Massa Protes Penembakan Serbia Saat Vucic Merencanakan Gerakan Baru | Berita

Massa Protes Penembakan Serbia Saat Vucic Merencanakan Gerakan Baru |  Berita

Puluhan ribu pengunjuk rasa berunjuk rasa di ibu kota Serbia selama minggu keempat menyerukan pengunduran diri Presiden Aleksandar Vucic setelah dua penembakan massal di dan dekat Beograd awal bulan ini.

Unjuk rasa pada hari Sabtu terjadi ketika Vucic mengundurkan diri sebagai pemimpin Partai Progresif Serbia (SNS) di tengah rencana untuk membentuk gerakan politik yang lebih luas yang ia harap akan “menyatukan lebih banyak orang yang ingin memperjuangkan kemenangan patriotik Serbia. ” .

Pemerintah Vucic berada di bawah tekanan atas penembakan beruntun yang telah menewaskan 18 orang dan melukai beberapa lainnya.

Dalam serangan pertama, pada 3 Mei, seorang remaja laki-laki membunuh sembilan murid dan seorang satpam di Beograd. Itu adalah penembakan massal sekolah pertama di Serbia.

Sehari kemudian, seorang pria berusia 21 tahun membunuh delapan orang di luar kota.

Pengunjuk rasa anti-pemerintah, banyak dari mereka membawa bunga dan foto anak-anak yang dibunuh pada hari Sabtu, marah dengan SNS yang berkuasa atas apa yang mereka katakan sebagai budaya kekerasan yang dipicu oleh pemerintah dan media yang dikendalikannya.

Diadakan di bawah bendera “Serbia melawan kekerasan” dan diorganisir oleh partai-partai oposisi, protes memuncak dalam beberapa aksi unjuk rasa terbesar di negara itu sejak protes yang meluas menjatuhkan mantan presiden Slobodan Milosevic lebih dari dua dekade lalu.

Massa menerjang hujan deras dan angin kencang di Beograd pada Sabtu saat mereka memenuhi jalan-jalan di sekitar kompleks yang menampung stasiun penyiaran RTS.

“Saya di sini karena saya muak dengan kebohongan dan korupsi,” kata Dusan Valent, seorang pengunjuk rasa. “Tidak ada yang akan berubah di sini sampai orang menyadari itu mungkin dan kami punya pilihan,” kata pria berusia 40 tahun itu kepada kantor berita AFP.

Para pengunjuk rasa menginginkan pemerintah mencabut izin penyiaran saluran televisi yang mempromosikan konten kekerasan dan larangan surat kabar pro-pemerintah yang memicu ketegangan dengan menargetkan pembangkang politik.

Mereka juga menyerukan pengunduran diri Menteri Dalam Negeri Bratislav Gasic dan direktur badan keamanan Serbia, Aleksandar Vulin.

“Kalau mereka tidak memenuhi (tuntutan), kami tidak akan pergi dari sini,” kata Milica Tomic, warga Beograd. “Kami akan berada di sini jika perlu, setiap hari, setiap minggu, kapan pun.”

Bernard Smith dari Al Jazeera, melaporkan dari Beograd, mengatakan pengunjuk rasa menyalahkan pemerintah karena mendorong “budaya kekerasan”.

“Mereka juga mengatakan pemerintah tidak berbuat cukup untuk memberantas korupsi dan itu mengarah ke arah otoriter,” tambahnya.

Sementara Vucic menuduh pihak oposisi menyalahgunakan tragedi penembakan itu untuk tujuan politik.

Dia mengundurkan diri dari kepemimpinan SNS sebelumnya pada hari Sabtu dan menunjuk sekutu dekatnya, Milos Vucevic, yang saat ini menjadi Menteri Pertahanan, sebagai penggantinya.

Presiden, yang memenangkan masa jabatan baru tahun lalu, mengatakan gerakan nasional barunya akan dibentuk pada bulan Juni untuk memasukkan partai-partai lain, para ahli dan individu-individu terkemuka dan akan mempromosikan persatuan.

“Pendekatan yang sedikit berbeda diperlukan untuk menyatukan lebih banyak orang yang ingin memperjuangkan kemenangan patriotik Serbia… Serbia yang sukses yang akan fokus pada warganya, untuk negara yang tidak akan menemukan alasan untuk tidak mencari perpecahan, tapi untuk persatuan dan kebersamaan,” katanya dalam kongres SNS.

Pendukung Presiden Serbia Aleksandar Vucic ikut serta dalam rapat umum untuk mendukung kebijakannya dan Partai Progresif Serbia (SNS) yang berkuasa, di Beograd, Serbia, pada 26 Mei 2023 (Zorana Jevtic/Reuters)

Vucic menambahkan bahwa dia akan tetap sebagai kepala negara dan terus menjadi anggota partai.

“Saya tidak akan pernah meninggalkan pesta ini. Saya bangga telah memimpin pesta terbaik selama ini,” katanya kepada para delegasi yang bersorak.

Analis mengatakan langkah tersebut merupakan upaya untuk berkumpul kembali di tengah meningkatnya tekanan publik.

Presiden juga mengorganisir rapat umum pendukungnya sendiri pada hari Jumat untuk unjuk kekuatan melawan protes yang dipimpin oposisi. Puluhan ribu orang diangkut dengan bus dari seluruh Serbia, negara tetangga Kosovo, Montenegro, Bosnia dan Makedonia Utara untuk demonstrasi.

“Mereka yang berunjuk rasa dalam beberapa minggu terakhir sebagian besar adalah orang-orang baik, sopan dan normal yang menginginkan apa yang baik untuk Serbia,” kata Vucic dalam pertemuan hari Jumat.

“Yang tidak bisa saya hargai adalah para politisi yang akan membuat sejarah dengan aib dengan menyalahgunakan tragedi terbesar rakyat kita,” katanya merujuk pada penembakan itu.

Partai oposisi dan pengawas hak telah lama menuduh Vucic dan SNS otokrasi, mencekik kebebasan media, kekerasan terhadap lawan politik, korupsi dan hubungan dengan kejahatan terorganisir.

Vucic dan sekutunya menyangkal tuduhan tersebut.

Pria berusia 53 tahun itu menjadi presiden SNS pada 2012, menggantikan Tomislav Nikolic, yang menjabat sejak 2008 ketika partai itu didirikan sebagai cabang dari Partai Radikal Serbia ultra-nasionalis.

Dia pertama kali menjabat sebagai wakil perdana menteri dan perdana menteri dan kemudian terpilih sebagai presiden pada 2017 dan 2022. Masa jabatan kedua dan terakhirnya berakhir pada 2027.

Bersama sekutunya, SNS memiliki mayoritas 164 kursi di parlemen yang beranggotakan 250 orang.

Seorang penghasut nasionalis selama perang pada 1990-an, Vucic kemudian menganut kebijakan pro-Eropa dan menyatakan keanggotaan Serbia di Uni Eropa sebagai tujuan strategisnya. Dia juga mempertahankan hubungan dekat dengan Rusia dan China.

taruhan bola