Pemilihan cepat Kuwait di tengah krisis politik yang sedang berlangsung: Sebuah panduan | Berita Pemilu

Pemilihan cepat Kuwait di tengah krisis politik yang sedang berlangsung: Sebuah panduan |  Berita Pemilu

Perseteruan antara pemerintah dan parlemen telah menyebabkan banyak pembubaran dan pemilihan umum dalam beberapa bulan terakhir.

Kuwait mengadakan pemilihan parlemen kedua dalam satu tahun, pemilihan cepat dilakukan di tengah krisis politik yang sedang berlangsung yang telah bergeser berkali-kali dalam beberapa bulan terakhir.

Inilah semua yang perlu Anda ketahui tentang pemilu yang akan datang:

Bagaimana struktur politik Kuwait?

  • Kuwait memiliki raja dari keluarga al-Sabah yang berkuasa, Emir Nawaf al-Ahmad al-Jabir al-Sabah, tetapi saudara tirinya dari pihak ayah, Putra Mahkota Sheikh Meshaal al-Ahmad al-Jaber al-Sabah, baru-baru ini mengambil peran yang lebih besar .
  • Emir memegang posisi paling kuat di negara itu dan menunjuk perdana menteri yang pada gilirannya memilih kabinet yang akan ditunjuk oleh emir.
  • Perdana menteri negara itu adalah Sheikh Ahmad al-Nawaf al-Ahmad al-Sabah, putra emir saat ini.
  • Majelis Nasional 65 kursi negara itu memiliki pengaruh lebih besar daripada di monarki Teluk lainnya, terkadang menantang cabang eksekutif.
  • Lima puluh kursi di parlemen diperebutkan dalam pemilihan mendatang. 15 sisanya adalah kursi yang disediakan untuk kabinet.
  • Partai politik tidak disahkan di Kuwait, jadi kandidat mencalonkan diri sebagai independen.

Kapan pemilihan parlemen?

  • Pemilihan untuk memilih 50 perwakilan di Majelis Nasional akan diadakan pada 6 Juni.
  • Ini akan menjadi pemilu ketiga Kuwait dalam tiga tahun; yang ke-10 sejak 2006.
  • Kali ini, 207 kandidat mencalonkan diri, terendah dalam 10 tahun, menurut harian lokal al-Jarida.

Kapan pemilihan parlemen terakhir?

  • Pemilihan terakhir diadakan pada September 2022 di mana oposisi memperoleh keuntungan yang signifikan.
  • Pemilu diadakan setelah pemerintah membubarkan parlemen 2020 pada Agustus 2022, sebagai upaya untuk mengakhiri perseteruan antara pemerintah dan parlemen terpilih yang menghambat reformasi fiskal.

Apa yang terjadi dengan parlemen itu?

  • Mahkamah Konstitusi Kuwait membatalkan pemilihan September 2022 pada Maret 2023 dan memulihkan majelis 2020 sebelumnya.
  • Namun, pada 1 Mei, Putra Mahkota membubarkan pertemuan tahun 2020 yang diadakan kembali.
  • Pemilihan pada 6 Juni diadakan karena menurut konstitusi Kuwait, pemilihan parlemen baru harus diadakan dalam waktu dua bulan sejak tanggal pembubaran.
Anggota parlemen Kuwait menghadiri sesi di Kota Kuwait, pada 4 April 2023 (Yasser al-Zayyat/AFP)

Mengapa parlemen berantakan dan menghasilkan begitu banyak pemilihan?

  • Pemerintah dan parlemen terpilih berselisih mengenai RUU kontroversial yang mengusulkan pemerintah mengambil alih pinjaman konsumen dan pribadi dari warga negara Kuwait.
  • Pemerintah mengatakan langkah itu akan terlalu mahal, menghabiskan dana publik hampir $46 miliar.
  • Anggota parlemen berpendapat biayanya jauh lebih murah, kurang dari $6,5 miliar.

Apa dampak dari kebuntuan politik negara?

  • Keretakan yang sedang berlangsung antara legislator terpilih dan kabinet yang ditunjuk telah menyebabkan penurunan layanan sosial seperti perawatan kesehatan dan pendidikan.
  • Meskipun memiliki salah satu cadangan minyak terbesar dunia dan neraca fiskal dan eksternal yang kuat, gejolak telah menghentikan investasi dan reformasi yang sangat dibutuhkan.

Mengapa pemilihan terakhir menjadi harapan bagi banyak orang?

  • Warga negara Kuwait, yang memiliki sekitar 750.000 pemilih terdaftar (perkiraan tahun 2022) dari populasi sekitar satu juta, menurut survei tahun 2023 harta karundidorong ke tempat pemungutan suara oleh janji kerajaan bahwa Kuwait akan memasuki era baru.
  • Pemilihan tersebut juga menghasilkan kehadiran mayoritas oposisi, dengan sejumlah politisi mapan memilih keluar.
  • Itu juga melihat kembalinya perempuan, yang telah absen sejak 2020, ke parlemen dengan terpilihnya dua anggota parlemen perempuan, Jinan Boushehri dan Alia al-Khaled, dalam pemilihan di mana sekitar 22 perempuan berpartisipasi di antara 305 kandidat.

Bagaimana keadaan hak asasi perempuan dan keterwakilan perempuan dalam politik Kuwait?

  • Perempuan mewakili 51,2 persen pemilih terdaftar dan memperoleh hak pilih pada tahun 2005.
  • Sejak Mahkamah Konstitusi membatalkan pemilu September 2022 pada Maret, parlemen sepenuhnya laki-laki.
  • Masalah hak asasi perempuan seperti warisan dan kepemilikan properti tetap ada.
  • Beberapa kandidat perempuan termasuk di antara 207 yang ikut serta dalam pemilihan pada 6 Juni.

akun demo slot