Anak yatim Sudan yang terjebak dalam konflik telah dievakuasi | Berita tentang krisis kemanusiaan

Anak yatim Sudan yang terjebak dalam konflik telah dievakuasi |  Berita tentang krisis kemanusiaan

Dalam beberapa minggu terakhir di panti asuhan al-Mayqoma di Khartoum, anggota badan kecil dan tubuh kecil anak-anak yang meninggal terbungkus kain putih, dibundel menunggu penguburan.

Lebih dari 70 anak telah meninggal di sana sejak pertengahan April, terjebak dalam konflik mematikan yang sedang berlangsung di Sudan. Tetapi mereka yang berhasil selamat akhirnya diangkut ke tempat aman di luar ibu kota, Komite Palang Merah Internasional (ICRC) mengatakan kepada Al Jazeera pada hari Kamis.

Sedikitnya 280 anak dan 70 pengasuh mereka dibawa dari panti asuhan ke fasilitas baru di Madani, sekitar 135 km (85 mil) tenggara Khartoum, yang tiba Rabu malam, kata Alyona Synenko dari ICRC Nairobi.

Synenko mengatakan evakuasi berlangsung hampir delapan minggu setelah konflik karena memerlukan jaminan keamanan dari pihak yang bertikai, tentara Sudan dan Pasukan Dukungan Cepat (RSF) paramiliter saingannya.

“Kami tidak dapat membahayakan nyawa anak-anak tanpa 100 persen yakin kami memiliki semua perjanjian dan semua jaminan keamanan yang kami butuhkan karena kami tidak ingin melakukan lebih banyak kerugian daripada kebaikan dengan tidak membahayakan keselamatan mereka dan mereka dalam bahaya. ,” kata Synenko.

Evakuasi melibatkan iring-iringan besar bus yang dikawal oleh mobil ICRC, katanya, menjelaskan bahwa organisasi tersebut telah diminta untuk memfasilitasi evakuasi oleh Kementerian Pembangunan Sosial dan Kementerian Kesehatan.

Sejak saat itu, kementerian telah mengambil alih anak-anak, sementara badan anak-anak PBB, UNICEF, telah memberikan dukungan kemanusiaan, termasuk perawatan kesehatan, makanan, dan kegiatan rekreasi dan pendidikan.

Proses evakuasi anak-anak berlangsung
Seorang anak diberi makan selama evakuasi berlangsung (selebaran dari Komite Palang Merah Internasional)

Evakuasi sebelumnya dari panti asuhan lain

Warga sipil di ibu kota mengalami kekurangan makanan, air, dan persediaan dasar lainnya, tidak terkecuali panti asuhan karena Khartoum telah berubah menjadi medan perang perkotaan sejak konflik antara tentara dan RSF pecah pada 15 April.

Tapi panti asuhan lainnya, SOS Children’s Villages, berhasil mengevakuasi semua anak dan stafnya dari ibu kota tiga minggu lalu dan memindahkan mereka ke Madani dan fasilitas lain di negara bagian selatan White Nile.

“Mereka sangat aman di dalam komunitas di (dua tempat)”, direktur internasional organisasi untuk Afrika Timur dan Selatan, Senait Gebregziabher, mengatakan kepada Al Jazeera.

Gebregziabher mengatakan 90 anak, 30 remaja, 15 pengasuh dan semua staf lainnya telah dipindahkan, dengan kantor SOS Children’s Villages ditinggalkan karena daerah tersebut diambil alih oleh tentara.

Direktur menjelaskan bahwa evakuasi dilakukan bekerja sama dengan kelompok bantuan seperti Bulan Sabit Merah serta staf yang menggunakan kendaraan dan uang mereka sendiri untuk membantu anak-anak melarikan diri dari ibu kota yang dilanda perang.

Sekarang mereka “sangat aman”, kata Gebregziabher, tetapi “seperti warga Sudan lainnya, mereka menghadapi (a) keadaan ketidakamanan pasokan”, tambahnya.

Proses evakuasi anak-anak berlangsung
Konvoi bus digunakan untuk mengevakuasi anak-anak (selebaran dari Komite Palang Merah Internasional)

Krisis harus tetap di ‘radar’

Kekhawatiran tentang pasokan telah menjadi faktor kunci di balik upaya evakuasi di al-Mayqoma, karena akses ke perawatan medis khusus menurun karena banyak anak memiliki kebutuhan khusus, kata Synenko.

Evakuasi panti asuhan juga dipicu oleh kampanye online oleh aktivis lokal dan badan amal internasional setelah muncul berita bulan lalu bahwa 26 anak yang terperangkap di fasilitas itu telah meninggal dalam dua hari.

Penyebab kematian termasuk kolaps peredaran darah, demam, dehidrasi, malnutrisi dan gagal tumbuh.

Saat konflik berkecamuk, Gebregziabher menekankan bahwa dunia harus terus memperhatikan krisis di mana lebih dari 1.800 orang tewas dan sedikitnya 1,6 juta orang mengungsi dalam waktu kurang dari dua bulan.

“Itu harus di radar (rakyat),” tegasnya.

“Rakyat menderita.”

slot gacor