir Februari, dan Eduardo Mendúa melakukan apa yang dikenalnya: mengorganisir pengeboran minyak yang telah mengubah tanah leluhurnya di Ekuador.

Seorang anggota masyarakat adat Cofán, Mendúa, melihat jaringan pipa dan sumur bermunculan di seluruh hutan hujan yang disebut komunitasnya sebagai rumah. Tumpahan minyak menodai tanah, dan polusi merembes ke saluran air terdekat.

Mendúa dengan demikian bergabung dengan tradisi aktivisme Cofán. Dia berkampanye menentang upaya perusahaan minyak milik negara Petroecuador untuk memperluas ke wilayah Cofán dan menjadi pemimpin organisasi hak-hak Pribumi terbesar di Ekuador, Konfederasi Kebangsaan Pribumi Ekuador (CONAIE).

Pesan Facebook-nya sekitar tengah hari pada 26 Februari sejalan dengan aktivismenya. Di pos yang berapi-api, dia menuntut agar Petroecuador menghentikan ekspansinya ke tanah Cofán.

“Kami tidak akan memberikan satu inci pun dari wilayah kami sehingga perusahaan minyak menghancurkan makhluk spiritual dan orang tak terlihat di hutan, sungai, laguna, tempat suci, ngarai, obat-obatan, dan pohon kami,” tulisnya.

Tapi itu akan menjadi pesan terakhir yang dikirimkan Mendúa kepada para pengikutnya. Beberapa jam kemudian, Mendúa sudah mati. Dan orang-orang terdekatnya bertanya-tanya apakah aktivisme anti-minyak menyebabkan pembunuhannya.

Suar gas berasal dari kompor yang dikelola Petroecuador di dekat kota Nuevo Loja, 26 km (16 mil) dari Dureno (File: Santiago Arcos / Reuters)

Melawan ‘infiltrasi paksa’

Hingga akhir hayatnya, Mendúa tinggal di kota utara Dureno, di tepi Sungai Aguarico, nama yang diterjemahkan menjadi “air yang kaya”.

Komunitas tersebut, yang terdiri dari sekitar 750 penduduk, berada di dalam hutan primer seluas 9.571 hektar (23.650 hektar), tidak terganggu oleh industri manusia.

Tapi hutan belantara itu semakin terancam. Pada tahun 2022, pemerintah Ekuador mengesahkan pembangunan 30 sumur minyak baru – sebuah keputusan yang dibuat tanpa konsultasi masyarakat yang tepat, demikian menurut para kritikus.

Albeiro Mendúa, saudara laki-laki Eduardo, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa saudara laki-lakinya menolak untuk menerima “infiltrasi paksa” perusahaan minyak di daerah tersebut dan berjuang karena ingin mengakhiri “ketidakadilan yang dihadapi masyarakat”.

Sejak munculnya minyak di wilayah tersebut, pencemaran di sungai telah menyebabkan penurunan keanekaragaman hayati, air bersih, dan pariwisata.

Cofán dan masyarakat adat lainnya juga menghadapi krisis kesehatan masyarakat, dengan meningkatnya tingkat kanker, keguguran, leukemia pada masa kanak-kanak, dan cacat lahir.

“Orang meninggal dengan penyakit yang tidak diketahui,” kata Albeiro. “Perusahaan minyak menyebabkan hilangnya populasi kita.”

Seorang bocah Cofán menuangkan air ke dalam wadah berisi zat oranye di rumahnya di Dureno
Seorang bocah Cofán menyiapkan makanan dan minuman di rumahnya di Dureno, Ekuador pada Maret 2016 (File: Guillermo Granja/Reuters)

‘Perang Antar Saudara’

Ketika Mendúa mengetahui proposal untuk membangun sumur minyak baru di dekatnya, dia dan juru kampanye lainnya membentuk blokade di pintu masuk lokasi pengeboran yang diusulkan yang berlangsung selama beberapa bulan.

Para pengunjuk rasa telah mendirikan kamp permanen yang mencegah personel dan mesin bergerak melalui wilayah Cofán.

Pada tanggal 9 Januari, anggota angkatan bersenjata Ekuador dan polisi nasional berusaha mengevakuasi mereka, menyebabkan konfrontasi kekerasan antara anggota masyarakat yang melukai enam orang secara serius.

Mendúa merekam pernyataan sebagai tanggapan yang menyalahkan pemerintah nasional dan Petroecuador karena menciptakan “perang antar saudara”.

Pengeboran minyak di wilayah tersebut, jelasnya, telah menimbulkan ganjalan di masyarakat Dureno. Beberapa melihat peluang ekonomi dalam pembangunan. Yang lain takut akan polusi yang terus berlanjut.

“Saya ingin memperjelas kepada publik dan komunitas internasional bahwa saya benar-benar menolak tindakan kekerasan terhadap dan antar saudara ini,” katanya. “Saya memohon kepada pemerintah untuk menghentikan kekerasan yang telah ditimbulkannya.”

Mendúa berharap untuk mengajukan gugatan terhadap Petroecuador dan pemerintah dengan alasan bahwa mereka telah melanggar hak masyarakat adat untuk berkonsultasi terlebih dahulu tentang proyek tersebut.

