LSM Yunani memimpin upaya ‘gila’ untuk membersihkan Mediterania dari sampah plastik | Lingkungan

LSM Yunani memimpin upaya ‘gila’ untuk membersihkan Mediterania dari sampah plastik |  Lingkungan

Salami, Yunani – Tiga kepala penyelam melayang di laut. Kemudian dua balon putih muncul. Terlampir pada mereka, ditemukan dari kedalaman 16 depa (29 meter, 96 kaki), adalah kusut coklat dari jaring ikan plastik yang dibuang.

Pembersihan bawah air, hampir 1,5 km (1 mil) dari pulau Salamis dan 40 km (24 mil) dari Athena, merupakan kontribusi kecil untuk meningkatkan upaya membersihkan Laut Mediterania dari sampah plastik.

Saat merayakan Hari Lingkungan Hidup Sedunia ke-50, Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP) mengakui bahwa penangkapan ikan plastik dari laut seperti mencengkeram ekor harimau.

“Mencoba mengatasi masalah setelah berada di lautan adalah kesalahan besar. Kita harus menghentikannya,” kata Alejandro Laguna, direktur komunikasi UNEP untuk Mediterania, kepada Al Jazeera.

“Tidak peduli berapa banyak orang yang kita libatkan, kita memiliki area di lautan yang tidak dapat kita jangkau, atau plastiknya bisa menjadi sangat kecil, kita mungkin tidak akan pernah bisa (mengambilnya kembali),” katanya.

Tumpukan botol minuman ringan plastik yang disumbangkan menunggu untuk didaur ulang di Skyplast, sebelah barat Athena
Tumpukan botol minuman ringan plastik yang disumbangkan menunggu untuk didaur ulang di Skyplast, sebelah barat Athena (Jason Psaropoulos/Al Jazeera)

Pengukuran terbaru UNEP menemukan rata-rata 64 keping mikroplastik – fragmen yang lebih kecil dari 5 mm (0,2 inci) – di setiap meter persegi (10 kaki persegi) Laut Mediterania.

Plastik membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk terurai dan terdegradasi di laut. Jumlah seperti itu di permukaan menunjukkan tingkat polusi yang mencengangkan di bawah.

UNEP mengadakan konferensi perjanjian global untuk mengurangi dan mendaur ulang polusi plastik. Jika disetujui, secara bertahap akan diberlakukan mulai tahun depan.

Tetapi Uni Eropa telah mengesahkan langkah-langkah pengurangan dan daur ulang plastik sejak pergantian abad dan telah ditinggalkan.

Setengah dari plastik yang pernah diproduksi diproduksi abad ini, penelitian (PDF) nada, yang mengarah ke tingkat polusi yang semakin tinggi.

Enaleia, organisasi nirlaba Yunani yang mengambil jaring ikan dari Salamis, telah menjalankan misinya untuk mencengkeram ekor harimau.

Itu berarti memecahkan masalah ekonomi. Memungut sampah itu mahal. Itu membutuhkan tangan dan transportasi manusia.

Kontribusi pendiri Enaleia, Lefteris Arapakis, adalah untuk mencapai biaya per kilo yang dianggap mungkin oleh sedikit orang, dan dia melakukannya dengan memuat aktivitas yang ada.

Revolusi Enaleia

“Saya mungkin nelayan terburuk di Yunani,” kata Arapakis, 29 tahun, seorang nelayan generasi kelima yang menghebohkan keluarganya dengan mempelajari ekonomi dan bisnis.

“Kami dulu pergi memancing dan perahu keluarga saya penuh dengan plastik. Para kru akan membuangnya kembali ke laut. Aku berkata, apa yang kamu lakukan?”

Arapakis menghitungnya. Diperkirakan ada 14.500 kapal penangkap ikan berlisensi di Yunani. Jika masing-masing membawa plastik ke pelabuhan, mereka bisa mengumpulkan berton-ton sehari. Masalahnya adalah meyakinkan nelayan untuk melakukannya.

Nelayan Nikolaos Mantis di atas kapalnya, Vangelio
Nelayan Nikolaos Mantis di atas kapalnya, Vangelio (Jason Psaropoulos/Al Jazeera)

“Awalnya mereka mengira kami gila,” kata Arapakis. “Tapi kami berusaha mencari aktivis nelayan dan pengambil keputusan di setiap pelabuhan. Ketika Anda mencapai mereka, sesuatu yang ajaib terjadi. Mereka mulai merekrut nelayan lainnya sendiri. Begitulah cara kami beralih dari dua (perahu) menjadi 3.000 di seluruh Mediterania.”

