Ratusan mengungsi dari banjir di Ukraina setelah bendungan Nova Kakhovka jebol | Berita perang Rusia-Ukraina

Ratusan mengungsi dari banjir di Ukraina setelah bendungan Nova Kakhovka jebol |  Berita perang Rusia-Ukraina

Ratusan orang dievakuasi dari pemukiman di sepanjang bagian selatan Sungai Dnipro Ukraina setelah air meluap melalui bendungan Nova Kakhovka yang runtuh, menenggelamkan jalan-jalan dan alun-alun kota.

Runtuhnya struktur di ujung selatan Waduk Kakhovka yang luas mengeluarkan semburan air pada hari Selasa, menambah kesengsaraan ribuan orang yang terjebak di garis depan perang Rusia di Ukraina.

Kiev menuduh pasukan Rusia meledakkan bendungan dan pembangkit listrik tenaga air di daerah selatan Ukraina yang telah dikuasai Moskow selama lebih dari setahun, sementara pejabat Rusia menyalahkan pemboman Ukraina. Itu tidak mungkin untuk memverifikasi klaim.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan kegagalan bendungan adalah “bencana lingkungan buatan manusia terbesar di Eropa dalam beberapa dekade”.

“Secara fisik tidak mungkin untuk meledakkannya dari luar dengan penembakan,” katanya dalam pidato video ke pertemuan puncak negara-negara Eropa di kelompok Bucharest Nine. “Itu dieksploitasi. Itu dieksploitasi oleh penjajah Rusia dan diledakkan oleh mereka.”

Gambar yang diambil dari video yang disediakan oleh kantor kepresidenan Ukraina ini menunjukkan bendungan Kakhovka yang rusak
Gambar ini dibuat dari video yang disediakan oleh kantor kepresidenan Ukraina menunjukkan bendungan Kakhovka yang rusak di dekat Kherson (Kantor kepresidenan Ukraina melalui AP Photo)

Air banjir naik

Rekaman yang diposting di media sosial menunjukkan banjir parah di kota Nova Kakhovka yang dikuasai Rusia, yang terletak di sebelah bendungan.

Walikota yang dilantik Rusia Vladimir Leontyev mengatakan ketinggian air telah naik hingga lebih dari 11 meter (36 kaki) dan beberapa warga telah dibawa ke rumah sakit, kantor berita Rusia TASS melaporkan. Dia mengatakan 900 orang dievakuasi.

Leontyev menambahkan bahwa 53 bus evakuasi sedang dikirim untuk membawa orang-orang dari Nova Kakhovka dan dua permukiman terdekat ke tempat aman.

“Kami mengatur pusat akomodasi sementara dengan makanan panas,” katanya.

Wartawan Yulia Shapovalova mengatakan dari Moskow bahwa ruang mesin pembangkit listrik Kakhovka “terendam air”.

“Kami mendapatkan foto seluruh rumah yang terapung di Sungai Dnipro,” katanya.

Menurut Shapovalova, pihak berwenang Rusia mengatakan penghancuran sebagian bendungan menyebabkan banjir dan “menghanyutkan seluruh ladang pertanian” di sepanjang sungai.

INTERAKTIF-NOVA KAKHOVKA-DAM-6 JUNI-2023-a-1686044626

Evakuasi sedang berlangsung

Administrasi yang dipasang Rusia di wilayah Kherson yang sebagian diduduki mengatakan sedang bersiap untuk mengevakuasi tiga distrik – Nova Kakhovka, Golo Pristan dan Oleshky. Dua yang terakhir terletak di muara Sungai Dnipro dari ibukota regional yang dikuasai Ukraina, juga disebut Kherson.

Ketinggian air di sana telah meningkat lebih dari satu meter (3,3 kaki), kata warga, dan diperkirakan akan terus meningkat.

“Aliran air di Sungai Dnipro dan anak-anak sungainya sangat deras,” kata warga Kherson Oleksandr Syomyk sambil berdiri di tepi sungai yang meluap.

“Ketinggian air naik satu meter. Kami akan melihat apa yang terjadi selanjutnya, tapi kami berharap yang terbaik.”

