Rakyat Yunani menyambut baik kesinambungan dalam pemilihan kembali Erdogan di Turki | Pemilu

Rakyat Yunani menyambut baik kesinambungan dalam pemilihan kembali Erdogan di Turki |  Pemilu

Athena, Yunani – Beberapa hari setelah pemilihan kembali Recep Tayyip Erdogan menjadi presiden Turki, orang Yunani tampak tenang.

Pertanyaan kunci bagi orang Yunani bukanlah apakah Erdogan atau lawannya, pemimpin Partai Rakyat Republik Kemal Kilicdaroglu, akan menang, tetapi apakah keduanya akan memperbaiki hubungan buruk secara historis.

“Ini bukan tentang individu. Kebijakan luar negeri Turki telah ditetapkan,” kata Konstantinos Filis, direktur Institute for Global Affairs di American College of Greece.

“Tetapi karena Erdogan menjalankan sistem otokratis, jika dia memutuskan sesuatu, dia dapat menegakkannya, bahkan jika itu merupakan pembalikan yang spektakuler,” katanya kepada Al Jazeera.

“Kilicdaroglu tidak memiliki niat terbaik terhadap Yunani dan memimpin koalisi heterogen yang berkisar dari kiri intelektual hingga Kurdi konservatif, dari liberal hingga nasionalis kanan keras. Bagaimana dia menegakkan pandangannya?” kata Philis.

Sebelum Erdogan berkuasa pada tahun 2003, Turki telah mengancam Yunani dengan perang jika menggunakan haknya berdasarkan Hukum Laut PBB untuk memperluas perairan teritorialnya hingga 12 mil laut dari pulau-pulaunya di Laut Aegea (kedua negara saat ini mengklaim 6 perairan bahari). mil).

Ada ribuan pulau Yunani di Laut Aegea, tetapi hanya segelintir pulau Turki. Menerapkan hukum laut akan memberi Yunani kedaulatan langsung atas 71,5 persen perairan Aegea, naik dari 43,5 persen saat ini. Perairan teritorial Turki akan meningkat dari 7,5 persen Laut Aegea menjadi 8,7 persen.

Ujung perang

Pada tahun 1996, Perdana Menteri Turki Tansu Ciller meluncurkan kebijakan untuk mengklaim pulau-pulau Yunani yang tidak berpenghuni.

Ketika dia menempatkan pasukan komando Turki di salah satu pulau itu, Imia, kedua negara berada di ambang perang.

Yunani dan Turki telah berperang sejak 1974 ketika Turki menginvasi Siprus sebagai tanggapan atas upaya kudeta di pulau itu yang diluncurkan oleh kediktatoran seorang kolonel yang memerintah Yunani pada saat itu.

Erdogan berkuasa pada tahun 2003, ketika Yunani dan Turki berada di tengah pembicaraan bersejarah yang seharusnya menyelesaikan perbedaan perbatasan laut mereka dan membuka jalan bagi Turki untuk bergabung dengan Uni Eropa.

Pembicaraan berkelok-kelok, dan prospek UE Turki meredup karena tentangan dari Prancis dan Jerman.

Aliansi 2018 antara Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) Erdogan dan Partai Aksi Nasionalis (MHP) memperkuat kebijakan luar negeri Turki. Pada tahun 2020, Erdogan mengatakan dia tidak akan lagi mematuhi kesepakatan dengan UE untuk menahan pencari suaka.

Dia mengirim kapal survei, the Oruc Reis, untuk mencari hidrokarbon di wilayah yang dianggap Yunani sebagai yurisdiksinya, mendorong pengerahan penuh angkatan laut kedua negara.

Tahun berikutnya, dia meluncurkan kebijakan baru untuk menggugat pulau-pulau Aegean timur yang berpenghuni di Yunani.

Tetapi orang Yunani tampaknya masih lebih memilih dia daripada politisi yang diambil dari oposisi sekuler yang memegang kekuasaan di hadapannya.

“Lebih baik memiliki Erdogan. Ketika saya masih kecil, Perdana Menteri sayap kiri (Bulent) Ecevit menginvasi Siprus. Pada tahun 1996, Ciller menciptakan insiden Imia,” kata Panayotis Konstantopoulos, seorang pemilik tempat parkir di pusat kota Athena.

“Yang ini tidak melakukan apa-apa. Seperti yang kami katakan di kampung halaman di Arcadia, anjing yang menggonggong tidak akan menggigit,” kata Konstantopoulos.

Orang-orang membaca berita utama surat kabar di sebuah kios di Athena (File: Louiza Vradi/Reuters)

Agen berita Marinos Kollaros tidak percaya Kilicdaroglu juga akan menjadi kabar baik bagi Yunani.

“Kilicdaroglu adalah orang yang memberi tahu Erdogan, ‘Kalian semua bicara dan tidak ada tindakan,'” katanya, mengingat bagaimana Kilicdaroglu mendorong Erdogan untuk menyerang pulau Aegean pada Juni 2022.

“Kamu berteriak, kamu memanggil. Tidak ada apa-apa! Apakah (Bulent) Ecevit dan (Necmettin) Erbakan berteriak? Apakah mereka menelepon? Apakah mereka mengatakan kami akan datang? Tidak, mereka melakukan apa yang perlu… Tradisi kami adalah melakukan apa yang perlu!” Tweet Kilicdaroglu pada 28 Juni tahun lalu mengacu pada koalisi yang berkuasa yang menyerang Siprus.

Hubungan antara Yunani dan Turki mulai memburuk pada Desember 2017, ketika Erdogan mengunjungi Athena dan mengumumkan bahwa dia ingin merevisi Perjanjian Lausanne, yang menetapkan perbatasan antara kedua negara pada tahun 1923.

