‘Mati atau hidup’: pria Pakistan terjebak di tambang batu bara sejak 4 Mei | Berita Pertambangan

‘Mati atau hidup’: pria Pakistan terjebak di tambang batu bara sejak 4 Mei |  Berita Pertambangan

Quetta, Pakistan – Tim penyelamat di provinsi Balochistan barat daya Pakistan telah mencari dua pria yang terperangkap di tambang batu bara selama hampir sebulan, karena keluarga mereka yang menderita bersiap menghadapi yang terburuk dan mengklaim tubuh mereka.

Kedua penambang batu bara itu telah terperangkap sejak 4 Mei di tambang di distrik Dukki, 320 km (198 mil) dari ibu kota Balochistan, Quetta, pusat produksi batu bara Pakistan.

“Petugas penyelamat telah menggali 900 kaki (274 m) ke dalam tambang dan sekarang menggali dari keempat sisi untuk menemukan para penambang, tetapi kemungkinan menemukan mereka dalam keadaan hidup cukup suram,” kata Abdul Ghani, kepala inspektur tambang Balochistan. Al Jazeera.

“Ini akan menjadi keajaiban jika mereka ditemukan hidup,” katanya.

Kedua pria itu, Abdul Baqi dan Sharafuddin (26) yang berusia 22 tahun, terjebak setelah tambang runtuh akibat hujan deras, kata para pejabat.

Kerabat para penambang yang terjebak berkemah di dekat tambang dan meminta pejabat untuk menyerahkan jenazah mereka.

“Kami lelah menunggu dan ingin orang-orang kami kembali – hidup atau mati,” kata Abdul Sattar, kerabat salah satu pria itu, kepada Al Jazeera.

Petugas polisi setempat mengatakan ada sedikit harapan untuk menemukan orang-orang itu.

“Petugas penyelamat tidak tahu tentang (lokasi) penambang,” kata Syed Saboor Agha, seorang petugas polisi di Dukki.

Penambang batu bara Pakistan terjebak
Petugas penyelamat dan warga terlihat di luar tambang batu bara di provinsi Balochistan (Syed Ali Shah/Al Jazeera).

Menurut kerabat terdekat, kedua pria itu berasal dari keluarga yang berjuang dengan kemiskinan ekstrem.

Mereka pindah ke Dukki dari Kila Saifullah, distrik Balochistan lain yang berjarak 134 km (83 mil), untuk mencari kehidupan yang lebih baik. Mereka memperoleh sekitar $10 sehari setelah bekerja seharian di dalam tambang dalam kondisi berbahaya.

Penantian yang menakutkan bagi para pria menambah kesengsaraan keluarga yang berjuang untuk menyiapkan makanan di atas meja.

“Orang tua dan anak-anak mereka menderita trauma psikologis,” kata Azeem Khan, sepupu Baqi, kepada Al Jazeera.

Balochistan adalah provinsi terbesar tetapi berpenduduk paling sedikit dan paling tidak berkembang di Pakistan, di mana sebagian besar penduduknya hidup dalam kemiskinan.

Provinsi tersebut menyumbang 50 persen dari produksi batu bara negara, dengan Dukki menjadi salah satu dari lima kabupaten kaya batu bara teratas.

Penduduk setempat menyebut batu bara sebagai “emas hitam” karena bekerja di tambang memberi mereka upah harian yang lebih tinggi daripada pekerjaan serupa lainnya.

Namun, kondisi kerja yang berbahaya di tambang batu bara membunuh puluhan orang setiap tahun. Tanah longsor, ledakan gas metana, dan kecelakaan industri adalah beberapa penyebab utama korban jiwa di tambang batu bara di Balochistan.

Menurut Ghani, setidaknya 27 penambang tewas dan 14 lainnya luka-luka dalam kecelakaan terkait pertambangan di provinsi tersebut sepanjang tahun ini.

Di lokasi kecelakaan terbaru, lebih dari dua lusin pekerja penyelamat bekerja siang dan malam untuk menyelamatkan para penambang, tetapi para pejabat khawatir kedua pria itu terkubur jauh di dalam tambang berlumpur.

‘Lubang Kematian Hitam’

Kelompok hak asasi manusia dan asosiasi buruh mengkritik pemilik tambang, kontraktor dan pemerintah karena gagal memperbaiki kondisi kerja para penambang batu bara meskipun ada peringatan dari organisasi hak buruh internasional.

Menurut Undang-Undang Pertambangan, yang diperkenalkan oleh Inggris pada tahun 1923 selama pemerintahan kolonial mereka di anak benua itu, inspektur tambang harus memeriksa dan menilai kondisi setiap pagi sebelum menerima para pekerja. Juga melarang anak-anak dan perempuan memasuki atau bekerja di pertambangan.

Pakistan adalah penandatangan Konvensi Organisasi Buruh Internasional tentang Keselamatan dan Kesehatan di Pertambangan, tetapi kelompok hak asasi manusia mengatakan pihaknya tidak berbuat banyak untuk meningkatkan langkah-langkah keselamatan.

Peer Muhammad Kakar, perwakilan lokal dari All Pakistan Mines Association, menuduh pemilik tambang “mencetak uang dengan mengorbankan (nyawa) para penambang”.

“Ini lubang hitam kematian, bukan milikku,” kata Kakar.

Penambang dan buruh dari bagian lain Balochistan juga memprotes di Quetta dan meminta pihak berwenang untuk segera mengakhiri kesengsaraan para penambang yang terperangkap.

Syed Fateh Shah Arif, anggota asosiasi pemilik tambang di Balochistan, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pemilik membayar sejumlah besar uang kepada departemen pertambangan dan mineral pemerintah untuk memastikan keselamatan para penambang. Dia mengatakan itu adalah tanggung jawab pemerintah untuk melaksanakan UU Pertambangan.

Namun, aktivis hak mengatakan bahwa pemilik tambang jarang mengikuti prosedur yang diwajibkan oleh hukum.

“UU (Pertambangan) hanya ada di buku,” Tahir Habib, mantan ketua Komisi Hak Asasi Manusia Divisi Balochistan Pakistan, mengatakan kepada Al Jazeera.

Dia mengklaim bahwa pemilik tambang jarang ditanyai karena “kehadiran mereka yang kuat di majelis legislatif” dan menyerukan agar insiden semacam itu diselidiki.

Toto SGP