Perekonomian Yunani berubah – tetapi tidak cukup cepat | Berita Pemilu

Perekonomian Yunani berubah – tetapi tidak cukup cepat |  Berita Pemilu

Athena, Yunani – Ketika Iphigenia Zachou membuka kafe dan toko rotinya di ibu kota Yunani, dia melewati rintangan birokrasi.

Menyewa properti dan membelanjakan hampir $40.000 uangnya sendiri dan uang orangtuanya untuk memanggang oven hanyalah langkah pertama. Dia kemudian harus meningkatkan saluran listrik untuk mengambil beban.

“Butuh banyak dokumen dan sebulan untuk membuat janji,” katanya kepada Al Jazeera menjelang pemilihan umum Yunani pada hari Minggu. “Kemudian seorang insinyur memberi tahu saya bahwa seluruh trotoar harus digali karena kabelnya salah.”

Insinyurnya yang ternyata salah, tetapi bolak-balik memakan waktu dua bulan.

Lebih banyak waktu dikorbankan untuk berurusan dengan kementerian budaya, yang harus melisensikan semua bisnis dalam radius tertentu dari Acropolis di pusat kota Athena.

“Mengapa Kementerian Kebudayaan butuh waktu enam bulan untuk membuka kafe di sini? Ini gedung apartemen dari tahun 1960. Bukannya mereka akan menemukan barang antik,” kata Zachou.

Dua bulan lagi dihabiskan untuk mengklaim potongan pajak, tambahnya, “karena satu orang pergi berlibur”.

Secara keseluruhan, sikatnya dengan layanan publik memakan waktu tujuh bulan dan meningkatkan biaya awal sebesar $7.000.

“Anda sampai pada titik di mana Anda mencoba membuka bisnis, Anda memberi orang pekerjaan, Anda adalah bagian dari industri pariwisata, dan (sektor publik) memperlakukan Anda seperti penjahat. Mereka memandangmu seperti sedang mencoba menipu,” kata Zachou. “Tidak ada dukungan yang saya dengar dari teman-teman di luar negeri untuk membuka usaha. Skenario terbaik adalah ketidakpedulian.”

Dicelupkan ke dalam api

Zachou (33) tumbuh dewasa selama Resesi Hebat Yunani.

Menghadapi ancaman kebangkrutan, Yunani terpaksa meminjam 256 miliar euro dari Dana Moneter Internasional dan mitra zona euro sebagai imbalan untuk menyeimbangkan anggarannya.

Yunani berhasil mencapai prestasi itu hanya dalam empat tahun, tetapi efek resesi dari penghematan mendadak menelan biaya lebih dari seperempat produk domestik bruto (PDB), penurunan paling tajam pascaperang dalam ekonomi maju. Pendapatan pemerintah tetap konstan karena pajak terus disesuaikan untuk menghukum berkurangnya populasi yang dapat membayar mereka.

Yunani telah kehilangan seperempat juta usaha kecil karena kebangkrutan dan setengah juta pekerja karena pasar tenaga kerja luar negeri. Bahkan raksasa seperti Viohalko, grup industri terbesar di negara itu, telah memindahkan kantor pusatnya ke luar negeri untuk menurunkan biaya pinjaman, karena pasar melihat paparan pajak Yunani sebagai risiko.

Perdana Menteri dan pemimpin Néa Dimokratía Kyriakos Mitsotakis, kanan, dan pemimpin partai oposisi utama Syriza, Alexis Tsipras, sebelum debat di televisi minggu lalu (Thanassis Stavrakis/Foto AP)

Perdana Menteri Kyriakos Mitsotakis, dari partai Demokrasi Baru, berkuasa pada 2019 berjanji untuk mengembalikan anak-anak Yunani yang hilang dan mempromosikan kewirausahaan. Pengalaman Zachou adalah bukti bahwa kaum konservatif masih memiliki cara untuk menjinakkan negara yang birokratis dan sangat terpolitisasi, di mana pekerja yang tidak kompeten dan absen tampaknya dapat ditoleransi.

Terkadang partai politik menanggung akibatnya. Ketika sebuah kereta penumpang bertabrakan dengan kereta barang pada tanggal 28 Februari, menewaskan 57 orang yang sebagian besar adalah anak muda, Néa Dimokratía terpaksa mengakui bahwa kepala stasiun yang malang yang salah jalur adalah kereta ekspresnya sendiri, yang di luar penilaian biasa. proses telah dilakukan. – pada dasarnya bantuan pesta.

