Rusia akan menghadapi Ukraina di pengadilan PBB atas jatuhnya penerbangan MH17 | Berita MH17

Rusia akan menghadapi Ukraina di pengadilan PBB atas jatuhnya penerbangan MH17 |  Berita MH17

Kiev menuduh Moskow mendukung pasukan pro-Rusia di Ukraina timur yang menembak jatuh Boeing 777 dengan rudal pada 2014, menewaskan 298 penumpang dan awaknya.

Ukraina dan Rusia diperkirakan akan berhadapan di Mahkamah Internasional (ICJ) – pengadilan tertinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa – atas dukungan Moskow untuk pasukan pro-Rusia yang dipersalahkan atas “pemberontakan” terhadap negara Ukraina dan kekerasan bersenjata yang merupakan jatuhnya penerbangan Malaysia Airlines MH17 pada tahun 2014, yang menewaskan 298 penumpang dan awak.

Para hakim di ICJ di Den Haag akan mendengar klaim Ukraina pada hari Selasa bahwa Moskow melanggar perjanjian anti-terorisme PBB dengan mempersenjatai dan mendanai separatis pro-Rusia, yang oleh penyelidik internasional telah menyimpulkan bahwa Rusia menggunakan rudal untuk hampir menembak jatuh jet Malaysia. Ukraina timur. 10 tahun yang lalu.

Pengacara untuk Ukraina akan berbicara mulai pukul 10:00 waktu setempat (08:00 GMT) pada hari Selasa, sementara pengacara Rusia akan berbicara di pengadilan dengan tanggapan pada hari Kamis, kata ICJ dalam sebuah pernyataan. Ukraina kemudian akan membalas pada 12 Juni, dan Rusia pada 14 Juni.

Kiev menuduh Rusia mendukung pasukan pro-Moskow di Donbas Ukraina dengan senjata dan uang, sehingga melanggar Konvensi Internasional untuk Pemberantasan Pendanaan Terorisme yang diadopsi oleh PBB.

Ukraina menuntut ganti rugi atas pertempuran yang dimulai pada 2014 dan mengakibatkan sekitar 13.000 orang tewas dalam delapan tahun menjelang invasi skala penuh Rusia ke Ukraina pada Februari 2022.

Ukraina menuduh bahwa Rusia “menghasut dan mempertahankan pemberontakan bersenjata melawan otoritas negara Ukraina di Ukraina timur” dan “menciptakan iklim kekerasan dan intimidasi terhadap kelompok etnis non-Rusia”, kata ICJ dalam pernyataan tersebut.

Pesawat Malaysia Airlines MH17
(EPA/Cassandra Ede)

ICJ, didirikan setelah Perang Dunia II, menangani perselisihan antara negara-negara anggota PBB dan meskipun putusannya mengikat secara hukum, pengadilan tidak memiliki mekanisme penegakan hukum.

Sidang Selasa akan menjadi pertama kalinya para pengacara Ukraina dan Rusia bertemu di ICJ, juga dikenal sebagai Pengadilan Dunia, sejak Moskow meluncurkan invasi besar-besaran. Moskow mencoba membatalkan kasus ICJ, dengan alasan bahwa pengadilan tidak memiliki yurisdiksi.

November lalu, pengadilan Belanda menghukum dua pria Rusia dan seorang warga negara Ukraina in absentia atas pembunuhan atas peran mereka dalam jatuhnya MH17 dan menghukum mereka penjara seumur hidup.

Ketiganya – mantan agen intelijen Rusia Igor Girkin dan Sergey Dubinsky serta Leonid Kharchenko dari Ukraina, seorang pemimpin separatis Ukraina – dijatuhi hukuman penjara seumur hidup secara in absentia. Ketiganya masih buron. Pengadilan juga menemukan bahwa sejak pertengahan Mei 2014, Rusia memiliki “kendali menyeluruh” atas pasukan yang disebut Republik Rakyat Donetsk di timur Ukraina.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan pada saat itu bahwa putusan tersebut merupakan keputusan penting dan dalang penyerangan juga harus dituntut.

“Mempertanggungjawabkan dalang juga penting, karena rasa impunitas mengarah pada kejahatan baru,” tulis Zelenskyy dalam tweet.

Sebuah temuan ICJ bahwa Rusia melengkapi dan mendanai para pejuang di Ukraina timur yang bertanggung jawab atas bencana MH17 akan menjadi kekalahan bagi Moskow, yang telah berulang kali membantah mengirim pasukan atau peralatan militer ke Ukraina timur pada tahun 2014. Putusan seperti itu dapat mendorong tuntutan hukum atas kerugian. atau pemulihan tidak hanya Ukraina, tetapi juga korban individu dari konflik.

Belum diketahui kapan putusan ICJ akan keluar.

Presiden Rusia Vladimir Putin juga menjadi subjek surat perintah penangkapan oleh Pengadilan Kriminal Internasional, juga berbasis di Den Haag, atas tuduhan kejahatan perang atas deportasi anak-anak Ukraina ke Rusia. Kremlin membantah tuduhan ini.

slot gacor hari ini