‘Zona Mati’: Bagaimana Perang Ukraina Bergerak Di Dalam Rusia | Berita perang Rusia-Ukraina

‘Zona Mati’: Bagaimana Perang Ukraina Bergerak Di Dalam Rusia |  Berita perang Rusia-Ukraina

Kiev, Ukraina – Musuh “mengubah distrik perbatasan menjadi zona mati”, seorang koresponden perang yang meliput perang Rusia-Ukraina menulis Sabtu di saluran Telegramnya.

Tetapi pensiunan kolonel Yuri Kotyonok, yang melaporkan dari hampir setiap zona perang di bekas Uni Soviet dan saluran Telegramnya memiliki 420.000 pelanggan, tidak berbicara tentang Ukraina.

Distrik-distrik itu termasuk wilayah Belgorod Rusia barat, yang berbatasan dengan Ukraina.

Dalam beberapa bulan terakhir, telah ditembaki dan diserang ratusan kali oleh drone – 130 di bulan Mei saja, kata pejabat Rusia.

Akibatnya, 32 orang tewas dan 157 luka-luka, kata gubernur regional Vyacheslav Gladkov pada akhir April.

Tujuh orang lagi tewas sejak Kamis, katanya, setelah dua batalyon Ukraina yang terdiri dari buronan nasionalis Rusia dan mantan tawanan perang melancarkan serangan bersenjata terbesar mereka ke Rusia barat.

epa10648879 Gambar diam yang diambil dari video selebaran yang disediakan oleh Layanan Pers Kementerian Pertahanan Rusia menunjukkan kendaraan tempur lapis baja yang hancur di distrik Grayvoronsky di wilayah Belgorod, Rusia, 23 Mei 2023. Kendaraan tersebut dihancurkan selama operasi anti-terorisme untuk menghilangkan kelompok sabotase dan pengintaian yang menyeberang dari Ukraina sehari sebelumnya, menurut Kementerian Pertahanan Rusia.  'Kelompok sabotase dan pengintaian Ukraina' yang menyusup ke wilayah Belgorod Rusia telah dimusnahkan, kata juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia Igor Konashenkov.  Menurut Konashenkov, lebih dari 70 penyerang tewas dan empat kendaraan lapis baja hancur.  Ukraina membantah klaim Rusia bahwa mereka berada di balik serangan di Belgorod.  DISTRIBUSI LAYANAN PERS KEMENTERIAN PERTAHANAN EPA-EFE/RUSIA - KREDIT YANG DIPERLUKAN - DISTRIBUSI HANYA UNTUK PENGGUNAAN EDITORIAL/TIDAK ADA PENJUALAN
Kendaraan tempur lapis baja yang dihancurkan di distrik Grayvoronsky di wilayah Belgorod, Rusia (selebaran dari layanan pers Kementerian Pertahanan Rusia melalui EPA)

Korps Sukarelawan Rusia dan Legiun Kebebasan Rusia telah melintasi perbatasan pada bulan Maret dan akhir Mei dan bentrok dengan penjaga perbatasan dan pasukan reguler.

Kali ini mereka mencoba merebut Shebekino, sebuah kota berpenduduk 40.000. Kota dan hampir selusin kota serta pertanian di sekitarnya menghadapi penembakan, pemadaman listrik, kebakaran, dan ribuan orang melarikan diri dengan panik saat gubernur mendesak penduduk untuk “pergi sementara”.

Kiev belum mengomentari penggerebekan mereka, tetapi para ahli mengatakan kepada Al Jazeera bahwa itu adalah tembakan peringatan, pratinjau dari apa yang akan terjadi.

“Dari sudut pandang politik, Kiev berhasil menghancurkan monopoli Moskow atas eskalasi perang, dan mempertahankan inisiatif,” Pavel Luzin, seorang analis pertahanan yang melarikan diri dari Rusia setelah tekanan resmi, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Kremlin hanya memahami bahasa eskalasi, dan melihat setiap upaya pengamanan sebagai kelemahan, kerentanan (yang memicu) eskalasi lebih lanjut,” katanya.

Merebut pijakan di wilayah Rusia akan “alami” untuk keberhasilan serangan balasan Kiev, kata Nikolay Mitrokhin dari Universitas Bremen Jerman.

“Dan meskipun otoritas dan propagandis Ukraina menyangkalnya, mereka akan sama senangnya jika itu tiba-tiba terjadi,” katanya kepada Al Jazeera.

‘Medan Pertempuran Permanen’

Bagi mantan menteri pertahanan de facto dari wilayah separatis di Donbas Ukraina, invasi Belgorod berarti bencana.

“Kremlin tidak dapat berbuat apa-apa untuk mencegah transformasi Belgorod menjadi medan pertempuran permanen seperti Donbas dalam sembilan tahun terakhir,” Igor Girkin menulis Minggu di Telegram.

“Masyarakat shock dan panik. Wilayah “inti” Rusia sedang dihancurkan, dan otoritas pemerintah menurun dengan cepat,” tambahnya.

Pejuang pro-Ukraina gagal merebut Shebekino, tetapi menggali di desa Novaya Tavolzhanka.

Pada hari Minggu, melalui saluran Telegram mereka, mereka “mengundang” gubernur Belgorod untuk berdiskusi tentang “masa depan Belgorod dan Rusia secara keseluruhan” dan mengatakan bahwa mereka akan menyerahkan beberapa tawanan perang kepadanya sebagai “isyarat niat baik”.

