Museum Sursock Beirut dibuka kembali tiga tahun setelah ledakan pelabuhan | Seni budaya

Museum Sursock Beirut dibuka kembali tiga tahun setelah ledakan pelabuhan |  Seni budaya

Beirut, Lebanon – Ada rahasia yang tersembunyi dalam potret Nicolas Ibrahim Sursock, sebuah rahasia yang hanya dapat dilihat oleh mata yang jeli: garis sangat kecil menandai titik di mana kanvas robek oleh puing-puing dari ledakan Pelabuhan Beirut tahun 2020.

Itu tergantung di Museum Sursock yang baru dibuka kembali, galeri seni modern pertama di dunia Arab, yang membuka kembali pintunya pada 26 Mei, tiga tahun setelah ledakan.

Sama seperti potret, awalnya dilukis oleh Kees van Dongen pada akhir 1920-an dan salah satu dari sedikit yang dipugar di Centre Pompidou di Paris, museum ini terlihat seperti baru.

Jacques Aboukhaled, arsitek lama museum, berjalan melalui gedung dan menunjukkan pekerjaan restorasi ekstensif dari langit-langit dan panel yang telah dimutilasi menjadi AC dan sistem kelistrikan yang tak terlihat namun vital serta lift dan skylight.

Secara total, 57 karya seni dirusak dan dipugar dengan hati-hati oleh tim seniman Lebanon dan asing. Semua barang di museum, termasuk lusinan penyimpanan, harus dibersihkan dengan hati-hati oleh para spesialis.

‘Kumpulkan seperti teka-teki’

Beberapa elemen asli istana yang berasal dari tahun 1912 tidak dapat diganti. Lainnya, seperti panel kayu berukir rumit, harus “disatukan seperti teka-teki”, kata Abukhaled, yang mengenal museum seperti punggung tangannya.

Aula yang rusak di museum
Kaca patri kesayangan museum sebenarnya membantu menyelamatkan struktur Museum Sursock ketika ledakan pelabuhan menghancurkannya, kata arsitek museum (milik Museum Sursock)

“Jendelanya benar-benar hancur, semua kaca patri, semuanya,” kata Abukhaled kepada Al Jazeera, menambahkan bahwa kaca warna-warni, salah satu elemen bangunan yang paling berharga, sebenarnya menyelamatkan struktur museum.

“Ketika ledakan datang, itu seperti hisap, sehingga meledak (semua kaca patri), sehingga bangunan dapat bernafas,” jelasnya.

Ini bukan pertama kalinya museum terpengaruh dalam beberapa dekade terakhir. Itu telah ditutup dan dibuka kembali empat kali sejak kediaman kolektor seni Nicolas Sursock diubah menjadi museum pada tahun 1961.

Abukhaled, yang pertama kali terlibat dengan museum ketika dia baru berusia 16 tahun, mengatakan bahkan perang saudara tidak merusak bangunan sebanyak ketika 2.700 ton amonium nitrat yang disimpan di pelabuhan Beirut meledak.

Di antara pengunjung pertama museum, Kate dan Farid El Khazen, pasangan berusia 70-an dari Inggris dan Lebanon, memberi nilai tinggi pada restorasi.

“Saya tidak pernah berharap menemukan hal yang begitu indah di Beirut. Saya orang Lebanon, tapi saya tidak pernah mengira itu ada,” kata Farid kepada Al Jazeera.

“Sangat penting untuk bergerak maju setelah sesuatu yang mengerikan seperti ledakan. Seni selalu baik untuk jiwa,” kata Kate.

Di pintu masuk gedung, sebuah plakat mengakui semua lembaga dan donor individu yang mendanai proyek $3 juta. Diantaranya adalah Aliansi Internasional untuk Perlindungan Warisan di Daerah Konflik, Kementerian Kebudayaan Perancis, Pemerintah Italia dan UNESCO.

