Oliver Stone: Bagaimana Dia Berhenti Khawatir dan Belajar Mencintai Tenaga Nuklir | Berita Energi Nuklir

Oliver Stone: Bagaimana Dia Berhenti Khawatir dan Belajar Mencintai Tenaga Nuklir |  Berita Energi Nuklir

Sutradara Hollywood Oliver Stone yakin tenaga nuklir itu aman. Periode. Titik. Dan perang di Ukraina tidak mengubah pemikirannya. Pada saat sebagian besar ilmuwan setuju bahwa kita harus secara drastis mengurangi konsumsi bahan bakar fosil untuk menghindari kerusakan ekosistem kita secara permanen, dia setuju. Kami membutuhkan tenaga nuklir, kata Stone. Tenaga nuklir sekarang.

Nuclear Now adalah judul film dokumenter terbarunya. Di dalamnya ia menyatakan bahwa bencana nuklir paling mematikan – di pembangkit listrik Chernobyl pada tahun 1986 di Ukraina ketika itu adalah bagian dari Uni Soviet – artinya jika dibandingkan dengan kerusakan yang dilakukan bahan bakar fosil terhadap kesehatan manusia dan lingkungan setiap hari. basis. Dia berpendapat, berdasarkan penelitian yang pertama kali diterbitkan dalam buku A Bright Future, tenaga nuklir sangat penting untuk memenuhi kebutuhan energi modern sekaligus mengurangi emisi karbon.

“Rusia mengalami kecelakaan terbesar,” kata Stone baru-baru ini, mengacu pada Chernobyl dalam briefing online dengan Asosiasi Pers Asing AS. “Amerika tidak benar-benar mengalami kecelakaan. Mereka mengalami histeria. Kami merasa bahwa histeria menyebabkan penutupan industri.”

Ya, ada kehancuran sebagian reaktor di Three Mile Island di Pennsylvania yang menimbulkan kekhawatiran pada tahun 1979, tetapi filmnya menyalahkan Hollywood dan industri bahan bakar fosil karena memicu ketakutan berlebihan akan tenaga nuklir. Film seperti Silkwood dan China Syndrome mengangkat momok skenario kiamat sementara Dr Strangelove atau: Bagaimana Saya Belajar Berhenti Khawatir dan Mencintai Bom menyoroti risiko yang ditimbulkan oleh pemimpin yang tidak stabil dengan senjata nuklir. The Rockefeller Foundation, didukung oleh uang minyak, mempromosikan studi yang memperingatkan bahaya radioaktivitas, tidak menyebutkan bahwa hal itu terjadi secara alami di lingkungan kita, klaim film Stone.

Klip obrolan dengan pejabat
Oliver Stone, benar, mengatakan kekhawatiran tentang risiko tenaga nuklir terlalu dibesar-besarkan (milik: New Element Media)

Negara-negara termasuk Amerika Serikat, Jerman dan Jepang telah menjauh dari tenaga nuklir. Prancis dan Swedia, di sisi lain, telah berinvestasi dalam tenaga nuklir—dan Rusia, kata Stone, telah menjadi pemimpin industri yang mengekspor kekuatan dan teknologinya.

Stone menyesalkan bahwa perang di Ukraina dan meningkatnya ketegangan antara AS dan Rusia dapat semakin menghambat promosi tenaga nuklir dan perang melawan perubahan iklim. Pada minggu yang sama ketika dia berpidato di Asosiasi Koresponden Asing AS, kepala Badan Energi Atom Internasional (IAEA) muncul di hadapan Dewan Keamanan PBB dan memperingatkan risiko yang ditimbulkan oleh perang terhadap pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia di Enerhodar, Ukraina mengandung .

Pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa disita oleh Rusia tak lama setelah menginvasi negara itu. Personel Ukraina masih menjalankan fasilitas tersebut dalam situasi yang digambarkan sebagai tegang. Di tengah tanda-tanda bahwa serangan Ukraina yang sangat dinanti-nantikan akan segera dimulai, kepala IAEA Rafael Grossi menggambarkan situasi yang semakin berbahaya dan tidak dapat diprediksi di pabrik tersebut. Dia meminta kedua belah pihak untuk menyetujui protokol keselamatan – tidak menembak atau menembak di lokasi, tidak menyimpan senjata atau pasukan di sana – untuk mencegah kebocoran radiasi di fasilitas tersebut.

Enam reaktor pembangkit tersebut telah dimatikan sejak September, tetapi masih ada puluhan ribu kilogram bahan radioaktif di lokasi tersebut, yang bergantung pada sumber daya eksternal agar tidak terlalu panas, meskipun terdapat generator di lokasi untuk penggunaan darurat. .

Stone menepis kekhawatiran tersebut sebagai terlalu panas, mencatat bahwa kehancuran pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Jepang pada tahun 2011 tidak menewaskan siapa pun, tetapi gempa bumi dan tsunami yang ditimbulkannya mengakibatkan 18.000 kematian. Isuru Seneviratne, direktur eksekutif Nuclear New York, sebuah kelompok advokasi nuklir, mengatakan pabrik kimia menimbulkan risiko yang lebih besar bagi warga sipil.

“Jika Putin ingin membunuh sejumlah besar warga Ukraina dengan menyerang lokasi industri, ada banyak pilihan,” kata Seneviratne dalam pengarahan tersebut. “Faktanya, 14.000 orang telah tewas dalam perang Ukraina. Industri nuklir Amerika jarang membunuh siapa pun, peranglah yang paling sering terjadi.”

Stone mengakui bahwa Uni Soviet awalnya berbohong tentang kecelakaan Chernobyl yang menewaskan 50 orang dan melepaskan radiasi 400 kali lebih banyak daripada bom atom yang dijatuhkan di Hiroshima. Tapi dia mengkritik seruan Jerman untuk Uni Eropa untuk memberi sanksi tenaga nuklir Rusia sebagai “bodoh” dan kontraproduktif, mengingat keadaan darurat iklim, serta keputusan Jerman untuk menutup semua pembangkit nuklirnya.

“Ekonomi mereka kacau,” kata Stone. “Sudah dijatuhkan. Perekonomian benar-benar jatuh, dan akan terus jatuh.”

Jika ada, Stone percaya Barat harus melihat ke kemitraan dengan Rusia dan China pada tenaga nuklir sebagai cara untuk menghilangkan karbon dioksida pemanasan iklim dari atmosfer sebelum terlambat.

Dia sendiri bekerja di Rusia. Dia memiliki akses ke Chernobyl dan pejabat nuklir Rusia untuk pembuatan film Nuclear Now. Pada 2017, dia mewawancarai Presiden Vladimir Putin tentang pembangkang Amerika di pengasingan Edward Snowden, tentang siapa dia membuat film thriller.

Stone mengunjungi pabrik nuklir di Prancis
Tur batu pembangkit listrik tenaga nuklir Civaux di Prancis (File: Courtesy New Element Media)

“Anda harus mendengar pihak lain,” desak Stone. “Anda tidak bisa langsung mengambil kesimpulan yang dibuat oleh pers Barat.”

Gagasan bahwa Rusia dan AS – apalagi Ukraina – dapat bekerja sama secara konstruktif dalam segala hal mungkin terdengar idealis dan jauh dari kenyataan saat ini, tetapi Nuclear Now menyoroti masa ketika para pemimpin AS menganjurkan pendekatan serupa. Ini menunjukkan Presiden AS Dwight D Eisenhower menyampaikan pidato Atoms for Peace tahun 1953 ke Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang mengarah pada pembentukan IAEA.

“Tidaklah cukup mengambil senjata ini dari tangan tentara,” kata Eisenhower saat itu. “Itu harus ditempatkan di tangan mereka yang akan tahu bagaimana menanggalkan penutup militernya dan menyesuaikannya dengan seni perdamaian.”

Keluaran SGP Hari Ini