Dev Shah memenangkan Spelling Bee Nasional AS dengan ‘psammophile’ | Berita Pendidikan

Dev Shah memenangkan Spelling Bee Nasional AS dengan ‘psammophile’ |  Berita Pendidikan

Dev Shah, seorang anak laki-laki berusia 14 tahun dari Largo, Florida, memenangkan Scripps National Spelling Bee 2023 pada hari Kamis, mengeja kata “psammophile”, yang berarti organisme yang tumbuh subur di tanah berpasir, pada putaran ke-15 final kompetisi. turun

Dia finis kedua di babak ke-14 dari sesama siswa kelas delapan Charlotte Walsh, 14, dari Arlington, Virginia, setelah salah mengeja “davily”, kata yang berakar dari bahasa Skotlandia untuk lesu.

Shah, seorang siswa di Sekolah Menengah Morgan Fitzgerald, mengeja “bathypitotmeter” dengan benar dan cepat di ronde ke-14, tetapi di bawah aturan permainan, lebah harus mendapatkan satu kata lagi untuk dinyatakan sebagai pemenang.

Shah, yang dinobatkan sebagai juara dalam hujan confetti sebelum bergabung di atas panggung oleh orang tuanya dan anggota keluarga lainnya, membawa pulang uang tunai $50.000 dari EW Scripps Co, sponsor lebah, ditambah hadiah uang tunai lebih lanjut dan karya referensi dari Encyclopedia Britannica dan Merriam -Webster.

Kamus Unabridged Merriam-Webster adalah kamus resmi kompetisi.

Dev Shah tersenyum setelah mengeja kata-katanya dengan benar saat berkompetisi di semifinal kompetisi Scripps National Spelling Bee di National Harbor, Maryland (Leah Millis/Reuters)

Shah berpartisipasi dalam lebah nasional untuk pertama kalinya pada tahun 2019, kemudian karir bermainnya terputus. Lebah 2020 dibatalkan karena COVID-19, dan di sebagian besar lebah 2021 virtual, dia tidak maju ke final tatap muka, yang diadakan di negara bagian asalnya di kampus ESPN di Walt Disney World.

Lalu datanglah bencana tahun lalu, ketika ia terpaksa berlaga di regional Orlando karena sponsor regional sebelumnya tidak kembali setelah pandemi. Dia menghabiskan lima jam yang menyedihkan di luar ruangan dalam kondisi dingin, berangin, lembab di kompetisi regional super besar, hanya untuk gagal kembali ke Scripps National Spelling Bee.

“Saya membutuhkan waktu empat bulan untuk membuatnya kembali ke jalurnya karena dia sangat kesal dan dia tidak ingin melakukannya,” kata ibu Shah, Nilam Shah.

Ketika dia memutuskan untuk mencoba lagi, dia menambahkan latihan rutin untuk mempertajam fokusnya dan kehilangan sekitar 15 pon, katanya.

Shah, yang memiliki hobi membaca, tenis, bermain cello, dan mengerjakan soal matematika, berada di posisi ke-51 dalam lomba mengeja edisi 2019, dan berada di posisi ke-76 pada tahun 2021.

Dia termasuk di antara 11 kontestan, berusia 11 hingga 14 tahun, yang melaju ke final acara tahun ini setelah mengalahkan 220 pesaing lainnya yang mengikuti kompetisi tiga hari, yang berlangsung di National Harbor, Maryland. di luar Washington, DC. .

Pesaing di Spelling Bee Nasional AS berbaris di atas panggung
Ada 231 peserta dalam Spelling Bee Nasional AS 2023 yang diadakan di National Harbor, Maryland (File: Leah Millis/Reuters)

“Dia mengapresiasi bahwa ini adalah sebuah perjalanan, yang kedengarannya sangat basi tetapi benar-benar nyata,” kata pelatih Shah, Scott Remer, mantan penulis ejaan dan panduan belajar. “Saya pikir hal yang memisahkan pengeja terbaik dari mereka yang akhirnya tidak benar-benar berhasil adalah omong kosong.”

Shah adalah juara ke-22 dalam 24 tahun terakhir dengan warisan Asia Selatan. Ayahnya, Deval, seorang insinyur perangkat lunak, berimigrasi ke Amerika Serikat dari India 29 tahun lalu untuk mendapatkan gelar masternya di bidang teknik elektro.

Total bidang tahun ini terdiri dari 94 perempuan, 134 laki-laki dan dua pengeja yang mengidentifikasi diri sebagai non-biner. Salah satu pesaing tidak menyebutkan jenis kelamin.

The Bee disiarkan langsung di televisi. Kegembiraan ini diperkuat oleh komentator TV yang menggambarkan aksi tersebut saat para kontestan memutar otak untuk menemukan ejaan yang benar untuk kata-kata yang seringkali tidak jelas.

Tahun lalu, Harini Logan, 14, dari San Antonio, Texas, mengeja 22 kata dengan benar selama mantra 90 detik untuk mengklaim hadiah utama. Ini adalah pertama kalinya play-off memutuskan kompetisi bergengsi, yang dimulai pada tahun 1925.

situs judi bola online