Tiga dari empat cheetah yang lahir di India mati setelah 70 tahun | Berita Margasatwa

Tiga dari empat cheetah yang lahir di India mati setelah 70 tahun |  Berita Margasatwa

Induk mereka termasuk di antara 20 cheetah yang diterbangkan dari Afrika sebagai bagian dari rencana ambisius untuk memperkenalkan kembali hewan tersebut, yang telah punah di India.

Tiga dari empat anak cheetah yang lahir dari seekor kucing besar yang dibawa ke India dari Afrika tahun lalu telah mati di Taman Nasional Kuno dalam sepekan terakhir, kata pejabat hutan, karena gelombang panas di wilayah itu membuat suhu melonjak.

Anak-anaknya adalah yang pertama lahir di India dalam lebih dari 70 tahun. Pernah tersebar luas di India, cheetah punah di sana pada tahun 1952 karena perburuan dan hilangnya habitat.

Induk mereka termasuk di antara 20 cheetah yang diterbangkan ke India dari Namibia dan Afrika Selatan sebagai bagian dari rencana ambisius dan diperebutkan untuk memperkenalkan kembali hewan darat tercepat di dunia ke negara Asia Selatan itu.

Dua cheetah terlihat di bagian karantina di cagar alam dekat Bella Bella, Afrika Selatan sebelum dipindahkan ke India (File: Denis Farrell/AP)

Anak singa pertama mati pada hari Selasa, mendorong dokter hewan di taman nasional di negara bagian Madhya Pradesh untuk terus mengawasi ibu dan tiga anaknya yang tersisa.

Anak-anaknya tampak lemah pada Kamis sore – hari ketika suhu melonjak hingga 47 derajat Celcius (116 derajat Fahrenheit) – dan pihak berwenang turun tangan untuk membantu kucing-kucing itu.

Mereka “lemah, kurus dan sangat dehidrasi” dan dua dari mereka kemudian meninggal, kata pejabat kehutanan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis.

Anak harimau terakhir yang masih hidup dirawat di fasilitas perawatan kritis.

Para pejabat belum mengatakan apa yang menyebabkan kematiannya, tetapi gelombang panas yang menyengat di India diyakini telah melemahkan anak-anaknya. Menurut para ahli, tingkat kelangsungan hidup anak cheetah di alam liar dan penangkaran rendah.

cheetah India
Seekor cheetah Namibia terlihat setelah Perdana Menteri India Narendra Modi melepaskannya di Taman Nasional Kuno di negara bagian Madhya Pradesh (File: Press Information Bureau of India/handout via Reuters)

Berbicara kepada Anadolu Agency, Jasbir Singh Chouhan, petugas satwa liar terkemuka di Madhya Pradesh, mengatakan penyebab kematian anak-anaknya beragam.

“Mereka berusia delapan minggu dan juga kurus. Suhu tinggi, dehidrasi, dan paparan sinar matahari adalah salah satu penyebabnya, katanya.

“Anak cheetah keempat stabil dan dalam perawatan,” katanya, seraya menambahkan bahwa mereka berhubungan dengan pakar cheetah di Namibia dan Afrika Selatan.

Pada bulan Maret tahun ini, India mengumumkan kelahiran empat anak cheetah dari salah satu dari delapan cheetah yang dipindahkan dari Namibia.

Kucing-kucing itu diperkenalkan dengan meriah dan Perdana Menteri India Narendra Modi mengatakan kucing-kucing itu akan mengkatalisasi upaya untuk melestarikan padang rumput India yang terbengkalai.

Namun dari 20 cheetah dewasa yang diimpor ke India, tiga – dua betina dan satu jantan – telah mati.

Awal bulan ini, seekor cheetah betina bernama Daksha mati di Taman Nasional Kuno setelah dianiaya oleh salah satu kucing besar.

Dua cheetah lagi, Sasha dan Uday, masing-masing mati karena sakit pada bulan Februari dan April.

Sementara pemerintah yakin pemukiman kembali cheetah akan berhasil, banyak ahli menyatakan skeptis tentang proyek ambisius untuk memperkenalkan kembali hewan Afrika ke hutan India.

Kurang dari 7.000 cheetah dewasa tetap berada di alam liar di seluruh dunia, dan sekarang menempati kurang dari sembilan persen dari wilayah aslinya.

Penyusutan habitat akibat meningkatnya populasi manusia dan perubahan iklim menjadi ancaman besar.


sbobet wap