Anak-anak berjuang untuk hidup mereka setelah serangan pisau French Alps | Berita

Anak-anak berjuang untuk hidup mereka setelah serangan pisau French Alps |  Berita

Empat anak usia prasekolah terluka parah dalam serangan pisau di sebuah taman di Pegunungan Alpen Prancis.

Seorang tersangka, yang diidentifikasi oleh polisi sebagai warga Suriah berusia 31 tahun, ditahan sehubungan dengan serangan Kamis pagi itu. Otoritas Prancis mengatakan dia baru-baru ini ditolak suakanya di Prancis, karena Swedia telah memberinya tempat tinggal permanen dan status pengungsi satu dekade lalu.

Saksi melaporkan adegan teror saat pria itu berkeliaran di taman, menyergap korban dengan pedangnya.

“Saya memberi tahu polisi: ‘Tembak dia, bunuh dia! Dia menusuk semua orang,’” kata Anthony Le Tallec, mantan pemain sepak bola profesional yang sedang jogging saat bertemu dengan penyerang.

Kepala jaksa, Line Bonnet-Mathis, mengatakan motif pria itu tidak diketahui, namun tampaknya tidak terkait dengan “terorisme”. Dia dipersenjatai dengan pisau lipat, katanya.

Dia mengatakan keempat anak itu menderita luka pisau yang mengancam jiwa. Yang termuda berusia 22 bulan, dua anak berusia dua tahun, dan yang tertua berusia tiga tahun, katanya. Dua dari mereka adalah orang Prancis, dua lainnya adalah turis – satu orang Inggris, yang lainnya orang Belanda, katanya.

Dua orang dewasa juga menderita luka pisau – mengancam nyawa salah satu dari mereka, kata jaksa penuntut. Salah satu orang dewasa terluka oleh pisau penyerang dan kemudian oleh tembakan yang ditembakkan oleh polisi saat mereka melakukan penangkapan, kata Bonnet-Mathis.

Perdana Menteri Elisabeth Borne mengatakan negara itu dalam keadaan “terkejut”.

Sebuah video spektakuler dari beberapa polisi yang melumpuhkan tersangka telah dibagikan secara luas di media sosial.

“Dia jelas mengincar bayi-bayi itu,” kata seorang saksi bernama Ferdinand kepada BFM TV.

“Para ibu menangis, semua orang berlarian,” kata George, pemilik restoran terdekat.

Beberapa orang menggambarkan Taman Le Paquier sebagai tempat yang biasanya damai yang populer di kalangan turis karena pemandangan Danau Annecy dan pegunungannya yang menakjubkan.

“Ini adalah tempat di mana babysitter dan orang tua membawa anak-anak kecil untuk bermain. Saya sering melihat sekitar 15 balita di sana pada pagi hari, dan suasananya luar biasa,” kata Yohan, yang bekerja di kedai es krim tepat di seberang taman.

Le Tallec, yang bermain sepak bola untuk Liverpool FC, mengatakan dia sedang jogging di sekitar perairan Danau Annecy di kaki pegunungan Alpen ketika gelombang penonton yang panik bergegas melewati arah yang berlawanan.

Seorang ibu mendorongnya untuk berbalik dan lari.

Bingung, Le Tallec mengatakan dia terus berlari melewati taman tetapi segera melihat seorang pria sedang dalam perjalanan dengan petugas polisi mengejar tetapi berjuang untuk mengejar.

“Saya melihat dia langsung menuju sekelompok pria dan wanita tua. Dia menyerang seorang kakek, menikamnya sekali. Polisi tidak bisa menangkapnya, jadi saya memberi tahu polisi: ‘Tembak dia,'” lanjut Le Tallec.

Yael Braun-Pivet, juru bicara Majelis Nasional, mengatakan “tidak ada yang lebih menjijikkan daripada menyerang anak-anak” saat parlemen Prancis mengheningkan cipta selama satu menit.

Natacha Butler dari Al Jazeera, melaporkan dari Paris, mengatakan serangan itu, yang terjadi sekitar pukul 09:45 (07:45 GMT), adalah “mimpi buruk setiap orang tua”.

“Seorang saksi mengatakan dia melihat pria di kereta dorong bayi menyerang anak-anak, jadi orang-orang sangat terkejut di sini,” tambahnya.

Annecy adalah kota tenang berpenduduk 135.000 orang yang terletak di selatan Jenewa, Swiss.

Dominique Griziaux mengatakan dia berada di pantai terdekat ketika raungan sirene memenuhi udara. Serangan itu membuatnya merasa sakit di dalam, katanya.

“Anda menempatkan diri Anda sebagai orang tua dan kakek nenek yang mengalami drama ini,” kata Griziaux, seorang penduduk Annecy, menambahkan bahwa serangan terhadap anak-anak kecil seperti itu “tidak terpikirkan”.

“Kamu tidak akan pernah berpikir ini bisa terjadi dalam suasana pedesaan yang damai seperti Annecy.”

Prancis telah diguncang oleh sejumlah insiden kekerasan dalam beberapa bulan terakhir, termasuk penikaman fatal pada bulan Mei terhadap seorang perawat di kota utara Reims. Juga bulan lalu, seorang pengemudi mabuk secara tidak sengaja membunuh tiga polisi.

Macron mengecam apa yang dia sebut sebagai “proses de-peradaban” di negara itu, sementara anggota parlemen oposisi mengatakan pemerintahnya terlalu lemah dengan hukum dan ketertiban.


Keluaran SGP Hari Ini