Kota Pakistan tegang saat polisi mengatakan akan menggeledah rumah Imran Khan | Berita Imran Khan

Kota Pakistan tegang saat polisi mengatakan akan menggeledah rumah Imran Khan |  Berita Imran Khan

Operasi di Lahore dapat memicu lebih banyak kekerasan di negara bersenjata nuklir yang bergulat dengan ketidakstabilan politik dan ekonomi itu.

Ketegangan tinggi di kota Lahore, Pakistan, di mana delegasi pemerintah telah tiba untuk menyelesaikan “SOP pencarian” rumah mantan Perdana Menteri Imran Khan untuk mencari tersangka yang menyerang instalasi pemerintah dan militer pekan lalu.

Amir Mir, menteri informasi provinsi Punjab, mengatakan kepada Al Jazeera pada hari Jumat bahwa surat perintah untuk menggeledah rumah Khan di daerah Zaman Park di ibu kota provinsi Lahore telah dikeluarkan untuk polisi.

Outlet berita Pakistan Dawn.com melaporkan bahwa delegasi beranggotakan empat orang dari pemerintah Punjab tiba di kediaman Khan pada Jumat sore. Tayangan TV menunjukkan pejabat pemerintah dan polisi memasuki rumah dengan banyak kamera di punggung mereka.

Mir kemudian membenarkan bahwa tim telah dikirim untuk menyelesaikan “SOP penggeledahan rumah”.

Petugas polisi di dekat kediaman Khan di Lahore pada Kamis (KM Chaudary/AP)

Pada hari Rabu, Mir memberi Khan tenggat waktu 24 jam untuk menyerahkan para tersangka. Dia mengatakan kepada kantor berita Reuters pada hari Jumat bahwa ratusan polisi akan melakukan penggeledahan.

“Kami mendapat informasi bahwa ada sekitar 40 teroris yang bersembunyi, jadi saya pikir kami membutuhkan sekitar 400 polisi untuk menggeledah rumah tersebut,” katanya.

Pejabat provinsi juga mengesampingkan rencana pemerintah untuk menangkap kembali Khan selama perburuan. “Kami tidak punya rencana untuk menangkap Imran Khan,” katanya.

Dalam sebuah tweet pada hari Jumat, Khan mengatakan “penindasan yang belum pernah terjadi sebelumnya” dari partai Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) dan para pendukungnya dilakukan di bawah “pemerintahan teror”.

Penggeledahan di kediaman Khan dapat memicu lebih banyak kekerasan karena negara Asia Selatan itu bergulat dengan ketidakstabilan politik dan ekonomi.

Pada bulan Maret, daerah Zamanpark menjadi tempat bentrokan antara pendukung mantan bintang kriket berusia 70 tahun itu dan polisi yang berusaha menangkapnya karena tidak hadir di pengadilan.

Khan akhirnya ditangkap pada 9 Mei atas tuduhan korupsi, yang dia bantah, dan kemudian dibebaskan dengan jaminan yang diperintahkan pengadilan yang berakhir akhir bulan ini.

Penangkapannya memicu gelombang kekerasan yang membuat para pendukung menyerang instalasi militer dan gedung pemerintah lainnya. Bentrokan itu terjadi ketika negara berpenduduk 220 juta itu menghadapi krisis ekonomi terburuk yang pernah ada, dengan dana kritis IMF diperlukan untuk mencegah krisis neraca pembayaran yang tertunda selama berbulan-bulan.

Pada hari Rabu, pemerintah Punjab meminta Khan untuk menyerahkan pendukung yang dia salahkan atas serangan terhadap tentara yang kuat dan yang katanya bersembunyi di rumahnya.

Khan membantah menyembunyikan siapa pun yang terlibat dalam kekerasan itu. Pada hari Kamis, ajudannya Iftikhar Durrani mengizinkan jurnalis di beberapa daerah di rumah Khan di Lahore untuk “mencari teroris”.

Togel Hongkong Hari Ini