Final IPL: Bisakah Gill Gujarat Merusak ‘Perpisahan’ Dhoni Chennai? | Berita Kriket

Final IPL: Bisakah Gill Gujarat Merusak ‘Perpisahan’ Dhoni Chennai?  |  Berita Kriket

Chennai mengincar gelar IPL kelima yang menyamai rekor di kandang Gujarat, di mana lebih dari 100.000 penonton diperkirakan akan hadir.

Kerumunan lebih dari 100.000 diperkirakan akan memenuhi stadion kriket terbesar di dunia untuk final Liga Premier India dan kemungkinan perpisahan superstar MS Dhoni.

Chennai Super Kings Dhoni akan menghadapi pemegang Gujarat Titans di Ahmedabad pada hari Minggu, bertujuan untuk menyamai rekor gelar kelima di puncak turnamen T20 uang besar.

Namun Gujarat, yang dipimpin oleh Hardik Pandya, tidak akan bermain di stadion kandang mereka karena mereka ingin mempertahankan gelar setelah meraih kemenangan di musim debutnya setahun lalu.

Pandya mengangkat trofi pada tahun 2022 di depan 101.566 penggemar di stadion berkapasitas 132.000, rekor dunia untuk pertandingan kriket T20. Namun penyelenggara yakin rekor itu akan jatuh pada Minggu malam ketika, kecuali kejutan, Dhoni akan pensiun sebagai pemain untuk terakhir kalinya.

Bintang baru vs penjaga lama

Berdiri di jalan Chennai akan menjadi pembuka Gujarat Shubman Gill, segar dari satu abad – yang ketiga di IPL – dalam pertandingan play-off terakhir di tempat yang sama pada hari Jumat.

Tiga abad IPL Gill semuanya datang dalam empat babak terakhirnya, yang terbaru dengan brutal 129 dari 60 bola untuk menghancurkan pemenang lima kali Mumbai Indian.

“Dia pasti akan menjadi contoh yang ingin Anda gunakan untuk pemain muda tentang cara memukul,” kata direktur kriket Gujarat dan mantan batsman Inggris Vikram Solanki tentang Gill pada hari Sabtu.

“Jika Anda mencoba meniru pemain tertentu, dia memiliki semua kualitas pemain kelas dunia.”

Dan mantan batsman India Sanjay Manjrekar, di situs web ESPNcricinfo, menyebut Gill sebagai “pemain sekali dalam satu generasi”.

Shubman Gill IPL
Shubman Gill dari Gujarat Titans memimpin grafik batting musim IPL ini dengan 851 run (Ajit Solanki / AP Photo)

‘Tidak mampu bermimpi’

Dengan keunggulan tuan rumah, peluang taruhan membuat tim Gujarat sedikit diunggulkan, tetapi Pandya tetap berhati-hati dengan peluang mereka.

“Kami harus bermain kriket dengan baik, tampil 100 persen,” katanya.

“Knockout bisa berjalan baik.”

Chennai asuhan Dhoni finis kedua setelah penyisihan grup di belakang pemuncak klasemen Gujarat, tetapi mengalahkan juara bertahan di play-off pertama awal pekan ini untuk membukukan tempat di final.

“Sangat sulit untuk tidak melihat terlalu jauh ke depan dan bermimpi memenangkannya lagi,” kata pelatih Chennai Stephen Fleming kepada wartawan.

“Anda harus sangat hadir tentang apa yang akan Anda lakukan melawan Gujarat, tim yang luar biasa, tim yang paling konsisten sepanjang kompetisi. Kami tidak boleh terlalu banyak bermimpi.”

Fans berbaris untuk melihat Dhoni mengangkat trofi ‘sekali lagi’

Seorang pejabat media dari asosiasi negara mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa “tiket untuk grand final telah terjual habis dan kami mengharapkan rumah penuh”.

Suresh Babu, seorang insinyur perangkat lunak, mengatakan kepada AFP bahwa dia telah melakukan perjalanan dari Chennai, di sisi lain negara itu, “untuk melihat Dhoni mengangkat trofi sekali lagi”.

“Saya tahu ini mungkin yang terakhir, tapi kami berdoa semoga dia kembali lagi tahun depan,” tambah pria berusia 43 tahun yang mengenakan jersey kuning Chennai Dhoni itu.

Dhoni tetap menjadi daya tarik besar di India yang gila kriket dan final diyakini sebagai pertandingan terakhirnya sebagai pemain, meskipun penjaga gawang-pemukul mengatakan dia akan memanggil masa depan IPL-nya akhir tahun ini.

Mantan kapten India telah mengisi tempat di seluruh negeri selama musim ini, dan Stadion Narendra Modi tidak akan berbeda di final turnamen.

link alternatif sbobet