Ini termasuk 1.200 di Yunani – hampir sepersepuluh armada.

Arapakis menargetkan negara-negara dengan konsumsi kemasan terbesar dan basis industri paling maju untuk melakukan daur ulang – Yunani, Spanyol, dan Italia.

Timnya baru saja merekrut nelayan aktivis pertamanya di Mesir dan Kenya.

Tunjangan Nominal

Nelayan menerima gaji nominal hingga 50 euro ($ 53) sebulan, yang disediakan oleh donor blue-chip seperti Pfizer, Gant, Allianz dan pemilik kapal, Yayasan Costas Lemos, tetapi keyakinanlah yang benar-benar mendorong mereka.

Jaring memiliki gabus di sepanjang tepi atasnya dan pemberat timah di sepanjang tepi bawah, dan dimaksudkan untuk berdiri tegak di dalam air, kata nelayan Nikolaos Mentis kepada Al Jazeera.

“Kantong plastik hanyut ke jaring, dan dengan menangkap arus, mereka miring ke samping sehingga Anda tidak bisa menangkap ikan.”

Plastik juga menyebabkan masalah mekanis yang mahal.

“Jika saya pernah melihat kantong plastik mengambang yang mungkin tersangkut di baling-baling, saya mencoba mengumpulkannya,” kata Mentis. “Jika saya tidak terpengaruh, orang lain akan terpengaruh. Bukan hanya tas belanja plastik, tapi juga lembaran nilon besar dan tebal yang digunakan oleh peternakan ikan.”

Titik balik datang dengan pandemi COVID-19.

“Dalam lima hari pertama pandemi runtuh, kami kehilangan 40 persen dari donor kami,” kata Arapkis, yang kehabisan tenaga.

Seorang teman menasihatinya untuk mendelegasikan lebih banyak tugas kepada penduduk setempat di 42 pelabuhan Yunani tempat Enaleia mengoperasikan tempat sampah.

“Dengan menyertakan penduduk setempat di belakang layar, kami menunjukkan kepada mereka bahwa kami sah, dan ini meningkatkan jumlah nelayan yang berpartisipasi. Tiba-tiba koleksi plastik kami lepas landas, ”kata Arapakis. “Kami beralih dari 15 ton (pada 2019) menjadi 50 (pada 2020) dan menjadi 150 (pada 2021).”

Rencana terbarunya adalah mengajak wisatawan untuk jalan-jalan.

“Kami banyak bekerja di pantai-pantai terpencil di Cyclades (sekelompok pulau Yunani), yang tidak memiliki akses darat, tempat banyak plastik terdampar,” kata Arapakis.

Membayar petugas kebersihan akan mahal, tapi dia mendapat sponsor untuk tiket wisatawan.

“Mereka bersih-bersih dan berenang musim panas,” katanya.

Model pembersihan berbasis sinergi Enaleia masih kecil – hanya berhasil mengumpulkan 250 ton plastik per tahun.

Sebagai gambaran, Yunani mengonsumsi 270.000 ton plastik per tahun, mendaur ulang 85.000 ton, dan mengubur 141.000 ton di tempat pembuangan sampah, menurut Institute for Economic and Industrial Research (IOBE).

Sekitar 43.000 ton hilang begitu saja dari persamaan, yang sebagian besar dianggap tersebar.

Tapi Enaleia telah tumbuh 17 kali lipat dalam lima tahun, lebih dari tiga kali lipat setiap tahun. Pada tingkat pertumbuhan itu, perusahaan dapat mendaur ulang 114.000 ton plastik per tahun dalam lima tahun ke depan.

Plastik yang menginspirasi

Enaleia, yang namanya berarti “di laut”, juga menangkap imajinasi publik dengan fokus pada plastik laut. Kategori plastik daur ulang terbesar adalah jaring ikan yang dibuang, yang diubah menjadi pakaian serat sintetis.

Enaleia baru-baru ini bermitra dengan Skyplast, pabrik daur ulang plastik di sebelah barat Athena, tempat ia mengirimkan transportasinya untuk diproses.

Skyplast adalah pemimpin pasar, bertanggung jawab atas 17 persen daur ulang plastik Yunani, tetapi melampaui pekerjaan menyortir, merobek-robek, dan mencuci botol soda panas.

Skyplast merekrut penulis kode blockchain untuk membuat proses pelacakan dari izin ke produk ritel daur ulang dan memasarkan chip plastiknya sebagai Plastik Tepi Laut Daur Ulang.

Ini telah berbagi teknologi ini dengan pendaur ulang lainnya melalui kendaraan sertifikasi yang disebut KeepSeaBlue.

