Di Afrika Selatan, murid di 3.000 sekolah masih menggunakan jamban Berita Kesehatan

Di Afrika Selatan, murid di 3.000 sekolah masih menggunakan jamban  Berita Kesehatan

Di sebuah sekolah menengah di pedesaan Afrika Selatan bagian utara, lebih dari 300 siswa dan guru mereka berbagi tiga toilet, dan angka miring yang menyedihkan itu bukanlah masalah terburuk.

Ketiga toilet tersebut adalah lubang jamban, lubang efektif sedalam 10 kaki (3 meter) di tanah, yang digunakan siswa saat istirahat makan siang.

Setidaknya lubang toilet di Sekolah Menengah Seipone di desa Ga-Mashashane ditutupi oleh dudukan toilet berwarna putih dan dikelilingi oleh struktur batu bata. Beberapa jamban masih digunakan di lebih dari 3.300 sekolah di daerah miskin, sebagian besar daerah pedesaan di Afrika Selatan tidak.

Ini adalah situasi yang memalukan bagi sebuah negara yang disebut sebagai yang paling maju di Afrika, dan indikasi masalah yang mendalam dengan kemiskinan dan ketidaksetaraan, kata kelompok hak asasi manusia yang menekan pemerintah Afrika Selatan untuk menghapuskan fasilitas di bawah standar di sekolah.

Tidak bersih, jamban juga menghadirkan bahaya yang jauh lebih cepat.

Pada Januari 2014, James Komape di kota terdekat Chebeng menerima panggilan telepon yang memintanya untuk bergegas ke sekolah pembibitan putranya yang berusia lima tahun. Bocah itu, Michael, ditemukan tewas, tenggelam di dasar lubang toilet. Tubuh Michael bahkan belum dikeluarkan dari genangan air bercampur kotoran dan air seni di dasar sumur tempat dia jatuh saat ayahnya datang.

“Yang sangat menyakitkan saya tentang insiden Michael adalah orang-orang yang ada di sana melihatnya jatuh ke toilet, tetapi mereka tidak memindahkannya,” kata James Komape. “Mereka mengatakan mereka sedang menunggu otoritas yang bertanggung jawab untuk datang dan memindahkannya. Saya memberi tahu mereka jika mereka memindahkannya dengan cepat, dia mungkin selamat.”

Itu adalah minggu pertama Michael Komape di sekolah baru dan kematiannya membuat banyak orang Afrika Selatan marah. Keluarganya membawa departemen pendidikan provinsi Limpopo ke pengadilan dan mendapat ganti rugi sebesar 1,4 juta rand ($72.644). Belakangan, perintah pengadilan memaksa pemerintah Afrika Selatan untuk segera mengatasi masalah jamban di sekolah.

Anak-anak kecil lainnya juga tenggelam di jamban dalam dekade terakhir sejak itu, seorang anak perempuan baru-baru ini bulan lalu dan anak laki-laki lainnya di bulan Maret. Tidak ada angka yang dapat dipercaya untuk mengatakan berapa banyak anak yang kehilangan nyawa mereka di jamban.

Jamban, yang memiliki saluran keluar yang digunakan untuk mengeringkannya secara berkala, lebih murah dan lebih praktis untuk sekolah yang lebih miskin karena tidak bergantung pada pasokan air mengalir yang konstan.

Di Jupiter Preschool dan Creche di provinsi Limpopo yang sama tempat Michael meninggal, anak-anak berusia tiga tahun masih menggunakan toilet lubang yang tidak memiliki tempat duduk yang layak, melainkan sebuah lubang yang diukir dari lempengan beton yang mengarah ke lubang di bawahnya terbuka.

“Tidak baik karena kemungkinan kecelakaan anak jatuh ke toilet,” kata pengelola sekolah, Florina Ledwaba. “Kami harus mengikuti mereka (anak-anak) setiap saat. Bagaimana jika mereka pergi tanpa Anda melihat mereka? Mereka sama sekali tidak aman.”

Siswa meninggalkan toilet saat istirahat di Sekolah Menengah Seipone di kota pedesaan Ga-Mashashane, dekat Polokwane, Afrika Selatan, 4 Mei 2023 (Denis Farrell/AP Photo)

Kelompok hak asasi manusia Equal Education memeriksa jamban di sekolah-sekolah Afrika Selatan. Tiny Lebelo, salah satu pengurus kelompok tersebut, mengungkapkan kekesalannya karena keamanan sekolah yang seharusnya menjadi prioritas utama pemerintah justru tidak.

Pemerintah Afrika Selatan telah berjanji untuk mengganti semua jamban di sekolah-sekolah secara nasional pada 31 Maret tahun ini. Itu tidak terjadi. Menteri Pendidikan Dasar Angie Motshekga mengatakan masih ada 3.398 sekolah yang menggunakan jamban lubang dan batas waktu untuk memberantasnya telah dipindahkan ke tahun 2025.

“Apa yang kami katakan tentang mereka (orang-orang di daerah pedesaan) adalah bahwa mereka tidak pantas mendapatkan martabat, itu sebabnya kami tidak akan memberi Anda toilet dasar,” kata Lebelo. “Kami memberi tahu mereka bahwa Anda tidak layak bermartabat.”

Section27 adalah kelompok hak asasi manusia lainnya yang menyerukan penghapusan jamban untuk “fasilitas sanitasi yang aman dan layak”. Mereka mendukung keluarga Komape dalam tindakan hukum mereka melawan dinas pendidikan lokal dan nasional dan berhasil mendapatkan perintah pengadilan yang mewajibkan pihak berwenang untuk memberikan informasi terbaru setiap enam bulan tentang sekolah di provinsi Limpopo yang menggunakan toilet jamban dan rencana untuk menggantinya. mengganti.

Section27 menyebut sistemnya untuk melacak pekerjaan pemerintah. Monitor Kemajuan Sanitasi Michael Komape dan dapat menggunakan informasi tersebut untuk meminta pertanggungjawaban departemen pendidikan.

Departemen telah membuat kemajuan dengan mengurangi sekolah yang menggunakan jamban jamban di Limpopo dari 363 pada tahun 2021 menjadi 210 sekolah. Tetapi James Komape mengatakan pemerintah tidak menepati kesepakatannya untuk menghapus jamban dan “banyak anak masih dalam bahaya nyata”.

Di Sekolah Menengah Seipone, toilet jamban secara resmi disebut toilet dengan ventilasi yang ditingkatkan, dan anehnya, dikenal sebagai “toilet VIP”.

Ada kemarahan dan sekarang penolakan dari siswa juga.

“Kesehatan kita juga penting. (Kami) tidak bisa menggunakan toilet seperti ini,” kata Tebogo Makgoka, perwakilan siswa berusia 17 tahun.

sbobet terpercaya