Kebanyakan orang merasa sulit untuk membayangkan bahwa kerusakan yang terjadi pada ekonomi selama beberapa dekade karena perilaku partisan oleh kaum konservatif, sosialis, dan kiri dapat dibatalkan dalam satu periode pemerintahan.

Tetapi Demokrasi Baru percaya bahwa setidaknya ia mencoba. Itu datang melalui janji untuk menurunkan pajak yang dipungut selama tahun-tahun penghematan. Pajak bisnis turun dari 29 persen menjadi 22 persen. Pajak penghasilan pribadi turun dari 22 persen menjadi 9 persen. Sebuah “pajak solidaritas”, yang menambahkan antara dua dan lima poin persentase ke pajak penghasilan, dihapuskan seiring bertambahnya lapangan kerja. Kontribusi jaminan sosial turun tiga poin, dan pensiun naik 8 persen untuk pertama kalinya dalam 12 tahun. Upah minimum naik dari 580 euro ($627) menjadi 780 euro ($844).

Pemerintah mengatakan semua ini dimungkinkan karena manajemen fiskal yang baik yang melihatnya meminjam ketika suku bunga rendah. Meskipun menghabiskan 66 miliar euro ($71,38 miliar) untuk pandemi dan subsidi energi, Yunani berhasil menyeimbangkan kembali anggaran tahun lalu dan menikmati surplus tiga miliar euro ($3,2 miliar) dalam empat bulan pertama sejak 2023. Pertumbuhan Yunani tahun lalu adalah 5,5 persen , jauh di atas rata-rata UE sebesar 3,5 persen, dan akan mengungguli blok tersebut tahun ini dan berikutnya. Pertumbuhan ini berarti beban utang Yunani sebagai persentase dari PDB telah turun, dari puncak 212 persen tiga tahun lalu, menjadi 169 persen tahun lalu.

Kehati-hatian fiskal seperti itu membuat Yunani dengan cepat memulihkan peringkat kreditnya. Ia mengharapkan untuk kembali ke status kelas investasi AAA tahun ini.

Tapi ada rasa deja vu. Selama resesi, orang Yunani sering berkata: “Jumlahnya makmur, tapi rakyatnya miskin”.

Philippos Sachinidis, mantan menteri keuangan dan anggota sekretariat jenderal partai sosialis PASOK, yakin pemulihan Demokrasi Baru didorong oleh pembeli rumah kedua dan turis, bukan pengusaha yang membangun ekonomi baru yang produktif.

“Sebagian besar pertumbuhan berasal dari real estate. Kami telah berusaha sejak 2010 untuk tumbuh secara merata (pertanian, manufaktur, dan jasa) dan untuk menciptakan lapangan kerja yang berkelanjutan – dengan gaji dan kondisi kerja yang baik,” katanya kepada Al Jazeera.

“Ketika sebagian besar uang yang masuk digunakan untuk membeli hotel dan real estat, itu tidak meningkatkan produktivitas. Jika kita mencari ekonomi yang lebih tangguh dan dinamis, kita tidak mencapai satu pun tujuan.”

Syriza mantan Perdana Menteri Alexis Tsipras, yang jatuh dari kekuasaan pada 2019, juga menuduh Demokrasi Baru mempraktikkan ekonomi trickledown – hanya memelihara pertumbuhan tetapi tidak mengelola distribusi kekayaan.

Pidatonya kepada para pemilih meliputi kenaikan gaji langsung untuk sektor publik dan penerima upah minimum, kenaikan pensiun, penghapusan pajak penjualan makanan dan pajak atas laba perusahaan.

Tapi Syriza juga telah dikritik karena gagal menepati janji untuk mengakhiri penghematan ketika berkuasa pada tahun 2015, dengan sebagian besar jajak pendapat menjelang pemilihan menunjukkan beberapa poin persentase di belakang Demokrasi Baru.

Seorang karyawan merakit baterai forklift di pabrik Sunlight di Xanthi, Yunani utara
Seorang karyawan merakit baterai forklift di pabrik Sunlight di Xanthi, Yunani utara (John Psaropoulos)

Pertempuran di depan

Mereka yang memilih untuk tinggal di Yunani bertaruh bahwa reformasi ekonomi dan negara akan terus berlanjut.

