Ketakutan membara saat konflik antaretnis membayang di Kosovo | Berita Konflik

Ketakutan membara saat konflik antaretnis membayang di Kosovo |  Berita Konflik

Jovana Radosavljevic mengatakan dia dapat “merasa” bahwa hubungan antaretnis antara Albania dan Serbia memburuk, setelah krisis terbaru di Kosovo.

“Anda bisa melihat perubahan perilaku masyarakat. Ini adalah sesuatu yang membuat saya khawatir,” katanya kepada Al Jazeera dari Leposavic, sebuah kota di Kosovo utara yang didominasi oleh orang Serbia.

Dia menjalankan Inisiatif Sosial Baru, sebuah LSM di Mitrovica dengan tim beragam yang bekerja untuk rekonsiliasi dan membangun kepercayaan di antara komunitas etnis, warga negara, dan pemerintah.

Setengah dari stafnya secara teratur menyeberangi jembatan Sungai Ibar untuk sampai ke kantor.

Tetapi karena ketegangan baru-baru ini meningkat di Kosovo, karyawan bekerja dari rumah karena masalah keamanan.

Mereka berada di bawah pengawasan untuk pekerjaan mereka dan menjadi sasaran ancaman dan serangan dari penduduk setempat.

Orang Serbia lokal mengkritik Radosavljevic karena bekerja dengan orang Albania di organisasinya, dan juga rekan etnis Albania menghadapi kritik yang sama dari penduduk setempat di Mitrovica selatan karena bekerja dengan orang Serbia.

“Sudah sangat membuat frustrasi selama hampir setahun sejak musim panas lalu,” katanya. “Dengan puncak terakhir ini, (Anda) melihat produk dari pekerjaan Anda runtuh.”

Ketegangan yang membara

Beberapa krisis telah terjadi di Kosovo selama bertahun-tahun, tetapi bentrokan baru-baru ini digambarkan sebagai beberapa yang paling kejam dalam ingatan baru-baru ini.

Ketegangan berkobar pada akhir Mei setelah walikota etnis Albania yang baru terpilih mulai menjabat, meskipun warga Serbia setempat memprotes langkah tersebut.

Jumlah pemilih dalam pemilihan lokal bulan April hanya 3,47 persen, karena orang Serbia, yang merupakan mayoritas penduduk di Kosovo utara, memboikot pemungutan suara, dengan mengatakan tuntutan mereka untuk otonomi yang lebih besar belum dipenuhi.

Amerika Serikat menegur Kosovo dan menyarankan agar walikota bekerja dari lokasi sementara di tempat lain.

Pada 29 Mei, Pasukan Kosovo (KFOR), pasukan penjaga perdamaian NATO, mengatakan lebih dari 40 tentaranya yang mempertahankan gedung-gedung kota terluka dalam bentrokan saat pengunjuk rasa Serbia melakukan demonstrasi.

Protes telah mereda, tetapi terus berlanjut.

Tujuh tentara Hongaria dibawa ke Hongaria untuk dirawat, menurut menteri pertahanan Hongaria.

Presiden Serbia Aleksandar Vucic mengatakan 52 orang Serbia terluka, tiga di antaranya serius.

Menurut laporan berita dan Xhemajl Rexha, ketua organisasi perdagangan independen Asosiasi Jurnalis Kosovo, lebih dari selusin jurnalis etnis Albania diserang atau dilecehkan saat meliput protes.

Kendaraan mereka rupanya dirusak dengan simbol nasionalis Serbia.

Banyak warga Albania yang didekati oleh Al Jazeera menolak berkomentar, mengatakan mereka takut akan pembalasan dari massa.

“Ada rasa tidak aman yang besar bagi beberapa ratus orang Albania yang tinggal di daerah berpenduduk mayoritas Serbia,” kata Rexha.

Setelah eskalasi 29 Mei, Presiden Kosovo Vjosa Osmani menuduh pemimpin Serbia Vučić mencoba mengacaukan Kosovo, dengan mengatakan “struktur ilegal Serbia yang telah berubah menjadi geng kriminal” menyerang polisi Kosovo, petugas KFOR, dan jurnalis.

Sementara itu, Vucic menuding Perdana Menteri Kosovo Albin Kurti menyulut ketegangan.

Seringkali sulit untuk menemukan titik temu antara kedua kekuatan tersebut.

Bekas provinsi Serbia itu mendeklarasikan kemerdekaan pada 2008, satu dekade setelah perang di Kosovo mengakhiri kekuasaan Serbia.

Tetapi Serbia tidak mengakui kemerdekaannya dan menentang keanggotaan Kosovo di badan-badan internasional seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa, sehingga menghambat kemajuannya.

Pembicaraan yang didukung Uni Eropa untuk menormalkan hubungan telah terhenti selama satu dekade, tetapi ketidaksepakatan tetap ada, seperti tentang pembentukan Asosiasi Kota Mayoritas Serbia (ASM) di Kosovo utara.

Radosavljevic mengatakan protes akan berlanjut sampai tuntutan masyarakat Serbia dipenuhi untuk penarikan polisi Kosovo dari gedung kota dan walikota yang baru terpilih untuk menjalankan mandat mereka di tempat lain sampai penyelesaian politik dibuat.

Dia menambahkan bahwa mereka telah “berurusan” dengan kehadiran permanen unit khusus polisi Kosovo selama setahun.

“Mereka tiba di musim semi, sekitar bulan April, ketika mereka mulai menetap secara permanen dan mendirikan pangkalan,” katanya.

