Rusia mengklaim telah menggagalkan serangan Ukraina ‘berskala besar’ | Berita perang Rusia-Ukraina

Rusia mengklaim telah menggagalkan serangan Ukraina ‘berskala besar’ |  Berita perang Rusia-Ukraina

Permintaan datang saat Ukraina bersiap untuk serangan balasan besar-besaran untuk merebut kembali wilayah yang diduduki Rusia.

Rusia mengatakan pasukannya menggagalkan serangan besar Ukraina di wilayah Ukraina Donetsk, menewaskan 250 tentara Ukraina dan menghancurkan tank dan kendaraan lapis baja.

“Pada pagi hari tanggal 4 Juni, musuh melancarkan serangan besar-besaran di lima sektor depan ke arah Donetsk Selatan,” kata Kementerian Pertahanan Rusia di saluran Telegramnya Senin pagi.

Tidak ada pembaruan dari Ukraina tentang dugaan serangan itu. Dalam pembaruan malamnya pada 4 Juni, Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina mengatakan Moskow memfokuskan upaya militernya pada pendudukan penuh wilayah Luhansk dan Donetsk.

(Al Jazeera)

Donetsk adalah salah satu dari empat wilayah Ukraina yang dianeksasi oleh Rusia September lalu, bersama dengan Luhansk, Zaporizhia, dan Kherson.

“Pada siang hari, penjajah melakukan 23 serangan, tetapi semuanya berhasil dihalau oleh unit-unit tentara,” katanya.

Klaim Rusia atau Ukraina tidak dapat segera diverifikasi.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan Ukraina melancarkan serangan menggunakan enam batalion mekanik dan dua tank.

“Tujuan musuh adalah untuk menerobos pertahanan kami di sektor yang paling rentan, menurut pendapatnya, di depan,” kata kementerian pertahanan. “Musuh belum mencapai tugasnya, tidak berhasil.”

Ukraina telah mempersiapkan serangan balasan untuk merebut kembali wilayah yang diduduki Rusia sejak memulai invasi besar-besaran ke Ukraina pada Februari 2022, serta semenanjung Krimea yang direbutnya pada 2014.

Tapi itu memberi sinyal beragam tentang apa yang akan dilakukan oleh serangan balasan — serangan awal dan terbatas untuk melemahkan pasukan Rusia dan fasilitas militer, atau serangan simultan skala besar di seluruh garis depan 1.100 kilometer (684 mil).

Rusia mengatakan pasukannya membunuh 250 tentara Ukraina dan juga menghancurkan 16 tank, tiga kendaraan tempur infanteri dan 21 kendaraan tempur lapis baja.

Rekaman dari drone, menurut Rusia, menunjukkan kendaraan lapis baja bergerak di lokasi yang tidak diketahui.  Rekaman itu berbintik-bintik dan memperlihatkan hamparan ladang hijau dengan sejumlah titik hitam, dan beberapa ledakan.  Ada deretan pohon di belakang.
Rekaman drone yang dirilis oleh Rusia yang dikatakan menunjukkan kendaraan lapis baja bergerak (Kementerian Pertahanan Rusia/selebaran via Reuters)

Kementerian menambahkan bahwa Kepala Staf Umum Rusia Valery Gerasimov berada “di salah satu pos komando depan” pada saat itu.

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, tidak menyebutkan dugaan penyerangan tersebut dalam pidato video malamnya pada Minggu malam. Sebelumnya dia mengatakan Kiev siap untuk bertindak.

Ukraina telah berusaha melemahkan posisi Rusia dalam beberapa pekan terakhir. Akhir bulan lalu, seorang pejabat senior mengatakan operasi pendahuluan seperti menghancurkan jalur pasokan atau meledakkan depot sudah dimulai.

Serangan pesawat tak berawak membakar fasilitas energi di wilayah Belgorod Rusia pada dini hari Senin, dan gubernur regional Vyacheslav Gladkov melaporkan lebih banyak serangan oleh Korps Sukarelawan Rusia yang pro-Ukraina, anti-Kremlin dan kelompok bersenjata Legiun Kebebasan Rusia.

Para pejuang mengatakan mereka juga telah menangkap pasukan Rusia dan akan menyerahkan mereka ke Ukraina.

Wilayah Belgorod berbatasan dengan Ukraina dan sering diserang dalam beberapa pekan terakhir.

Pavel Felgengauer, analis pertahanan Rusia, percaya serangan di daerah perbatasan adalah bagian dari rencana untuk memaksa Moskow mengalihkan lebih banyak pasukan dari garis depan.

“Orang Ukraina berharap Rusia akan menarik bala bantuan … mungkin pasukan penyerang Wagner akan dipindahkan ke Belgorod, yang berarti mereka akan dipindahkan jauh dari selatan, di mana kemungkinan besar pertempuran sesungguhnya akan terjadi dalam beberapa minggu atau bulan mendatang, ” Felgengauer dikatakan.

“Pasukan kecil ini tidak dapat benar-benar mencapai tujuan strategis melalui serangan mereka, satu-satunya tujuan nyata mereka adalah mengganggu Rusia dan membuat mereka memperkuat pasukan mereka di Belgorod dengan mengorbankan tempat lain,” tambahnya.

Togel SingaporeKeluaran SGPPengeluaran SGP