Bisakah BRICS menyelamatkan ekonomi Argentina? | Berita Bisnis dan Ekonomi

Bisakah BRICS menyelamatkan ekonomi Argentina?  |  Berita Bisnis dan Ekonomi

Buenos Aires, Argentina – Patricia Bullrich melatih kerumunan. Berbicara kepada perwakilan lebih dari 600 perusahaan pada KTT AmCham 2023 di Buenos Aires, mantan pejuang pemberontak sayap kiri dan calon presiden sayap kanan saat ini mengakui bahwa dia hanya akan menjadi “opsi” elektoral selama masa yang lebih stabil.

Tapi ini bukan waktu yang stabil di Argentina – tidak dengan tingkat inflasi di atas 100 persen dan kemiskinan yang mendekati 40 persen.

Menurut Bullrich, “karakter dan tekadnya” bisa menjadi penyelamat bagi negara yang berjuang dengan utang sebesar $44,5 miliar kepada Dana Moneter Internasional (IMF) dan kekeringan sekali dalam satu abad yang mengurangi separuh kedelai dan gandum. . Dalam keadaan ini, akankah pemerintahan Bullrich menerima keanggotaan di BRICS – sebuah aliansi yang merupakan akronim dari musuh AS Rusia dan China, bersama dengan Brasil, India, dan Afrika Selatan?

“Kami tidak akan ke BRICS,” katanya saat tanya jawab di KTT tersebut, menambahkan bahwa sekutu geopolitiknya adalah “demokrasi” Amerika Serikat, Eropa Barat, dan Israel.

Walikota Buenos Aires Horacio Rodriguez Larreta, kandidat utama lainnya untuk presiden dari koalisi Juntos por el Cambio (Together for Change) kanan-tengah yang sama, membuat komentar serupa kepada kerumunan AmCham bulan ini, tetapi mengatakan dia bersedia berdagang untuk mengapung dengan negara mana pun, termasuk di BRICS.

Tetap saja, siapa pun yang muncul sebagai pemenang dalam pemilihan presiden bulan Oktober ini mungkin tidak memiliki kemewahan untuk mengejar keyakinan politik mereka di dunia yang semakin multipolar.

Argentina sedang menghadapi krisis ekonomi terburuk sejak depresi tahun 1998 hingga 2002, ketika pengangguran naik di atas 20 persen dan lebih dari separuh populasi merosot di bawah garis kemiskinan. Presiden Alberto Fernandez dari koalisi Frente de Todos (All’s Front) kiri-tengah telah mengumumkan bahwa dia tidak akan mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua, sementara wakil presidennya, Cristina Fernandez de Kirchner, menolak mencalonkan diri setelah vonis penipuan yang kontroversial.

Presiden Argentina Alberto Fernandez berjalan melewati barisan kehormatan selama upacara resmi saat ia bertemu dengan Presiden Chili Gabriel Boric pada 5 April 2023 di Santiago, Chili.
Presiden Argentina Alberto Fernandez telah mengumumkan dia tidak akan mencalonkan diri kembali pada tahun 2023, meskipun dia memenuhi syarat untuk masa jabatan kedua (File: Ivan Alvarado / Reuters)

Juni lalu, dalam konferensi video dengan perwakilan BRICS dan kepala negara, Fernandez meminta keanggotaan penuh grup atas nama Argentina. Baru-baru ini, Presiden Brasil Luiz Inacio Lula da Silva berjanji untuk membantu “mencabut pisau (IMF) dari leher Argentina”.

Apakah negara Amerika Selatan itu pada akhirnya akan bergabung dengan BRICS tetap menjadi pertanyaan terbuka, meskipun kemungkinannya kecil sebelum pemilihan Oktober. Juga tidak ada jaminan bahwa keanggotaan akan berhasil. Yang jelas, bagaimanapun, Argentina dapat menggunakan semua bantuan yang bisa didapat.

“Ketika Anda berada di oposisi, Anda bebas mengatakan apa yang Anda inginkan,” kata Vicky Murillo, direktur Institut Studi Amerika Latin di Universitas Columbia di New York, kepada Al Jazeera. “Tetapi jika salah satu koalisi menang, pemerintah berikutnya harus memberikan banyak perhatian ke Brasil dan China. Hubungan itu terlalu penting untuk membuat perbedaan ideologis.”