“Kami percaya segalanya membaik dan kami berharap segalanya terus meningkat, tidak peduli siapa yang berkuasa,” kata Lambros Bisalas, CEO Sunlight, produsen baterai industri terkemuka di Eropa, yang digunakan dalam forklift, kendaraan pabrik, kereta golf, dan perahu kesenangan digunakan. “Ini harus menjadi model ekonomi: siapa pun yang berkuasa, kita harus memiliki jalan menuju kesuksesan,” katanya kepada Al Jazeera.

Perusahaan mengatakan berencana untuk menginvestasikan $ 1,6 miliar di Yunani memulihkan lithium, sebuah teknologi perbatasan.

“Pemegang saham kami ingin meninggalkan warisan karena mereka yakin tempat ini pantas mendapatkan masa depan yang lebih baik,” kata Bisalas.

Gastrade adalah perusahaan besar lainnya yang bertaruh di Yunani. Ini sedang membangun terminal impor gas alam cair kedua negara itu di luar kota timur laut Alexandroupolis, yang dirancang untuk mengekspor kembali gas non-Rusia ke Eropa tenggara dan akhirnya ke Ukraina.

CEO Gastrade Kostis Sifnaios mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia yakin kekurangan gas di kawasan itu setelah perang Ukraina akan mencapai sekitar 50-55 miliar meter kubik per tahun.

Pekerja mengelas pipa gas alam di Alexandroupolis, Yunani utara.  Pipa itu akan menghubungkan unit penyimpanan dan regasifikasi terapung lepas pantai (FSRU) ke jaringan gas Yunani
Pekerja mengelas pipa gas alam di Alexandroupolis, Yunani utara. Pipa tersebut akan menghubungkan unit penyimpanan dan regasifikasi terapung lepas pantai (FSRU) ke jaringan gas Yunani (John Psaropoulos/Al Jazeera).

Perusahaan besar seperti Sunlight dan Gastrade memiliki waktu untuk menunggu politisi melakukan perubahan, dan mereka memiliki akses untuk mempengaruhinya.

Tapi 90 persen lapangan kerja Yunani disediakan oleh perusahaan kecil dan wiraswasta.

Pemerintah menawarkan keringanan pajak untuk mendorong merger dan koperasi pertanian, tetapi inflasi energi menelan manfaatnya.

Bertani adalah bisnis berisiko tinggi, tunduk pada guncangan pasar dan juga cuaca.

Di Alexandroupolis, Al Jazeera bertemu dengan petani Christos Getzelis yang mengemudikan traktornya melintasi ladang yang telah ditaburnya dengan kapas, memecah tanah lapisan atas yang keras akibat hujan di luar musim yang mencegah benihnya berkecambah.

“Dia harus membajak lagi dan menabur lagi dan memupuk lagi,” kata Nikos Grigoriadis, yang menjalankan koperasi pertanian Alexandroupolis, kepada Al Jazeera. “Ini dua kali lipat biaya segalanya.”

Grigoriadis mengatakan dia harus menutup toko krim koperasi karena biaya energi meningkat tiga kali lipat dalam tiga tahun. Dia sedang dalam proses mengatur ulang pabrik kapas koperasi untuk mengerjakan panel surya dan produk limbah yang dibakar untuk mencegah penutupan juga. Ada sedikit bantuan bagi petani melalui cobaan berat ini, katanya.

Bagi petani seperti Getzelis, dan pemilik usaha kecil seperti Zachou, sulit menunggu pemerintah menjadi akselerator daripada menjadi penghambat.

“Tidak ada yang menghormatimu di negara ini,” kata Zachou. “Negara masih melawan kami, tapi kami mungkin bisa mengubahnya dengan banyak upaya individu.”

Seorang petani memecah tanah lapisan atas yang keras akibat hujan di luar musim, yang mencegah benih kapasnya berkecambah, di Alexandropolis, Yunani utara
Seorang petani memecah tanah lapisan atas yang keras akibat hujan di luar musim, yang mencegah biji kapasnya tumbuh, di Alexandroúpolis, Yunani utara (John Psaropoulos/Al Jazeera)

Judi Casino