‘Kami butuh perdamaian’: Perang M23 kembali menggusur penduduk DRC | Kelompok Bersenjata

‘Kami butuh perdamaian’: Perang M23 kembali menggusur penduduk DRC |  Kelompok Bersenjata

Goma, Republik Demokratik Kongo – Denis Sebwage Rugemba duduk di sisi jalan yang melewati kamp Bushagara di pinggiran kota Goma di Kongo, dikelilingi oleh sedikit harta milik orang lain seperti dia yang meninggalkan rumah mereka.

Ada kaos jingga cerah; jaket berlapis; rok berwarna cerah. Matahari menembus tenda plastik putih dengan ganas; panas berhembus tapi tidak ada naungan.

Tapi Rugemba, 78, tahan terhadap lingkungan saat dia melepaskan tali dan memperbaiki lubang, melanjutkan pekerjaan yang telah dia lakukan selama lima puluh tahun di pengasingan. Semakin banyak pakaian yang dia perbaiki, semakin besar kesempatan dia untuk mendapatkan uang; untuk membeli makanan.

Dia ada di bawah sekitar 240.000 orang berlindung di berbagai kamp – termasuk Bushagara – di sekitar Goma, mencari perlindungan dari pemberontak M23 di bagian timur Republik Demokratik Kongo. Mereka mewakili hanya sepertiga dari warga sipil yang dicopot sejak kelompok pemberontak M23, yang sebelumnya aktif 10 tahun lalu, muncul kembali pada akhir 2021.

Menurut Pelacak Keamanan Kivu, yang memantau serangan di DRC timur di mana terdapat lebih dari 120 kelompok bersenjata, sekitar 296 orang meninggal dalam bentrokan dengan grup sejak Oktober 2021.

Tetangga Rwanda telah dituduh mendukung kelompok itu oleh panel pakar PBB, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan pemerintah DRC di Kinshasa, tetapi Kigali dan para pemberontak itu sendiri membantah keras tuduhan itu.

Namun demikian, tuduhan dukungan Rwanda untuk M23 memicu ketegangan regional, dengan Presiden DRC Felix Tshisekedi menyerukan sanksi terhadap Kigali pada bulan Maret.

Sementara itu, milisi saat ini menguasai sebagian besar wilayah di sekitar Goma, ibu kota provinsi Kivu Utara, sementara pasukan Kongo, dibantu oleh pasukan regional yang tidak termasuk Rwanda, menyerang mereka.

Bagi Rebecca Kabuo, seorang aktivis pemuda di Lutte pour le Changement (Fight for Change) atau LUCHA, penting untuk mengingat martabat orang-orang yang terkena dampak konflik yang sedang berlangsung.

“Pertimbangkan yang mati dan bukan hanya jumlahnya,” katanya kepada Al Jazeera. “Itu orang, mereka orang.”

Denis Sebwage Rugemba, terlantar akibat konflik dengan M23, menambal pakaian di kamp Bushagara (Sophie Neiman/Al Jazeera)

‘Kembali berputar-putar’

Bagi mereka yang terjebak dalam konflik, pengungsian telah menjadi pengalaman yang berulang.

Pada tahun 2006, Rugemba pertama kali meninggalkan rumahnya di distrik Rutshuru, 68 km (42 mil) utara Goma di tengah pertempuran antara tentara DRC dan Kongres Nasional untuk Pertahanan Rakyat (CNDP), ‘sekelompok pejuang pemberontak yang mengaku melindungi Tutsi Kongo. populasi.

Dua puluh lima anggota keluarganya tewas. Yang lainnya berlindung di kamp pengungsian, tidak jauh dari tempat tinggal Rugemba sekarang, dan berusaha mencari nafkah di sana.

Anak sulungnya menikah saat dia menunggu untuk pulang. Teman-teman membuat makanan dan menyumbangkan uang untuk membeli bir. “Setidaknya itu pernikahan,” katanya kepada Al Jazeera.

