Jam tangan Last Emperor of China terjual dengan rekor $6,2 juta di lelang | Berita Sejarah

Jam tangan Last Emperor of China terjual dengan rekor ,2 juta di lelang |  Berita Sejarah

Sebuah jam tangan yang pernah dimiliki oleh kaisar terakhir dinasti Qing China, yang hidupnya membentuk dasar dari film pemenang Oscar tahun 1987 “The Last Emperor”, meraih rekor penjualan 49 juta dolar Hong Kong ($6,2 juta) di lelang.

Seorang kolektor Asia yang tinggal di Hong Kong dan menawar melalui telepon telah membeli arloji Patek Philippe Reference 96 Quantieme Lune yang langka, yang menampilkan fase bulan seperti mahkota dan pernah menjadi milik kaisar terakhir China Aisin-Gioro Puyi, menurut rumah lelang London Phillips .

Arloji itu adalah salah satu dari sejumlah kecil jam tangan Patek Philippe Reference 96 Quantieme Lune yang diketahui dan diberikan oleh Puyi kepada penerjemah Rusia-nya ketika dia ditangkap oleh Uni Soviet, kata rumah lelang itu. Arloji kelas atas dengan mudah mengalahkan perkiraan pra-penjualan sebesar $3 juta.

Harga palu, yang tidak termasuk biaya premium pembeli, adalah 40 juta dolar Hong Kong ($5,1 juta). Dengan biaya premium pembeli, total harga mencapai sekitar $6,2 juta.

Arloji Patek Philippe Ref 96 Quantieme Lune yang pernah dimiliki Aisin-Gioro Puyi, kaisar terakhir Dinasti Qing Tiongkok (kiri), dipajang di Hong Kong pada 23 Mei 2023 menjelang pelelangannya di wilayah tersebut pada hari yang sama.  - Jam tangan termahal yang pernah dijual di lelang adalah Patek Philippe yang sangat rumit
Arloji Patek Philippe Ref 96 Quantieme Lune yang pernah dimiliki oleh Aisin-Gioro Puyi, kaisar terakhir Dinasti Qing Tiongkok, dipajang di Hong Kong pada 23 Mei 2023, menjelang pelelangannya (Peter Parks/AFP)

Thomas Perazzi, kepala jam tangan di rumah lelang Phillips Asia, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa itu adalah “hasil tertinggi” untuk jam tangan mana pun yang pernah menjadi milik seorang kaisar.

Jam tangan lain yang dimiliki oleh kaisar dan dijual di lelang termasuk jam tangan Patek Philippe milik kaisar Ethiopia terakhir, Haile Selassie, yang terjual seharga $2,9 juta pada tahun 2017.

Jam tangan Rolex milik kaisar terakhir Vietnam, Bao Dai, terjual $5 juta pada lelang tahun 2017.

Lahir pada tahun 1906, Puyi adalah kaisar terakhir dari dinasti Qing China, yang memulai pemerintahannya pada usia dua tahun dan dipaksa turun tahta pada tahun 1912.

Lebih dari 20 tahun setelah pengunduran dirinya, ia ditunjuk sebagai pemimpin boneka Manchuria yang diduduki Jepang – dijelaskan oleh surat kabar South China Morning Post (SCMP) sebagai “negara boneka yang didirikan oleh Jepang setelah invasinya ke timur laut China saat ini. “.

Setelah kekalahan Jepang dalam Perang Dunia II pada tahun 1945, Puyi ditangkap oleh Tentara Merah Soviet di Bandara Shenyang, Tiongkok. Dia ditahan sebagai tawanan perang dan dipenjarakan selama lima tahun di kamp penahanan di Khabarovsk, Rusia.

Ketika dia kembali ke China, dia dipenjara selama hampir 10 tahun dan ketika dibebaskan, dia bekerja di berbagai pekerjaan, termasuk tukang kebun di tempat yang sekarang menjadi Taman Botani Nasional China di Beijing, menurut SCMP. Dia meninggal pada tahun 1967 pada usia 61 tahun.

FOTO FILE 5APR95 - Li Shuxian (Tengah), istri kaisar terakhir Tiongkok Pu Yi, dibantu oleh teman-temannya pada penampilan publik terakhirnya saat para biksu mengubur abu mendiang suaminya di pemakaman baru di antara makam besar leluhur kekaisarannya di pinggiran Beijing 5 April.  Li meninggal karena kanker pada 9 Juni pada usia 73 tahun di Beijing.
Li Shuxian, tengah, istri kaisar terakhir Tiongkok Puyi, dibantu oleh teman-temannya pada penampilan publik terakhirnya pada tahun 1995 saat para biksu mengubur abu mendiang suaminya di pemakaman baru di antara makam leluhur kekaisarannya di pinggiran Beijing ( Arsip/Reuters)

Rumah lelang Inggris mengatakan memiliki dokumentasi yang menunjukkan Puyi membawa arloji itu bersamanya ke kamp. Phillips mengatakan dia menghabiskan tiga tahun bekerja dengan spesialis arloji, sejarawan, jurnalis, dan ilmuwan untuk meneliti sejarah arloji dan memverifikasi asalnya.

Wartawan Russell Working, yang mewawancarai juru bahasa Puyi, Georgy Permyakov pada tahun 2001, mengatakan bahwa Puyi memberikan jam tangan tersebut kepada Permyakov pada hari terakhirnya di Uni Soviet, tidak lama sebelum dia diekstradisi kembali ke China.

“Ini adalah hal-hal yang terkadang dia lakukan kepada orang-orang yang sangat spesial baginya,” kata Working. Penerjemah tua itu tidak tahu nilainya ketika dia mengeluarkan arloji dari lacinya, kata Working, yang merupakan bagian dari tim peneliti rumah lelang.

Perazzi mengatakan kepada Reuters bahwa jam tangan itu adalah buatan Patek terbaik saat itu.

Ref 96 – diremehkan dibandingkan dengan barang mewah biasa yang dijual di rumah lelang – adalah “arloji rumit” pertama yang diproduksi oleh Patek Philippe, dengan Perazzi mengatakan saat ini hanya ada “tiga contoh yang diketahui” di dunia.

Menurut memoar keponakan Puyi, Aisin-Gioro Yuyuan, jam tangan itu adalah “barang pribadi” kaisar yang digulingkan, yang menyerahkannya kepada penerjemah Rusia Permyakov untuk disimpan ketika dia meninggalkan kamp penjara.

Keluarga Permyakov menjual artikel Puyi kepada seorang kolektor Eropa anonim beberapa tahun lalu, lapor SCMP.

Barang lain yang dilelang adalah kipas kertas merah, bertuliskan puisi Puyi “didedikasikan untuk rekan saya Permyakov”. Itu diambil lebih dari $ 77.800 – enam kali perkiraan pra-penjualan.

Jam tangan Puyi, meski secara historis signifikan, jauh dari jam tangan termahal yang pernah dijual di blok lelang.

Patek Philippe “Grandmaster Chime” terjual seharga $31 juta pada tahun 2019. Dikatakan sebagai arloji paling rumit yang pernah dibuat oleh pembuat jam tangan mewah, dengan 20 komplikasi.

judi bola