DPR AS memberikan suara ‘ya’ pada kesepakatan plafon utang | Berita Utang

DPR AS memberikan suara ‘ya’ pada kesepakatan plafon utang |  Berita Utang

Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat memberikan suara untuk a RUU bipartisan untuk menaikkan plafon utang, yang membatasi jumlah uang yang dapat dipinjam pemerintah federal.

Setelah panggilan untuk pemungutan suara yang direkam, DPR mengesahkan RUU 314 – 117 dalam sesi larut malam Rabu.

Pemungutan suara dilakukan saat pemerintah mendekati tenggat waktu Senin untuk menaikkan plafon utang atau gagal bayar atas pinjamannya, sebuah pandangan yang diperingatkan para ahli dapat berdampak buruk pada ekonomi AS.

RUU itu sekarang akan dibawa ke Senat, di mana Demokrat memiliki mayoritas tipis.

“Kesepakatan ini adalah kabar baik bagi rakyat Amerika dan ekonomi Amerika,” kata Biden setelah RUU itu disahkan DPR yang dikuasai Partai Republik. “Saya mendesak Senat untuk meloloskan ini secepat mungkin sehingga saya bisa menandatanganinya menjadi undang-undang.”

Ketua DPR dari Partai Republik Kevin McCarthy menghadapi perpecahan partai saat dia memenangkan suara untuk kesepakatan setebal 99 halaman, yang akan menangguhkan batas pinjaman $31,4 triliun hingga Januari 2025.

Anggota sayap kanan Partai Republik mengecam kesepakatan itu, yang pertama kali diumumkan pada hari Minggu setelah berhari-hari negosiasi antara perwakilan kongres dan anggota Gedung Putih Demokrat Presiden Joe Biden.

Di antara kritiknya adalah fakta bahwa pemotongan belanja yang diusulkan tidak sedalam yang diharapkan banyak orang dari Partai Republik.

“Kesepakatan ini gagal, benar-benar gagal,” kata Perwakilan Scott Perry dari Pennsylvania pada konferensi pers Selasa untuk House Freedom Caucus, sebuah blok perwakilan sayap kanan. “Dan itulah mengapa para anggota ini dan lainnya akan benar-benar menentang kesepakatan itu dan kami akan melakukan segala daya kami untuk menghentikannya dan mengakhirinya sekarang.”

Perwakilan lain pada konferensi pers, Texas ‘Chip Roy, mengatakan bahwa “Partai Republik saat ini tercabik-cabik” oleh ketentuan kesepakatan. Dia menyoroti kemajuan yang dicapai selama pemilihan paruh waktu 2022 ketika mayoritas Republik menguasai DPR yang beranggotakan 435 orang.

“Saya ingin menjelaskan dengan sangat jelas: Tidak seorang pun dari Partai Republik harus memilih RUU ini. Tidak satu pun,” kata Roy menentang upaya McCarthy.

Dalam acara tersebut, sekitar 71 anggota Partai Republik garis keras memberikan suara menentang RUU tersebut.

Sementara itu biasanya cukup untuk memblokir undang-undang partisan, 165 Demokrat – lebih dari 149 Republikan yang memilihnya – mendukung tindakan tersebut dan mendorongnya.

Kritik di kedua sisi spektrum politik

Sebelum pemungutan suara, bahkan Demokrat DPR progresif menyuarakan penentangan mereka, mengutuk perubahan yang diusulkan untuk bantuan makanan dan program jaring pengaman sosial lainnya.

“Itu tidak pernah tentang tanggung jawab fiskal atau pengurangan defisit,” kata Rep. Negara Bagian Washington Pramila Jayapal tentang kesepakatan itu dalam sebuah pernyataan. kiriman Twitter.

“Ini tentang menyakiti orang miskin dan membuat mereka membayar keringanan pajak untuk orang terkaya sementara GOP mendorong prioritas ideologis mereka yang kejam.”

Dia menyalahkan anggota “ekstrim” Partai Republik karena gagal menaikkan plafon utang “tanpa ketegasan”.

Perwakilan AS Pramila Jayapal menyatakan keprihatinan tentang perjanjian bipartisan untuk menaikkan plafon utang (File: Jonathan Ernst/Reuters)

Namun, kepemimpinan Demokrat di DPR telah berjanji untuk mencegah terjadinya default.

“Melanggar utang kita dan meruntuhkan ekonomi akan merugikan jutaan orang Amerika sehari-hari,” tulis Hakeem Jeffries, Demokrat DPR, di Twitter pada hari Rabu. “Ekstrimis sayap kanan ingin menyebabkan resesi. House Dems tidak akan membiarkan itu terjadi.

Gedung Putih juga membela kesepakatan terhadap klaim bahwa kompromi terlalu mahal selama pengarahan harian dengan sekretaris pers Karine Jean-Pierre.

“Di sinilah kenyataannya. Ketika Anda bernegosiasi seperti ini, tidak ada yang akan mendapatkan semua yang mereka inginkan,” katanya kepada wartawan.

“Apa yang presiden coba lakukan adalah melindungi keuntungan yang dia buat, keuntungan bersejarah yang dia buat selama dua tahun terakhir, dan nilai-nilai inti demokrasi yang sangat penting yang kami yakini penting bagi keluarga Amerika.”