Ibunya meninggal karena sakit di usia tua dan dimakamkan di perbukitan sekitarnya. Pada tahun 2009, CNDP diintegrasikan ke dalam tentara nasional, jadi dia kembali ke desanya.

Tapi kedamaian itu tidak bertahan lama.

Tidak puas dengan posisi mereka di tentara Kongo, dan mengklaim bahwa perjanjian pemerintah tidak dihormati, mantan agen CNDP melancarkan pemberontakan M23 pertama pada April 2012. Mereka mengambil nama mereka dari 23 Maret, tanggal perjanjian itu ditandatangani.

Rugemba ada di rumah selama perang itu dan berbaring di lantai rumah kayunya agar aman dari tembakan. Ingatannya tentang berbagai pertempuran telah menyatu dan kabur di tahun-tahun berikutnya, tetapi satu ingatan tetap ada: ketakutan. Dia khawatir tentang tekanan darahnya dan mengatakan dia takut dengan suara keras.

Selama pemberontakan tahun 2012, pemberontak M23 maju sampai Goma dan berparade melewati penjaga perdamaian PBB dalam perjalanan mereka ke kota yang mereka kuasai selama 10 hari. Pemberontakan selama 20 bulan berakhir pada November 2013, ketika tentara, yang diperkuat oleh PBB, menangkap proksi terakhir M23 dan pemberontak yang tersisa mengumumkan niat mereka untuk akhirnya mundur.

Rugemba mulai membangun kembali hidupnya dengan merawat ladangnya dan menanam tanaman jagung, kacang-kacangan dan pisang.

Hidup sepi untuk sementara waktu, tetapi M23 kembali pada akhir 2021 karena ketegangan sejarah lama yang sama yang memicu pemberontakan sebelumnya, menurut Onesphore Sematumba, analis Great Lakes dari Crisis Group.

“Mereka masih menggunakan wacana yang hampir sama,” kata Sematumba tentang para pemberontak, membandingkan para pejuang saat ini dengan pendahulu mereka dalam pemberontakan M23 pertama dan para pejuang CNDP. “Selama bertahun-tahun kita kembali berputar-putar.”

Sematumba menyatakan bahwa dukungan Rwanda untuk kelompok tersebut mungkin merupakan tanggapan terhadap persaingan antar negara di wilayah tersebut.

Pemberontakan M23 terbaru dimulai pada bulan yang sama ketika Tshisekedi menandatangani perjanjian dengan Presiden Uganda Yoweri Museveni, mengizinkan pasukan dari Kampala untuk melawan Pasukan Demokrat Sekutu di Beni DRC, sementara juga mengizinkan Uganda membangun jalan pembangunan baru di wilayah tersebut.

“Semua kesepakatan ini tidak melibatkan Rwanda,” kata Sematumba. “(Presiden) Kagame menjadi sangat marah karenanya.”

Keluarga pengungsi dan penduduk Goma menari di kebaktian Minggu pagi.  (Sophie Neiman/Al Jazeera.)
Keluarga pengungsi dan penduduk Goma menari di kebaktian Minggu pagi (Sophie Neiman/Al Jazeera)

Hidup dalam pelarian

Pemberontak tiba di desa Rugemba di Rutshuru akhir tahun lalu.

“Ada (ada) tembakan di mana-mana,” katanya. Kali ini, empat anggota keluarganya tewas dalam baku tembak. Karena tergesa-gesa pergi, dia hanya bisa menyelamatkan mesin jahitnya. Dia membawanya untuk perjalanan dua hari ke Goma di sepanjang jalan yang penuh dengan orang lain yang sedang bepergian.

Penjahit itu kelelahan dan kelaparan ketika dia sampai di kota, dengan kaki yang sangat bengkak sehingga dia kesulitan untuk bergerak. Sekarang kelaparan menjadi kekhawatiran yang terus-menerus.