Dia meninggalkan hubungan yang lebih buruk daripada saat dia tiba, tetapi sekembalinya ke Ankara, Kilicdaroglu memikatnya.

“Kenapa kamu tidak meminta Yunani untuk mengembalikan 14 pulau?” dia menuntut, merujuk pada klaim pulau berbatu yang dimulai di bawah Ciller.

Berbicara di tikungan?

Nasib politik Erdogan tampaknya dalam bahaya setelah dua gempa bumi menewaskan puluhan ribu orang pada awal Februari, dan para pemimpin oposisi Turki menuduhnya gagal menegakkan aturan bangunan.

Meski begitu, dia unggul lima poin dari Kilicdaroglu pada putaran pertama pemilihan presiden pada 14 Mei.

“Turki sudah terbiasa dengannya. Dia adalah ayah mereka. Mereka tidak mengenal kelompok lain,” kata Konstantopoulos, mengacu pada koalisi oposisi enam partai. “Kilicdaroglu tidak terlihat.”

Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis mengatakan dia akan mencoba untuk bertemu dengan Erdogan pada KTT NATO di Vilnius bulan depan.

Secara resmi, Yunani mengatakan hanya memiliki satu hal untuk didiskusikan dengan Turki – demarkasi hak eksploitasi komersial di dasar laut (disebut sebagai landas kontinen) dan kolom air di atasnya (disebut sebagai zona ekonomi eksklusif, atau ZEE). ).

Di bawah Hukum Laut PBB, Yunani mengklaim landas kontinen dan ZEE seluas hampir 500.000 km persegi (hampir 200.000 mil persegi) di sekitar pulau-pulaunya, di mana ia dapat menggunakan hak penangkapan ikan eksklusif atau mengeksplorasi gas alam.

Turki, meskipun memiliki garis pantai kontinental yang panjang, berhak atas lebih sedikit di bawah hukum PBB.

Ini adalah alasan utama mengapa Turki tidak setuju dengan Hukum Laut tentang apakah pulau harus memiliki hak tersebut dan merupakan salah satu dari segelintir negara yang belum menandatanganinya. Tetapi mantan duta besar Turki untuk Athena Burak Ozugergin mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Turki dapat mencapai kesepakatan dengan Yunani di bawah Hukum Laut, juga dikenal sebagai UNCLOS.

“Hukum internasional mencakup cakupan yang jauh lebih luas daripada UNCLOS. Ada bagian UNCLOS yang sudah dikodifikasi atau menjadi hukum adat, jadi tidak masalah bagi Turki untuk mematuhinya… kita tidak harus menjadi pihak UNCLOS. Seluruh badan hukum internasional, termasuk putusan pengadilan yang relevan, ada di sana,” kata Ozugergin kepada Al Jazeera dalam wawancara yang diberikan pada Oktober 2021.

Poin penting, kata Ozugergin, adalah bahwa Yunani tidak akan bernegosiasi atas hak perairan teritorialnya, sementara Turki bersikeras bahwa perairan teritorial dan ZEE keduanya harus didiskusikan.

“Di Laut Aegea, jika batas perairan teritorial diperpanjang oleh Yunani, maka kita benar-benar tidak memiliki banyak laut terbuka untuk dibicarakan, yang membuat pengadilan menjadi tidak berarti. Turki siap untuk pergi ke pengadilan, tetapi dengan semua masalah yang relevan,” katanya dalam sebuah wawancara pada Oktober 2022.

Yunani mengatakan tidak akan membahas kedaulatannya dengan Turki.

“Kami memiliki satu perbedaan mendasar, dan itu adalah demarkasi perbatasan laut, yang berarti ZEE dan landas kontinen,” kata Mitsotakis dalam wawancara televisi pada 29 Mei.

“Masalah lain, seperti demiliterisasi atau kedaulatan, tidak akan pernah dibahas oleh Yunani,” katanya.

Beberapa orang di Yunani berharap Turki melunakkan posisinya karena klaimnya sepihak dan hanya menyangkut Athena.

“Bagi Turki, masalah yang diangkat terhadap Yunani tidak terlalu penting. Mereka menegosiasikan poin,” kata Filis.

“Kalau situasinya tetap seperti ini, Turki tidak rugi apa-apa, tapi kedaulatan Yunani diperebutkan, dan kedaulatan adalah landasan negara,” katanya.

“Kami menginginkan negara normal yang dapat kami ajak bicara, yang tidak menantang kedaulatan kami, yang tidak mengatakan hal-hal yang keterlaluan,” kata Filis.

“Kurang ambisius, kita dapat menerima sebuah negara yang tidak benar-benar berarti apa yang dikatakannya ketika merebut pulau-pulau Yunani dan bersedia menukar posisinya dengan perasaan tidak terkurung oleh banyak pulau Yunani di daratan Anatolia. ” dia berkata.

Setelah kunjungan Erdogan ke Athena pada 2017, Yunani memulai program persenjataan kembali untuk memberikan apa yang oleh para pejabat disebut sebagai “kekuatan pencegah” terhadap aksi militer Turki.

Mitsotakis menghadapi pemilihan ulang pada 25 Juni. Pemilihan awal pada 21 Mei, yang memberinya 41 persen suara, mengisyaratkan dia akan menang.

Banyak orang Yunani berharap bahwa pemerintahan baru akan mengarah pada setidaknya dimulainya kembali pembicaraan. Tidak banyak yang berharap bahwa masalah-masalah utama akan terselesaikan.

link demo slot