Dia menambahkan bahwa Biden “yakin” kesepakatan itu akan mencapai mejanya sebelum 5 Juni, ketika Departemen Keuangan mengatakan AS akan kekurangan uang untuk melunasi utangnya.

Gedung Putih, jelasnya, melakukan lebih dari 120 panggilan tatap muka dengan anggota Kongres untuk menggalang dukungan untuk kesepakatan tersebut sebelum pemungutan suara.

‘Kita harus menghindari default’

Politisi sekarang ingin memastikan jalan cepat melalui Senat, di mana Demokrat memegang mayoritas, untuk memastikan cek pemerintah terus masuk ke penerima Jaminan Sosial, veteran dan lainnya, dan untuk mencegah pergolakan keuangan di dalam dan luar negeri.

Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer memperingatkan “tidak ada ruang untuk kesalahan” karena dia dan Pemimpin Minoritas Republik Mitch McConnell mengatakan mereka berharap untuk memberlakukan undang-undang tersebut sebelum akhir pekan.

Partai Republik mengatakan Schumer dan McConnell mungkin harus mengizinkan pemungutan suara pada amandemen Partai Republik untuk memastikan tindakan cepat.

Tetapi Schumer tampaknya mengesampingkan amandemen apa pun pada hari Rabu, mengatakan kepada wartawan: “Kami tidak dapat mengirim apa pun yang sederhana dan sederhana kembali ke DPR. Kita harus menghindari default.”

Perdebatan dan pemungutan suara di Senat dapat berlangsung hingga akhir pekan, terutama jika salah satu dari 100 senator mencoba menunda pengesahan.

Senator Republik garis keras Rand Paul, yang telah lama dikenal karena menunda pemilihan kunci Senat, mengatakan dia tidak akan menghentikan kemajuannya jika diizinkan untuk menawarkan amandemen untuk pemungutan suara.

Senator Bernie Sanders, seorang independen progresif yang berkaukus dengan Demokrat, mengatakan dia akan menentang RUU tersebut karena dimasukkannya saluran energi dan persyaratan pekerjaan tambahan.

“Saya tidak bisa dengan hati nurani yang baik memilih kesepakatan plafon utang,” kata Sanders di Twitter.

Pengesahan cepat oleh Senat akhir pekan ini akan memastikan bahwa cek pemerintah akan terus disalurkan ke penerima Jaminan Sosial, veteran, dan lainnya dan akan mencegah pergolakan keuangan di dalam dan luar negeri. Senin depan adalah saat Departemen Keuangan berkata AS akan kehabisan uang untuk membayar hutangnya.

Negosiasi ketentuan perjanjian

Dipromosikan oleh McCarthy dan Biden, para pemimpin partai yang biasanya berselisih, kesepakatan itu merupakan kompromi setelah DPR yang dipimpin Republik meloloskan RUU pada bulan April yang dipandang sebagai bukan permulaan oleh Demokrat.

RUU itu akan menaikkan pagu utang sebesar $1,5 triliun sebagai imbalan atas pemotongan signifikan pada platform domestik Biden dan program sosial lainnya.

Dihadapkan dengan prospek veto Biden, kedua pemimpin setuju untuk merundingkan persyaratan baru untuk Kongres untuk memilih. Kesepakatan saat ini akan menangguhkan batas utang hingga 2025, memungkinkan pemerintah untuk meminjam uang sebanyak yang dibutuhkan hingga saat itu.

Tapi itu akan membatasi pengeluaran pemerintah dengan cara lain. Pengeluaran diskresioner akan dibatasi pada pertumbuhan satu persen selama enam tahun, meskipun Kongres harus meninjau batas tersebut pada tahun 2025.

Seorang pria berjas gelap melintasi lantai ubin di Kongres AS, dikelilingi oleh orang-orang berpakaian formal lainnya.  Patung putih dapat dilihat di latar belakang.
Ketua DPR AS Kevin McCarthy tiba di lantai DPR pada hari Rabu menjelang pemungutan suara yang diharapkan pada kesepakatan plafon utang (Julia Nikhinson / Reuters)

A laporan dari Kantor Anggaran Kongres yang dirilis Selasa menemukan bahwa batas pengeluaran diskresioner kesepakatan itu dapat mengurangi defisit AS sebesar $1,5 triliun dari tahun 2023 hingga 2033. McCarthy melakukannya ditugaskan sebagai “pemotongan pengeluaran terbesar dalam sejarah Amerika”.

Selain itu, di bawah ketentuan kesepakatan baru, pemerintah akan mendapatkan kembali dana miliaran untuk Internal Revenue Service (IRS), serta uang bantuan COVID-19 yang tidak terpakai, dua prioritas Partai Republik.

Partai Republik juga memenangkan konsesi dalam bentuk persyaratan kerja tambahan bagi penerima Program Bantuan Gizi Tambahan, terkadang disebut kupon makanan. Dan berdasarkan ketentuan kesepakatan, pembayaran pinjaman mahasiswa yang telah dibekukan di bawah Biden akan dilanjutkan pada Agustus.

Namun, tidak seperti RUU sebelumnya pada bulan April, tidak ada persyaratan kerja tambahan yang akan ditempatkan pada penerima Medicaid, sebuah program untuk individu berpenghasilan rendah dan lanjut usia. Kesepakatan baru itu juga mempertahankan kredit pajak untuk inisiatif energi bersih yang diperjuangkan oleh Biden.


Pengeluaran SGP hari Ini