“Hidup di sini sangat sulit,” kata Rugemba. “Tidak ada cukup makanan karena kami sangat terlantar.”

Elizabeth Kanyeshamba (30) pertama kali melarikan diri dari pemberontak M23 lebih dari satu dekade lalu ketika mereka menyerang desanya di daerah Masisi. Dia menghabiskan dua tahun di lokasi pengungsian bersama suami dan anak-anaknya sebelum kembali ke rumah dengan ketenangan tentatif.

“Kita bisa bertani,” katanya saat itu. “Orang lain memiliki bisnis dan toko kecil mereka sendiri.”

Tapi M23 yang bangkit kembali menaklukkan desa mereka pada bulan Februari.

Kanyeshamba melarikan diri ke perbukitan bersama putri bungsunya dan kehilangan suami serta anak-anaknya yang lain dalam kekacauan itu. Dia pindah dari kota pegunungan ke kota pegunungan dan hanya setelah seminggu berjalan mencapai lokasi relokasi di tepi barat Goma.

Di kamp, ​​​​yang dibangun di antara singkapan batu yang tajam, dia dipertemukan kembali dengan suami dan anak-anaknya. “Itu seperti keajaiban,” katanya. “Semua orang mengira yang lain sudah mati.”

Namun kebahagiaan itu diredam oleh tragedi ketika dia mengetahui bahwa ibunya telah terbunuh saat mencoba melarikan diri. “Menyedihkan,” katanya blak-blakan. “Kami merasa sangat buruk dan sangat menyesal melarikan diri dari orang yang sama lagi.”

Tenda berdiri di tepi genangan air hujan di kamp Bushagara, DRC.  (Sophie Neiman/Al Jazeera)
Badai melanda kamp Bulengo, di tepi barat Goma (Sophie Neiman/Al Jazeera)

Pembicaraan damai, tapi tidak ada perdamaian

Kemarahan meningkat di kamp tempat tinggal Kanyeshamba, dan di Goma.

Banyak kemarahan diarahkan pada misi penjaga perdamaian PBB, atau MONUSCO, yang telah beroperasi di DRC selama 20 tahun. Tahun lalu, protes yang menuntut pencopotan karena tidak bisa menjaga perdamaian berubah mematikan ketika 50 pengunjuk rasa terluka dan lima tewas.

Pasukan dari Pasukan Komunitas Afrika Timur telah berhasil mengamankan daerah yang sebelumnya dipegang oleh M23 di Kivu Utara, tetapi juga kurang percaya diri.

Pada bulan Mei, kepala misi Kenya tiba-tiba berhenti, mengutip ancaman terhadap keselamatannya dalam surat pengunduran dirinya yang beredar di media sosial; militer Kenya mengklaim surat itu palsu dan bahwa dia hanya dipindahkan ke peran domestik.

Tidak lama kemudian, dalam pidatonya di Botswana, Tshisekedi menuduh pasukan Afrika Timur bekerja dengan M23, sekaligus menyambut baik rencana pengerahan pasukan pengganti dari Afrika selatan.

Pembicaraan damai di Nairobi pada bulan Desember mengecualikan M23, sementara kelompok bersenjata yang hadir mengkritik kehadiran pejuang asing. Saat itu, M23 secara terpisah mengisyaratkan kesediaannya untuk mundur, tetapi masih menguasai wilayah di Bunagana setelah mengumumkan penarikan dari Rutshuru pada bulan April.

“Bagaimana kita bisa mencapai tanggapan yang berkelanjutan dan serius ketika kelompok yang paling mengancam, M23, bukan bagian dari proses ini?” tanya Sematumba, sang analis.

Rugemba hanya ingin pulang. “Kami mendengar ada pembicaraan damai, tapi tidak ada hasil,” katanya kepada Al Jazeera. “Kami membutuhkan kedamaian agar kami bisa kembali.”

judi bola online