Akankah kacamata VR baru Apple yang ramping menjadi yang menangkap pengguna? | Berita Bisnis dan Ekonomi

Akankah kacamata VR baru Apple yang ramping menjadi yang menangkap pengguna?  |  Berita Bisnis dan Ekonomi

Jika perangkat baru tersebut ternyata merupakan produk khusus, itu akan meninggalkan Apple di jalur yang sama dengan perusahaan teknologi besar lainnya.

Apple pada hari Senin meluncurkan headset berspekulasi panjang yang akan menempatkan penggunanya antara dunia maya dan nyata, sementara juga menguji kemampuan trendsetter teknologi untuk mempopulerkan perangkat trendi setelah orang lain gagal menangkap imajinasi publik.

Setelah bertahun-tahun berspekulasi, CEO Apple Tim Cook memuji kedatangan kacamata ramping – dijuluki “Vision Pro” – pada konferensi pengembang tahunan perusahaan AS yang diadakan di kampus seperti taman di Cupertino, California, tempat mendiang salah satu pendiri Apple Steve Jobs membantu desain.

“Ini adalah awal dari sebuah perjalanan yang akan membawa dimensi baru pada teknologi pribadi yang kuat,” kata Cook kepada hadirin. Apple tidak segera mengungkapkan harga kacamata tersebut, meskipun harganya diperkirakan berkisar $3.000, kemungkinan membatasi daya tarik mereka untuk sekelompok kecil penggemar video game dan teknofil kaya.

Headset bisa menjadi tonggak sejarah baru Apple dalam merilis teknologi pengubah permainan, meskipun perusahaan tersebut tidak selalu menjadi yang pertama mencoba perangkat tertentu.

Rentetan terobosan Apple berawal dari Jobs yang menjual Mac pertama pada tahun 1984 — sebuah tradisi yang berlanjut dengan iPod pada tahun 2001, iPhone pada tahun 2007, iPad pada tahun 2010, Apple Watch pada tahun 2014 dan AirPods pada tahun 2016.

Jika perangkat baru ternyata merupakan produk khusus, itu akan membuat Apple berada di posisi yang sama dengan perusahaan teknologi besar lainnya dan perusahaan rintisan yang mencoba menjual headset atau kacamata yang dilengkapi dengan teknologi yang membenamkan orang ke dunia buatan atau menampilkan gambar digital dengan pemandangan dan hal-hal yang sebenarnya ada di depan mereka – sebuah format yang dikenal sebagai “augmented reality”.

Pendiri Facebook Mark Zuckerberg menggambarkan realitas tiga dimensi alternatif ini sebagai “metaverse”. Ini adalah konsep culun yang dia coba dorong ke arus utama dengan mengubah nama perusahaan jejaring sosialnya menjadi Meta Platforms pada tahun 2021 dan kemudian menggelontorkan miliaran dolar untuk meningkatkan teknologi virtual.

Tetapi metaverse sebagian besar tetap menjadi kota hantu digital, meskipun headset realitas virtual Meta, Quest, tetap menjadi perangkat terlaris dalam kategori yang sejauh ini sebagian besar menarik bagi pemain video game yang mencari pengalaman yang lebih imersif.

Industri sedang berjuang

CEO Apple Tim Cook berbicara saat pengumuman produk baru di kampus Apple di California, AS
Setelah spekulasi bertahun-tahun, CEO Apple Tim Cook meluncurkan kacamata VR (Jeff Chiu/AP Photo)

Tanggapan terhadap realitas virtual, augmented, dan campuran sejauh ini jelas tidak ada. Beberapa perangkat yang menerapkan teknologi tersebut bahkan telah dicemooh, dengan contoh yang paling menonjol adalah kacamata Google yang terhubung ke internet yang dirilis lebih dari satu dekade lalu.

Setelah salah satu pendiri Google, Sergey Brin, awalnya membangkitkan semangat tentang perangkat tersebut dengan mendemonstrasikan potensi “faktor wow” model awal. dengan aksi terjun payung yang dilakukan di konferensi teknologi San Francisco, konsumen dengan cepat dimatikan untuk produk yang memungkinkan penggunanya mengambil foto dan video secara diam-diam. Reaksi menjadi begitu kuat sehingga orang-orang yang memakai perlengkapan tersebut dikenal sebagai “Glassholes”, yang membuat Google menarik produk tersebut beberapa tahun setelah debutnya.

Microsoft juga memiliki kesuksesan terbatas dengan HoloLens, headset realitas campuran yang dirilis pada tahun 2016, meskipun pembuat perangkat lunak tersebut bersikeras awal tahun ini bahwa mereka tetap berkomitmen pada teknologi tersebut.

Magic Leap, sebuah startup yang memicu kehebohan dengan pratinjau teknologi realitas campuran yang dapat melakukan keajaiban tontonan ikan paus menerobos lantai gymmemiliki begitu banyak kesulitan dalam memasarkan headset pertamanya kepada konsumen pada tahun 2018 sehingga sejak itu mengalihkan fokusnya ke penggunaan industri, perawatan kesehatan, dan darurat.

Daniel Diez, kepala petugas transformasi Magic Leap, mengatakan ada empat pertanyaan besar yang harus dijawab oleh kacamata Apple: “Apa yang dapat dilakukan orang dengannya? Seperti apa tampilan dan rasanya benda ini? Apakah nyaman dipakai? Dan berapa biayanya?”

Ekspektasi bahwa kacamata Apple akan terjual beberapa ribu dolar telah mengurangi ekspektasi terhadap produk tersebut. Meskipun dia mengharapkan kacamata Apple untuk membanggakan teknologi “saku”, analis Wedbush Securities Dan Ives mengatakan dia mengharapkan perusahaan untuk menjual hanya 150.000 unit selama tahun pertama perangkat di pasar – hanya kesalahan kecil dalam portofolio perusahaan. Sebagai perbandingan, Apple menjual lebih dari 200 juta iPhone marquee setahun. Tapi iPhone bukanlah sensasi instan, dengan penjualan kurang dari 12 juta unit pada tahun pertama di pasaran.

Sejak 2016, rata-rata pengiriman tahunan perangkat virtual dan augmented reality mencapai rata-rata 8,6 juta unit, menurut firma riset CCS Insight. Perusahaan mengharapkan penjualan tetap lamban tahun ini, dengan proyeksi penjualan sekitar 11 juta perangkat sebelum penjualan secara bertahap naik menjadi 67 juta pada 2026.

Singapore Prize