“Masalah polisi khusus belum terselesaikan. Sejak itu meningkat, dan bagi masyarakat itu adalah garis merah.”

Kosovo (milik Jovana Radosavljevic)
Jovana Radosavljevic dari New Social Initiative mengatakan kehadiran unit polisi khusus adalah ‘garis merah’ bagi komunitas Serbia (milik Jovana Radosavljevic)

Analis Branislav Krstic dari Mitrovica mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “keputusan buruk telah dibuat”, menangguhkan proses integrasi Serbia ke dalam masyarakat Kosovo, “yang telah berkembang cukup baik dalam 10 tahun terakhir ini.

“Proses itu benar-benar ditangguhkan dan tentu saja lengan Beograd (terlibat), yaitu keputusan kabinet Presiden Vucic dan seruannya agar Serbia meninggalkan institusi Kosovo (pada Agustus 2022),” kata Krstic.

Sementara itu, Kurti memahami bahwa kata “normalisasi” berarti “mengambil keputusan sepihak”, kata Krstic, bersamaan dengan “kelanjutan timbal balik … dengan insiden sesedikit mungkin”.

“Kita tidak dapat berbicara tentang legitimasi” ketika seorang walikota mendapat 85 persen suara dalam pemilihan, katanya, seraya menambahkan bahwa “tidak ada komunikasi dengan komunitas Serbia.”

“Saya khawatir kita telah mundur 10 tahun dengan politik sepihak ini, keterlibatan Beograd dan kabinet Presiden Vucic. (Selain itu, hal itu memicu ekstremisme, nasionalisme, dan membuat orang Serbia dan Albania saling berkelahi dan marah.)

‘Konsekuensi dari penyebab yang lebih dalam’

Bagi Demush Shasha, kepala Institut Kebijakan Eropa Kosovo yang berbasis di Pristina, krisis yang sering muncul di Kosovo adalah “semua akibat dari penyebab yang lebih dalam”, yaitu keterlibatan Serbia, yang belum menyerah pada aspirasi “Serbia Raya” -nya. tahun 1990-an.

“(Serbia) melakukan yang terbaik untuk menyabotase Bosnia, Montenegro dan Kosovo pada khususnya; untuk menyabotase, membentuk dan membentuk kemajuan mereka dengan cara apa pun untuk menjadi negara-negara berorientasi Barat yang mandiri dan sukses dan dengan demikian juga membuktikan kepada kekuatan lain yang lebih besar bahwa negara-negara ini tidak dapat benar-benar merdeka; mereka tidak bisa benar-benar berdaulat,” kata Shasha kepada Al Jazeera.

“Itulah mengapa lebih baik jika negara-negara ini kembali ke bagaimana (Serbia) melihatnya, ke tanah air mereka.”

Menggunakan politik, gereja, ekonomi, dan disinformasi melalui media, Serbia menyabotase “fungsi internal ketiga negara ini”, kata Shasha.

“Hanya dengan latar belakang inilah seseorang harus memahami utara. Utara adalah untuk negara Serbia, elemen kunci untuk menyabotase kemajuan Kosovo menuju demokrasi, supremasi hukum, ekonomi dan integrasi ke dalam struktur Euro-Atlantik. Ini adalah penyebab utama masalah di utara Kosovo.”

Radosavljevic mengatakan ada juga “frustrasi” terhadap Beograd.

“Orang-orang merasa dikhianati oleh Beograd dan mereka memusuhi Pristina, jadi semua orang merasa ditinggal sendirian,” kata Radosavljevic.

“Tindakan oleh pemerintah Kosovo ini (walikota Albania yang menjabat, didukung oleh polisi Kosovo) terjadi pada hari yang sama ketika ada rapat umum yang diselenggarakan oleh pemerintah Serbia di Beograd, yang membawa ribuan orang dari utara masuk, terutama ( partai politik Serbia) di Kosovo) orang dan pendukung Srpska Lista, meninggalkan utara kosong dan kosong dari orang.

“Orang-orang dibiarkan sendiri … banyak yang yakin bahwa itu dilakukan dengan persetujuan Vucic dan Kurti untuk melakukan ini pada hari ketika banyak orang Serbia sebenarnya tidak berada di Kosovo.”

Menteri Luar Negeri Kosovo Donika Gervalla-Schwarz mengatakan pada Selasa bahwa Kosovo terbuka untuk mengadakan pemilihan baru di empat kotamadya mayoritas Serbia utara.

Namun dia menambahkan bahwa Kosovo membutuhkan “komitmen dari Serbia bahwa mereka tidak akan lagi mengancam warga Serbia Kosovo untuk tidak berpartisipasi dalam pemilihan”, dan bahwa orang tidak perlu merasa terancam oleh kekerasan massa.

Radosavljevic mengatakan tuntutan dan keprihatinan masyarakat Serbia pertama-tama harus diperhatikan kembali, “untuk menciptakan suasana di mana penduduk setempat bersedia berpartisipasi dalam pemilihan baik sebagai kandidat maupun sebagai pemilih.

“Saya tidak melihat pemahaman dari Pristina tentang keprihatinan masyarakat karena (dari) narasi… bahwa kami sebagai masyarakat tidak memiliki pendapat sendiri dan setiap tindakan yang dilakukan dilakukan oleh Beograd, yaitu salah,” katanya.

“Sekali lagi ada gagasan bahwa pemilihan baru akan secara ajaib memperbaiki keadaan, dan saya harus mengatakan bahwa itu adalah jalan yang berbahaya untuk diikuti.”


slot online gratis