Pasar negara berkembang

BRICS (sebelumnya BRIC) diciptakan pada tahun 2001 oleh seorang analis Goldman Sachs dan merupakan akronim yang digunakan untuk menggambarkan beberapa pasar negara berkembang terbesar di dunia. Negara-negara tersebut mengadakan pertemuan puncak diplomatik pertama mereka di Yekaterinburg, Rusia, pada tahun 2009, dan blok baru tersebut menambahkan Afrika Selatan pada tahun berikutnya.

BRICS, yang mewakili lebih dari 40 persen populasi dunia, dipandang sebagai penyeimbang negara-negara G7 yang telah lama mendominasi ekonomi global dan lembaga keuangannya. Untuk itu, blok tersebut mendirikan Bank Pembangunan Baru selama pertemuan tahunan keenamnya di Fortaleza, Brasil, pada tahun 2014.

“Logika pendirian Bank Pembangunan Baru adalah untuk memiliki mekanisme pembiayaan alternatif yang menekankan kebutuhan negara-negara berkembang daripada negara-negara kaya,” kata Andres Arauz, peneliti senior di Pusat Penelitian Ekonomi dan Kebijakan di Washington. DC, dan mantan Menteri Pengetahuan Ekuador.

“Meskipun tujuannya ambisius, NDB hanya memiliki sekitar $12 miliar yang dapat didistribusikan ke negara-negara anggota,” katanya kepada Al Jazeera. “Tetapi negara-negara BRICS sendiri memiliki cadangan triliunan dolar dan banyak likuiditas yang tersedia untuk membantu Argentina membiayai kembali utangnya.”

Untuk memahami mengapa Argentina mengejar hubungan yang lebih dekat dengan BRICS, orang tidak perlu melihat lebih jauh dari pinjaman terbarunya dari IMF. Pada tahun 2018, dana tersebut memberikan rekor $57 miliar kepada pemerintahan sayap kanan Presiden Mauricio Macri saat itu.

Namun alih-alih membangun kembali infrastruktur Argentina yang hancur, uang itu sebagian besar digunakan untuk membiayai pelarian modal – sebuah pelanggaran terhadap peraturan IMF. Perekonomian terhenti, inflasi naik menjadi lebih dari 50 persen pada 2019, dan pemilih mengakhiri kepresidenan Macri setelah satu masa jabatan. Penggantinya, Alberto Fernandez, membatalkan tahap terakhir dari pinjaman tersebut, tetapi pemerintahannya gagal membendung pendarahan.

Pandemi COVID-19, perang yang mahal di Ukraina, dan kekeringan bersejarah tahun ini semuanya telah mengaburkan prospek pemilihan kandidat Juntos por el Cambio, serta Javier Milei dari La Libertad Avanza (Kebebasan Maju) – ‘ orang luar politik, untuk memberikan dorongan. yang mengusulkan dolarisasi ekonomi Argentina.

“BRICS memiliki kemampuan untuk mendefinisikan kembali hubungan Argentina dengan utang,” Julio Gambina, seorang ekonom dan profesor di Universitas Nasional Rosario di Argentina, mengatakan kepada Al Jazeera. “Investasinya dapat memungkinkan negara untuk membangun ekonomi masyarakat yang mengutamakan kebutuhan masyarakat dan keluarga daripada perusahaan transnasional. Tapi itu masih teoretis.”

Apa yang menghambat masuknya potensi Argentina ke BRICS adalah sejarahnya bergabung dan kemudian meninggalkan aliansi internasional, kata Juan Gabriel Tokatlian, seorang profesor hubungan internasional di Universitas Torcuato Di Tella di Buenos Aires.

Pada tahun 1973, Argentina bergabung dengan Gerakan Non-Blok – sebuah koalisi negara-negara yang menentang polarisasi era Perang Dingin dan mempromosikan kepentingan negara berkembang – hanya untuk meninggalkan kelompok tersebut pada tahun 1991. Dan itu adalah anggota Persatuan Bangsa Amerika Selatan sebelum mereka mundur pada 2019.

“Jika Argentina mendapatkan akses ke BRICS hanya untuk keluar karena pemerintah yang masuk memiliki orientasi politik yang berbeda, itu akan sangat mahal,” kata Tokatlian kepada Al Jazeera. “Pada saat yang sama, negara-negara BRICS ingin memastikan bahwa pendatang baru akan tetap berada di blok tersebut. Jadi mereka membuat kalkulasi strategis mereka sendiri.”

taruhan bola