Polisi Ukraina merilis sebuah video yang memperlihatkan seorang petugas membawa seorang wanita tua ke tempat aman dan penduduk mengarungi air setinggi lutut di wilayah Kherson.

Banjir Ukraina
Penduduk setempat mencoba mengendarai sepeda mereka di sepanjang jalan yang banjir setelah bendungan Kakhovka meledak semalaman di Kherson, Ukraina (Evgeniy Maloletka/AP Photo)

Jaksa Agung Ukraina mengatakan ribuan orang dievakuasi dari daerah banjir.

“Lebih dari 40.000 orang berisiko terkena banjir. Pihak berwenang Ukraina mengevakuasi lebih dari 17.000 orang,” kata Andriy Kostin di media sosial, menambahkan bahwa 25.000 orang lainnya perlu dievakuasi di sisi Sungai Dnipro yang diduduki Rusia.

Oleksandr Tolokonnikov, seorang pejabat senior di administrasi militer Kherson Ukraina, memperingatkan bahwa hal yang lebih buruk akan terjadi.

“Besok akan ada puncak (banjir). Kemudian akan ada penurunan,” ujarnya dalam jumpa pers online, Selasa pagi.

“Kami sudah mengevakuasi sekitar 1.000 orang. Kami memiliki sekitar 50 bus yang bolak-balik antara Kherson dan kota-kota yang terkena dampak. Di Kherson kami telah menyiapkan empat lokasi evakuasi.”

Kementerian dalam negeri Ukraina mengatakan 24 desa terendam banjir.

“Saya dievakuasi dari desa Antonivka yang banjir. Sekolah dan stadion lokal kami di pusat kota kebanjiran. … Jalan itu benar-benar banjir. Bus kami macet,” kata Lidia Zubova, 67, kepada kantor berita Reuters saat menunggu kereta berangkat dari Kherson.

Pusat Data Dunia untuk Geoinformatika dan Pembangunan Berkelanjutan, sebuah organisasi non-pemerintah Ukraina, memperkirakan hampir 100 kota dan desa akan terendam banjir dan ketinggian air baru akan mulai turun setelah lima hingga tujuh hari.

Kedua belah pihak memperingatkan tentang bencana lingkungan yang akan datang. Kantor kepresidenan Ukraina mengatakan sekitar 150 ton minyak telah keluar dari mesin bendungan dan 300 ton lainnya masih bisa bocor.

“Kerugian manusia dan lingkungan akibat penghancuran bendungan Kakhovka merupakan bencana kemanusiaan yang besar,” kata Marie Struthers, direktur Amnesty untuk Eropa Timur dan Asia Tengah.

“Penghancuran Bendungan Kakhovka adalah bencana yang membahayakan nyawa, keselamatan, dan kesejahteraan puluhan, bahkan ratusan ribu orang yang hidup dalam jangkauan air banjir,” katanya.

“Harus ada penyelidikan yang cepat, independen dan tidak memihak atas penghancuran bendungan Kakhova.”

Banjir Ukraina
Pekerja Palang Merah berkendara di sepanjang jalan di Kherson, Ukraina, Selasa, 6 Juni 2023, yang terendam banjir setelah bendungan Kakhovka jebol (Evgeniy Maloletka/AP Photo)

Pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia

Bendungan itu memasok air ke lahan pertanian di Ukraina selatan dan semenanjung Krimea yang diduduki Rusia. Itu juga mendinginkan pembangkit nuklir Zaporizhzhia yang dikuasai Rusia.

Pengawas nuklir PBB mengatakan pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa harus memiliki cukup air untuk mendinginkan reaktornya selama “beberapa bulan” dari bendungan terpisah, bahkan jika waduknya habis. Ia menyerukan bendungan untuk diselamatkan.

Kerusakan bendungan menciptakan bencana kemanusiaan baru saat Ukraina melancarkan serangan balasan yang telah lama ditunggu-tunggu untuk mengusir pasukan Rusia dari wilayahnya.

Pusat Air Jenewa, sebuah lembaga penelitian dan kebijakan air, mengatakan “sangat prihatin”.

“Efek yang menghancurkan pada warga sipil kemungkinan akan bergema lama setelah banjir berhenti,” katanya dalam sebuah pernyataan.

sbobet terpercaya