‘Siapa yang tidak mengutuk?’: Imran Khan pada serangan terhadap Angkatan Darat Pakistan | Berita Imran Khan

‘Siapa yang tidak mengutuk?’: Imran Khan pada serangan terhadap Angkatan Darat Pakistan |  Berita Imran Khan

Islamabad, Pakistan – Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengatakan semua orang di Pakistan mengutuk serangan terhadap instalasi militer selama protes mematikan atas penangkapannya pekan lalu.

“Siapa yang tidak mengecam penyerangan Rumah Komandan Korps Lahore? Beri tahu saya satu orang di Pakistan yang tidak,” katanya saat konferensi pers di kediamannya di kota timur Lahore, Kamis.

Pada 9 Mei, Khan ditangkap secara dramatis atas tuduhan korupsi saat tampil di pengadilan di ibu kota Islamabad. Dua hari kemudian, Mahkamah Agung menyatakan penangkapannya ilegal dan pengadilan lain di Islamabad memerintahkan pembebasannya pada 12 Mei.

Segera setelah Khan ditangkap, gerombolan pendukungnya yang dicurigai menyerbu kediaman seorang komandan militer tertinggi di Lahore dan membakarnya.

Rumah seorang komandan tinggi militer dibakar di Lahore (File: Aun Jaffery/Reuters)

Beberapa instalasi tentara lainnya juga diserang di seluruh negeri karena para pendukung Khan yang marah menuduh tentara yang kuat mengatur penangkapannya.

Tetapi Khan pada hari Kamis membantah bahwa para pendukungnya berada di balik pembakaran tersebut, menuduh adanya rencana untuk menjebak dia dan partai Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) atas insiden tersebut.

“Pembakaran gedung tua itu, adalah taktik yang disengaja untuk menyalahkan kami,” kata pemimpin oposisi berusia 70 tahun itu. “Dalam 27 tahun (karir politiknya), pernahkah saya meminta untuk melakukan pembakaran dan kerusuhan? Saya selalu berbicara tentang protes damai dalam hukum dan konstitusi.”

Khan mengulangi pernyataan itu pada hari Jumat saat muncul di hadapan pengadilan anti-terorisme di Lahore yang memberinya kekebalan dari penangkapan atas perusakan kediaman komandan militer.

“Tidak ada orang Pakistan yang tidak mengutuk serangan ini,” katanya kepada wartawan di pengadilan.

Kritik diam-diam Khan terhadap serangan terhadap infrastruktur militer terjadi setelah lebih dari selusin pemimpin PTI teratas mundur dari partai atas kekerasan 9 Mei dan tindakan keras pemerintah berikutnya yang menyebabkan sedikitnya 10 orang tewas dan lebih dari 4.000 orang ditangkap.

Pihak berwenang Pakistan mengatakan mereka akan mengadili tersangka yang menyerang instalasi militer di bawah undang-undang tentara yang kejam, sebuah keputusan yang dikutuk oleh kelompok hak asasi manusia yang mengatakan pengadilan semacam itu tidak pernah adil.

Mahmood Moulvi, seorang pemimpin senior PTI dari kota selatan Karachi dan mantan anggota parlemen, mengatakan kepada Al Jazeera hanya ada “satu alasan” mengapa dia memutuskan untuk meninggalkan partai Khan.

“Tidak pernah terjadi di mana pun di dunia bahwa suatu bangsa berperang melawan tentaranya sendiri. Keputusan saya untuk berhenti hanya karena kita tidak boleh melawan institusi kita sendiri, terutama yang kita datangi untuk meminta bantuan setiap kali ada keadaan darurat,” katanya kepada Al Jazeera.

Moulvi mengatakan ada kecenderungan yang tidak menguntungkan di Pakistan di mana setiap partai politik berubah sikap ketika mereka disingkirkan dari kekuasaan.

“Ini sejarah kita. Ketika partai politik, baik itu PTI atau lainnya, ketika mereka berkuasa, mereka mengatakan bahwa pembentukannya adalah yang terbaik. Tapi saat mereka keluar, mereka mulai mengkritik mereka. Meskipun militer seharusnya tidak menjadi bagian dari politik semacam itu, partai-partai ini sering menyeretnya,” katanya kepada Al Jazeera.

Sebagai tanggapan, Taimur Khan Jhagra, mantan menteri PTI di barat laut provinsi Khyber Pakhtunkhwa, mengklaim anggota partainya dipaksa mengundurkan diri.

“Ini adalah bagian lama dari politik Pakistan. Beberapa memiliki tulang punggung, beberapa mungkin kurang karakter, beberapa akan menjadi teman cuaca yang benar-benar baik. Tapi rekayasa politik semacam ini bisa menghancurkan partai-partai yang lebih lemah. Ini tidak akan merusak PTI, di mana Khan memiliki hubungan langsung dengan rakyatnya. PTI akan muncul lebih kuat, tetapi kerusakan demokrasi akan membutuhkan waktu untuk pulih, sangat lama,” katanya kepada Al Jazeera.

Pada konferensi persnya pada hari Kamis, Khan mengeluarkan nada damai ketika ketegangan politik mencengkeram negara bersenjata nuklir itu.

“Siapa yang berperang melawan pasukannya sendiri? Jika seseorang melawan tentara (mereka), negara akan menjadi satu-satunya yang kalah,” katanya. “Pertarungan saya bukan dengan mereka (tentara). Mereka marah padaku, dan aku masih tidak tahu kenapa.”

Dia juga men-tweet simpatinya untuk rekan-rekan yang meninggalkan partainya.

“Simpati saya ditujukan kepada semua orang yang terpaksa meninggalkan partai di bawah tekanan. Dan saya memuji dan memberi hormat kepada semua anggota senior yang menolak tekanan ekstrem untuk meninggalkan partai,” tulisnya.

Sementara itu, ketenangan yang mencekam berlanjut di kediaman Khan di daerah Taman Zaman Lahore di mana puluhan pasukan keamanan telah dikerahkan saat pihak berwenang berencana untuk menggeledah kediamannya untuk mencari tersangka di balik serangan terhadap instalasi militer.

casino Game