Aula yang dipugar di museum
Beberapa panel kayu harus ‘disatukan seperti puzzle’, kata Abukhaled (Mia Alberti/Al Jazeera)

Tetapi satu entitas tidak ada dalam daftar itu. Abukhaled mengatakan dukungan resmi dari pemerintah Lebanon “nol, seperti biasa”.

Ketika Sursock menyerahkan istananya ke kota Beirut sebelum kematiannya pada tahun 1953, sebuah keputusan ditandatangani untuk mengalokasikan 5 persen dari semua pajak dari izin pembangunan ke museum. Di masa lalu, itu cukup untuk membayar perpanjangan $13 juta pada pertengahan tahun 2000-an, misalnya. Sekarang, dengan krisis keuangan Lebanon dan jatuhnya mata uang, sumbangan ini kurang dari 1 persen dari anggaran tahunan museum.

Ketika uang internasional masuk untuk museum, begitu pula kritik tentang kurangnya dana yang dibutuhkan untuk membangun kembali rumah, sistem air, dan gedung pemerintah.

Seberapa pentingkah seni?

Flora Jacobson, 29, seorang pengunjung dari Denmark, menemukan museum itu mengharukan dan emosional, tetapi ada sisi lain dari pengalamannya.

“Ini juga sedikit kontras dengan tempat lain. Itu indah dan bagus, karena warisan budaya, itu penting, … tapi menurut saya ada juga hal penting yang perlu diperhatikan dan diinvestasikan,” katanya kepada Al Jazeera.

Sutradara Karina Helou tidak asing dengan kritik, dan dia sendiri tidak kebal terhadap keraguan.

“Orang-orang mengatakan bahwa seni bukanlah sesuatu yang berguna, (bahwa) di masa krisis kita harus berkonsentrasi pada prioritas lain. Saya khawatir mereka benar,” katanya.

pemandangan dari galeri lengkung museum
Butuh banyak donor asing dan tiga tahun untuk memperbaiki kerusakan akibat ledakan (milik Museum Sursock)

Lahir di Lebanon, Helou bekerja di Paris sebagai kurator independen saat ledakan terjadi. Setelah 20 tahun di luar negeri, ledakan itu membawanya kembali.

“Itu seperti Medusa, seperti momen yang membatu ini. Dan alih-alih membatu, saya memutuskan bahwa saya perlu menyembuhkan diri sendiri melalui tindakan. Kemarahan dapat membawa banyak kekuatan, dan saya pikir saya marah ketika mengambil pekerjaan ini, yang memberi saya banyak kekuatan untuk mengejarnya, dan saya senang melakukannya karena sangat penting untuk berada di sini.”

Empat ribu orang mengunjungi museum pada hari pembukaannya kembali. Sejak itu, 500 pengunjung datang setiap hari.

Lima pameran yang dipilih untuk pembukaan kembali tidak dipilih secara acak. Karya-karya tersebut, disusun oleh dan dengan sebagian besar seniman Lebanon, menceritakan sejarah istana, museum, seni yang ditempatinya, dan kota yang disebutnya rumah, berlangsung secara kronologis dari tahun 1960-an hingga saat ini, dari lantai atas hingga tingkat bawah tanah. , menggunakan berbagai media dari surat kabar dan foto hingga karya multimedia tingkat lanjut.

Instalasi audiovisual imersif Zad Moultaka adalah favorit Selena Havalgian. Karya tersebut menggabungkan proyeksi gambar berukuran piksel dari semua karya seni museum dengan suara gemuruh di kejauhan dan lonceng angin yang berubah menjadi pecahan kaca – suara yang telah menjadi simbol trauma akibat ledakan bagi banyak orang Beiro .

Aya dan Firas sedang duduk di Salon
Aya dan Firas kembali ke Salon Arabe untuk ‘diam-diam’ (Mia Alberti/Al Jazeera)

“Ketika saya melihatnya, saya berbicara dengan seniman itu, dan dia berkata bahwa cara untuk menghadapi ledakan Beirut bukanlah dengan melupakan, tetapi tidak tetap terjebak, cara untuk bergerak, mengambil hal buruk ini dan mengubahnya menjadi seni, ” kata resepsionis berusia 19 tahun itu kepada Al Jazeera, memberikan arahan kepada pengunjung Tunisia di antaranya.