Gladkov tidak muncul. Dia juga menolak untuk mengumumkan keadaan darurat di Belgorod agar tidak membayar ganti rugi kepada para buronan – seperti yang dilaporkan pejabatnya dibebankan 3.000 rubel ($37) untuk evakuasi setiap anak.

Peperangan hibrida

Analis militer utama Ukraina yakin serangan Belgorod membuktikan keberhasilan Kyiv dalam menggunakan taktik “perang hibrida” yang digunakan Moskow ketika menganeksasi Krimea dan mendukung separatis di Donbas.

“Jika mereka mengira hanya mereka yang akan mempraktikkan pendekatan seperti itu di negara lain, mereka salah besar,” kata Letnan Jenderal Ihor Romanenko, mantan wakil kepala Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina, kepada Al Jazeera.

Moskow tidak punya pilihan selain meningkatkan cadangannya di Belgorod dan daerah tetangga Kursk dan Bryansk – dengan memindahkan wajib militer dari titik panas lainnya, katanya.

Dan serangan itu bisa membuka jalan bagi pemberontakan di dalam Rusia.

Korps Relawan Rusia mengatakan tujuan utamanya adalah untuk menggulingkan Putin – dan Ukraina siap membantu, kata Romanenko.

“Kita harus membantu etnis Rusia, termasuk etnis Rusia, untuk memperjuangkan kemerdekaan dari oligarki, dari rezim Putin dan kroni-kroninya,” katanya.

Belgorod dan wilayah Kharkiv timur Ukraina adalah tempat di mana negara-negara pernah hampir bersatu.

Keduanya adalah wilayah berbahasa Rusia, dan mayoritas penduduknya memiliki keluarga dan teman di sisi lain dari perbatasan simbolis yang telah lama terlihat.

Ikatan bisnis erat dan saling menguntungkan, dan banyak orang Rusia biasa terbang dari bandara Kharkiv ke Eropa. Tapi perang mengakhiri itu.

Banyak orang di Belgorod menyambut baik konflik tersebut dan siap menerima kebohongan yang disebarluaskan Kremlin tentang Ukraina yang “membom” kota-kotanya sendiri, kata seorang pejabat Ukraina.

“Ada banyak cekikikan tentang ‘mengapa kamu mengebom dirimu sendiri’, bahkan setelah puluhan orang meninggal. Ada banyak kegembiraan tentang peluncuran rudal ke Kharkiv,” Aleksey Kopytko, penasihat Kementerian Pertahanan Ukraina dan penduduk asli Kharkiv, menulis di Facebook.

Tepat di sebelah Putin

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov dikatakan Kamis bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin “terus-menerus menerima laporan” tentang perkembangan di Belgorod.

Putin belum mengomentari situasi tersebut – dan apa yang dia katakan tentang perkembangan lain yang sama pentingnya sangat singkat.

Tidak ada yang terluka setelah beberapa drone “kamikaze” ditembak jatuh pada 30 Mei di lima kota di wilayah Moskow, sekitar 35 km (21 mil) barat tembok Kremlin.

Beberapa drone membawa 1,8 kg (3,9 lbs) bahan peledak era Soviet yang menembus beton bertulang dan lapis baja – tetapi tidak meledak.

Serangan itu tampaknya gagal, tetapi Putin tidak bergembira. Dia hanya mencatat bahwa pertahanan udara “telah merespons dengan memuaskan, tetapi masih ada pekerjaan yang harus dilakukan”.

Ini karena perang mengetuk pintunya – secara harfiah.

Salah satu drone ditembak jatuh 4,5 km (2,7 mil) dari Novo-Ogaryovo, kediaman favorit Putin.

Struktur megah itu dikelilingi oleh rumah-rumah kecil sekutu terdekatnya, pejabat sipil dan militer utama, kepala perusahaan yang dikendalikan Kremlin, dan keluarga mereka.

Putin bahkan memindahkan putri dan mantan istrinya ke daerah yang terkenal dengan udara hutan dan harga properti tertinggi di Rusia, menurut Proekt, sebuah publikasi independen.

Kiev telah membantah bertanggung jawab atas serangan pesawat tak berawak, tetapi penyiar CNN melaporkan pada hari Senin bahwa Ukraina telah “memupuk” simpatisan dan agen di dalam Rusia untuk mengatur serangan pesawat tak berawak dan tindakan sabotase lainnya.

Drone Ukraina

Kompleks industri militer Ukraina yang direformasi, yang menjadikan negara bekas Soviet itu pengekspor senjata kesembilan di dunia sekitar 10 tahun lalu, dilaporkan memproduksi setidaknya 10 jenis drone yang dapat terbang ratusan kilometer dan mencapai target jauh di dalam Rusia dan menganeksasi Krimea.

Dan bahkan jika semua serangan mereka belum tepat secara pembedahan, kawanan drone akan dapat membanjiri sistem pertahanan udara Rusia dan menjauhkan mereka dan personel mereka dari garis depan.

Seorang aktivis oposisi buronan dari Rusia mengatakan masyarakat umum sangat menyadari ancaman militer – dan beberapa berharap hal itu dapat memicu kudeta terhadap Putin.

“Ada pemahaman bahwa akan ada lebih banyak (serangan drone) – dan harapan bahwa seseorang (di sekitar Putin) akan menemukan kotak tembakau,” kata Sergey Biziykin kepada Al Jazeera, merujuk pada senjata pembunuhan dengan Tsar Pavel Rusia yang saya gunakan. terbunuh, pada tahun 1801.

login sbobet