Tapi kemudian 26 Februari tiba. Polisi mengatakan lima orang menembak dan membunuh Mendúa di kebun keluarganya.

Tiga tersangka ditangkap, termasuk pengemudi sampan bermotor yang diduga digunakan di tempat kejadian, yang masih dalam tahanan. Dua lainnya dibebaskan.

Penduduk asli Cofán dikenal sebagai masyarakat air, dan kano adalah alat transportasi utama mereka.

Seseorang berdiri dan berdoa di samping peti mati yang dihiasi bunga di depan salib
Pemakaman Eduardo Mendúa diadakan pada 28 Februari di Sucumbíos, Ekuador.

Serangan yang tidak proporsional terhadap advokat masyarakat adat

Pejabat belum mengkonfirmasi motif di balik serangan itu. Tapi CONAIE dan organisasi non-pemerintah lainnya, bersama anggota keluarga Mendúa, mengklaim Petroecuador bertanggung jawab atas kondisi yang menyebabkan pembunuhannya.

“Kami menganggap perusahaan Petroecuador bertanggung jawab atas kehilangan mitra kami yang meninggalkan anak-anaknya sebagai yatim piatu,” Konfederasi Kebangsaan Pribumi Amazon Ekuador (CONFENIAE) ditulis di media sosial.

Begitu juga CONAIE dibawa ke Twitter menuduh Petroecuador “langsung” terkait dengan pembunuhan tersebut.

“Di Dureno, telah terjadi tekanan, kekacauan, dan perpecahan yang dilakukan oleh Petroecuador selama lebih dari delapan tahun,” kata Leonidas Iza Salazar, presiden CONAIE, dalam konferensi pers.

Petroecuador tidak menanggapi beberapa permintaan komentar. Namun setelah kematian Mendúa, pada 26 Februari, akun Twitter resminya memiliki a pesan dari Presiden Ekuador Guillermo Lasso.

“Pemerintah Ekuador menyatakan solidaritasnya dengan keluarga Eduardo Mendúa dan dengan CONAIE,” bunyi pesan Lasso. “Kejahatan ini tidak akan dibiarkan begitu saja.”

Al Jazeera juga mencoba menghubungi beberapa pejabat pemerintah di kementerian lingkungan dan energi Ekuador, tetapi tidak mendapat tanggapan pada saat publikasi.

Tapi dalam laporan tahun lalu tentang kekerasan terhadap aktivis lingkungan, LSM Global Witness menemukan bahwa lebih dari seperempat serangan mematikan pada tahun 2021 terkait dengan ekstraksi sumber daya, bendungan pembangkit listrik tenaga air, dan proyek infrastruktur.

Juga dicatat bahwa para aktivis pribumi sering menanggung beban kekerasan ini. Lebih dari 40 persen serangan mematikan yang didokumentasikannya terjadi terhadap masyarakat adat, dengan Amerika Latin menghadapi tingkat kekerasan yang sangat tinggi.

Aliansi Hak Asasi Manusia Ekuador menggemakan temuan ini dalam laporannya sendiri tahun 2021 (PDF). Ditemukan bahwa 449 pembela hak asasi manusia dan aktivis lingkungan telah menghadapi “intimidasi, ancaman, pelecehan, penuntutan, penuntutan, dan bahkan pembunuhan” selama 10 tahun terakhir.

“Sangat memprihatinkan bagi kami bahwa sebagian besar kasus pelanggaran yang terdokumentasi ini dilakukan terutama oleh angkatan bersenjata, polisi nasional, dan pejabat publik,” jelas laporan tersebut.

Seorang wanita dengan dua anak di kedua sisinya memegang lukisan potret Eduardo Mendúa
Istri dan anak Eduardo Mendúa memajang potretnya di Quito, Ekuador (milik Dominique Riofrío/Amazon Frontlines)

Alberto Acosta, mantan menteri energi dan pertambangan Ekuador, adalah presiden Majelis Konstituante Ekuador ketika menetapkan “hak alam” dalam konstitusinya pada tahun 2008.

Hak tersebut meliputi perlindungan terhadap perusakan lingkungan dan perlindungan bagi masyarakat yang mengandalkan sumber daya alam. Namun Acosta mengatakan kepada Al Jazeera bahwa keprihatinan masyarakat adat terus “diinjak-injak” terkait proyek minyak dan pertambangan.

“Komunitas Amazon terus dikriminalisasi, ditindas, dianiaya, didiskualifikasi dan dibunuh,” kata Acosta. “Ini tidak diragukan lagi menempa karakter dan komitmen Eduardo untuk mempertahankan wilayah komunitasnya.”

Pada akhirnya, saudara laki-laki Mendúa, Albeiro, percaya bahwa pembunuhan itu akan berdampak buruk pada aktivisme masyarakat adat: “Orang-orang hidup dalam ketakutan meninggalkan rumah mereka, untuk berburu atau menangkap ikan. Kami takut keluar.”

“Saat ini tidak ada kedamaian di Dureno,” jelasnya. “Kami khawatir jika mereka telah membunuh seorang pemimpin, mereka mampu melakukan apa saja.”

Keluaran SGP