Namun, pekerjaan di Sursock belum selesai. Ini adalah lembaga budaya independen di negara yang tidak hanya memiliki tradisi kurangnya investasi dalam budaya dan seni, tetapi juga sedang mengalami krisis keuangan, yang tidak luput dari perhatian museum.

Helou mengatakan tantangannya sekarang adalah mengamankan pendanaan untuk lima tahun ke depan, tetapi direktur yakin ini akan terjadi.

“Pembukaan kembali adalah tanda harapan bagi semua orang yang meragukan situasi di Lebanon, kebutuhan akan budaya. Itu adalah konfirmasi yang bagus bahwa jenis institusi ini perlu bertahan. Lebih baik memiliki tempat harapan dan keamanan bahkan di saat krisis daripada ditutup sampai hidup menjadi lebih baik,” katanya.

Aya Hak dan Firas Arouk, 20 dan 24, setuju. Ini adalah kedua kalinya mereka di museum. Mereka datang untuk malam pembukaan kembali dan ingin kembali untuk mengambil tempat “diam-diam”.

Potret Nicolas Sursock rusak saat ledakan
Potret Nicolas Sursock rusak dalam ledakan dan dipulihkan di Centre Pompidou di Paris (Mia Alberti/Al Jazeera).

“Aku merasa nostalgia,” kata Firas. “Aku menghidupkan kembali kenangan lamaku. Sulit untuk dijelaskan, tapi aku merasa nyaman. Ketika saya duduk di sini, … saya lupa setiap waktu yang sulit.”

Firas dan Aya duduk di Salon Arabe, salah satu dari dua kamar di kediaman asli yang masih ada. Mereka menunjukkan warna-warna yang tercermin dalam kaca patri di lantai marmer dan mengagumi ukiran rumit dari panel kayu di langit-langit di atas – beberapa ukiran lain yang lebih kecil menampakkan diri, jika diamati lebih dekat, menjadi bekas luka yang ditinggalkan oleh ledakan di panel terjebak

Di ruang sebelah, pameran Beyond Rupture, yang dikuratori oleh Helou sendiri, adalah garis waktu sejarah museum selama 61 tahun, yang berpuncak pada ledakan tersebut.

Rekaman CCTV dari momen ledakan adalah bagian dari pameran. Dalam salah satu video, seorang pegawai museum terlihat berjalan di luar pintu masuk utama tepat saat kamera berguncang keras dan debu mulai beterbangan di mana-mana. Beberapa detik kemudian, sepasang pengantin berlari ke lobi dan menutupi kepala mereka.

Sama seperti hari itu tiga tahun lalu, sekarang pengantin pria dan wanita lainnya berpose di ambang pintu istana, mungkin tidak menyadari nasib pasangan lain itu tiga tahun lalu.

Di dekatnya, tergantung di pohon, ada ayunan berbentuk sayap untuk menghormati Isaac Sydney Oehlers yang berusia dua tahun, salah satu korban termuda dari ledakan itu.

Di sisi lain taman museum terdapat tugu peringatan lainnya.

Menuruni tangga menuju pintu keluar darurat, Abukhaled menunjukkan bagian langit-langit yang bengkok dan hancur yang dipertahankan persis seperti setelah ledakan.

“Sangat penting untuk menjaga sesuatu dari bencana ini,” katanya. Meskipun tersembunyi dari pengunjung, itu adalah tempat khusus bagi sang arsitek, cara pribadinya untuk menghormati apa yang telah dilalui museum tercintanya.

“Fakta bahwa saya orang Lebanon, saya senang berkontribusi, dan inilah yang harus kita lakukan untuk anak-anak kita dan generasi berikutnya. Saya pikir itu penting.

“Untuk melestarikan warisan dan sejarah kita, itu penting.”

sbobet mobile