Hari Laut Sedunia: Berapa banyak plastik di lautan kita? | berita lingkungan

Hari Laut Sedunia: Berapa banyak plastik di lautan kita?  |  berita lingkungan

Menurut UNESCO, 8-10 juta ton plastik dibuang ke laut setiap tahun. Pada Hari Laut Sedunia, Al Jazeera memvisualisasikan seperti apa itu.

Setiap tahun sekitar 400 juta ton produk plastik diproduksi di seluruh dunia. Sekitar setengahnya digunakan untuk membuat barang sekali pakai seperti tas belanja, cangkir, dan bahan kemasan.

Diperkirakan 8 juta hingga 10 juta ton plastik ini berakhir di lautan setiap tahun. Jika diratakan setebal kantong plastik, cukup untuk menutupi area seluas 11.000 km persegi (4.250 mil persegi). Ini tentang ukuran negara-negara kecil seperti Qatar, Jamaika atau Bahama.

Pada tingkat ini, selama 50 tahun, sampah plastik dapat tumbuh ke area yang lebih luas dari 550.000 km persegi (212.000 mil persegi) – seukuran Prancis, Thailand, atau Ukraina.

Untuk meningkatkan kesadaran tentang pentingnya lautan dan mempromosikan penggunaan dan perlindungannya yang berkelanjutan, Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menetapkan setiap 8 Juni sebagai Hari Laut Sedunia.

(Al Jazeera)

Bagaimana plastik berakhir di lautan?

Plastik adalah bentuk sampah laut yang paling umum, terhitung 80 persen dari semuanya pencemaran laut. Sebagian besar plastik yang berakhir di lautan berasal dari sistem pembuangan limbah yang tidak tepat yang membuang sampah ke sungai dan kali.

Plastik berupa jaring ikan dan peralatan laut lainnya juga dibuang ke laut oleh kapal dan perahu nelayan.

Selain kantong dan wadah plastik, partikel kecil yang dikenal sebagai mikroplastik juga masuk ke laut. Mikroplastik, yang panjangnya kurang dari 5 mm (seperlima inci), merupakan masalah lingkungan utama karena dapat tertelan oleh kehidupan laut dan membahayakan hewan dan manusia.

sebuah perkiraan 50 miliar hingga 75 miliar potongan-potongan mikroplastik ada di lautan saat ini.

INTERAKTIF-HARI-LAUT-DUNIA-C-JUNI-2023-1686141799
(Al Jazeera)

Sementara penelitian tentang efek kesehatan dari konsumsi manusia mikroplastik terbatas, beberapa penelitian menunjukkan bahwa mikroplastik dapat menumpuk di organ seperti hati, ginjal, dan usus. Ada kekhawatiran bahwa partikel mikroplastik berpotensi menyebabkan peradangan, stres oksidatif, dan kerusakan sel.

‚ÄúPartikel-partikel kecil di laut ini telah pecah menjadi potongan-potongan kecil dan dikonsumsi dalam skala yang hampir tak terbayangkan oleh satwa liar yang hidup di sana. Masalah terbesar adalah potongan plastik mengandung bahan kimia beracun dan bahan kimia ini sudah diketahui mengganggu hormon manusia dan hewan. Mereka dapat menyebabkan akumulasi racun dalam tubuh yang dapat menyebabkan efek buruk dari waktu ke waktu,” penulis sains dan penulis Erica Cirino mengatakan kepada program The Stream Al Jazeera.

Negara mana yang menjadi sumber plastik terbanyak di lautan?

Menurut sebuah studi tahun 2021 yang diterbitkan oleh Sains mempromosikan penelitian80 persen dari semua plastik yang ditemukan di lautan berasal dari Asia.

Filipina diyakini menjadi sumber lebih dari sepertiga (36,4 persen) dari semua sampah plastik di lautan, diikuti oleh India (12,9 persen), Malaysia (7,5 persen), China (7,2 persen) dan Indonesia (5,8 persen). .

Jumlah tersebut belum termasuk limbah yang diekspor ke luar negeri yang berisiko lebih besar masuk ke laut.

INTERAKTIF-HARI-LAUT-DUNIA-A-JUNI7-2023-1686144177
(Al Jazeera)

Apa yang membuat plastik sangat berbahaya bagi lingkungan?

Plastik adalah bahan sintetis yang terbuat dari polimer, yang merupakan rantai panjang molekul. Polimer ini biasanya berasal dari minyak bumi atau gas alam.

Masalah terbesar dengan plastik adalah tidak mudah terurai, artinya dapat bertahan di lingkungan selama ratusan tahun, menyebabkan masalah polusi yang serius.

Plastik yang menemukan jalannya ke laut akhirnya mengapung di permukaan untuk waktu yang lama. Akhirnya mereka tenggelam ke dasar dan terkubur di dasar laut.

Plastik di permukaan laut mewakili 1 persen dari total plastik di lautan. 99 persen lainnya adalah mikroplastik fragmen jauh di bawah permukaan.

Botol plastik, papan kayu, tong berkarat, dan sampah lainnya menyumbat Sungai Drina dekat kota Visegrad, Bosnia timur, Kamis, 25 Mei 2023. (AP Photo/Eldar Emric)
Botol plastik, papan kayu, tong berkarat, dan puing-puing lainnya menyumbat Sungai Drina dekat kota Visegrad, Bosnia timur pada 25 Mei 2023 (Eldar Emric / AP)

SGP Prize