Lefteris Arapakis berdiri di depan tangkapan plastik Enaleia hari ini, di halaman shunting Skyplast
Lefteris Arapakis berdiri di depan tangkapan plastik Enaleia hari itu, di halaman marshalling Skyplast (Jason Psaropoulos/Al Jazeera)

Inisiatif bekerja. Jaringan supermarket Inggris TESCO dengan bangga mengiklankan bahwa mereka menggunakan plastik laut daur ulang dari Yunani ke paket ikannya yang segar.

“Pengecer tidak punya pilihan selain membuat produk mereka lebih ramah lingkungan,” kata juru bicara KeepSeaBlue Maria Karka kepada Al Jazeera.

“Ada permintaan besar dari pasar dan konsumen untuk itu. Jadi pemain besar beralih ke praktik yang lebih bertanggung jawab.”

Manfaat moral dapat membantu industri daur ulang bersaing dengan plastik murni yang lebih murah.

“Apa yang saya lihat dengan pemilik merek tertentu adalah bahwa mereka semua menyukai bahan yang berkelanjutan dan daur ulang dan menggunakan segalanya, tetapi semuanya juga tergantung pada masalah harga,” kata Hana Pertot, direktur penjualan Skyplast.

Tas ransel yang sudah punah

Inisiatif negara tidak memiliki keterampilan pemasaran seperti Enaleia dan KeepSeaBlue, tetapi mereka memiliki keunggulan skala.

Yunani memperkenalkan biaya 3 sen untuk kantong plastik di kasir supermarket pada tahun 2018, mengikuti arahan UE, dan menaikkan harga menjadi 7 sen pada tahun berikutnya.

Institute for Retail Research (IELKA) menemukan bahwa penggunaan kantong plastik di rantai supermarket turun 99,9 persen pada tahun 2021, lebih dari memenuhi target UE untuk mengurangi konsumsi menjadi 40 kantong per orang per tahun.

Konsumsi per kapita Yunani turun dari 167 menjadi 0,1, menciptakan industri untuk kantong biodegradable.

Ada juga contoh kegagalan publik yang spektakuler.

Setelah tahun 2001, UE memperkenalkan sistem tempat sampah biru untuk limbah plastik, kertas, logam, dan kaca.

Pada 2018, Yunani masih mengirimkan 80 persen limbah rumah tangganya ke TPA, Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan ditemukankarena pemerintah kota tidak melaksanakan program dengan benar.

Tapi Arapakis menegaskan program bin biru bukanlah kegagalan karena program dan pendekatan berjenjang saling melengkapi.

Kapal pukat di Keratsini, sebelah barat Athena, berpartisipasi dalam pembersihan plastik laut Enaleia
Kapal pukat di Keratsini, sebelah barat Athena, ambil bagian dalam pembersihan plastik laut Enaleia (Jason Psaropoulos/Al Jazeera)

Kotamadya Salamis adalah contohnya. Ini mendapat manfaat dari pembersihan Enaleia, menerapkan program drum biru, memotong dan membuat kompos hasil pangkasnya, dan Desember lalu memperkenalkan dua program baru yang memberi penghargaan kepada konsumen secara finansial.

Van dikirim ke rumah untuk membeli barang daur ulang yang diurutkan dengan voucher.

Snipper yang ditempatkan di luar supermarket mengeluarkan voucher yang dapat ditukarkan di kasir dengan harga 3 sen per item kemasan.

“Sejak Natal, 700.000 item kemasan telah didaur ulang – plastik, aluminium, kaca,” kata Antonis Vakalis, manajer limbah kota Salamis kepada Al Jazeera.

“Kami bahkan memiliki orang yang keluar dan mengumpulkan kemasan yang dibuang di jalan untuk dimasukkan ke mesin penghancur dan mengambil ceknya,” katanya.

“Sebelum Natal barang-barang ini akan berakhir di lingkungan, beberapa di tempat sampah biru dan sebagian besar di tempat pembuangan sampah.”

Setelah mendirikan Enaleia untuk memberi dirinya dan orang lain pekerjaan yang menguntungkan, Arapakis sekarang bertujuan untuk membuat dirinya mubazir, membantu mencapai tujuan UNEP untuk mengurangi sampah laut hingga 80 persen pada tahun 2040.

“Kami akan berkontribusi untuk memecahkan salah satu masalah sosial terbesar di zaman kita,” katanya. “Tidakkah menurutmu pengetahuan yang akan kita peroleh akan membantu kita memecahkan masalah lain?”

game slot online