Taliban mengkritik laporan PBB yang menyebut pemerintah Afghanistan ‘eksklusif’ | Berita Taliban

Taliban mengkritik laporan PBB yang menyebut pemerintah Afghanistan ‘eksklusif’ |  Berita Taliban

Kecaman datang setelah laporan Dewan Keamanan PBB mengatakan ada perpecahan di jajaran Taliban.

Taliban mengutuk laporan Dewan Keamanan PBB yang menyebut pemerintah Afghanistan “sangat eksklusif” dan “represif” sebagai “tidak berdasar dan bias”.

Laporan tersebut, yang dirilis awal Juni oleh Tim Pemantau Dukungan dan Sanksi DK PBB, mengatakan struktur pemerintahan Taliban tetap “sangat eksklusif, Pashtun-sentris dan represif” terhadap semua bentuk oposisi.

Juga dikatakan bahwa kembalinya Kandahar sebagai pusat kekuasaan – seperti pada masa pemerintahan Taliban di Afghanistan pada 1990-an – melewati menteri senior Taliban di Kabul, pusat pemerintahan saat ini, karena cara pengambilan keputusan.

Laporan itu juga mengatakan kelompok itu memerangi konflik internal atas kebijakan utama, sentralisasi kekuasaan dan kendali keuangan dan sumber daya alam di Afghanistan.

Perebutan kekuasaan yang sedang berlangsung semakin membuat situasi tidak stabil, ke titik di mana pecahnya konflik bersenjata antara faksi-faksi yang bersaing merupakan risiko yang jelas, tambah laporan itu.

Dalam beberapa bulan terakhir, setidaknya dua juru bicara di Kabul telah diminta untuk pindah ke kota selatan Kandahar, yang memicu spekulasi tentang peralihan kekuasaan dari ibu kota ke kota selatan Kandahar, tempat pemimpin tertinggi Haibatullah Akhunzada bermarkas.

Pada bulan April, kepala juru bicara Taliban Zabiullah Mujahid diminta untuk bekerja dari kedua lokasi sementara Innamullah Samangani, wakil juru bicara pemerintah sementara lainnya, dipindahkan ke Kandahar. Kementerian Informasi Taliban tidak memberikan alasan untuk pemindahan tersebut.

‘Permusuhan’ terhadap orang Afghanistan

Mujahid menolak “tuduhan” laporan itu tentang perselisihan, dengan mengatakan bahwa itu tidak berdasar dan menunjukkan “permusuhan yang jelas” terhadap warga Afghanistan.

Rumor perselisihan di antara para pemimpin kelompok itu merupakan kelanjutan dari propaganda 20 tahun terakhir, katanya, mengacu pada 20 tahun perang dan pendudukan AS.

“Publikasi laporan yang bias dan tidak berdasar seperti itu oleh Dewan Keamanan tidak membantu Afghanistan dan perdamaian dan keamanan internasional, tetapi justru meningkatkan kekhawatiran di antara rakyat (Afghanistan).

Sejak mengambil alih negara itu pada Agustus 2021, grup tersebut telah memperluas pembatasannya terhadap kebebasan media dan hak-hak perempuan, dengan sekolah menengah khusus perempuan tetap ditutup. Pejabat Taliban awalnya berjanji untuk membuka sekolah setelah peningkatan infrastruktur untuk memastikan pemisahan gender, tetapi kelompok itu menggandakan hak-hak perempuan yang melarang perempuan dari universitas dan pekerjaan.

Analis mengatakan dekrit seperti yang mengecualikan perempuan dan anak perempuan dari pendidikan dan pekerjaan telah dikeluarkan dari Kandahar – markas pemimpin Taliban. Beberapa pemimpin Taliban telah mendukung pemberdayaan perempuan, mengatakan bahwa Islam menjamin hak perempuan atas pendidikan dan pekerjaan.

Pejabat Taliban membantah ada perpecahan di antara para pemimpinnya.

Laporan tersebut menggambarkan pemimpin Taliban, Akhunzada, sebagai orang yang “tertutup dan sukar dipahami” dan mengatakan dia memiliki langkah-langkah ekstensif untuk memastikan keselamatannya saat mengadakan pertemuan.

Itu juga mengutip negara anggota DK PBB yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan Akhunzada telah selamat dari dua serangan COVID-19, yang membuat sistem pernapasannya melemah, selain masalah ginjal yang ada, yang mengarah ke saran bahwa tokoh senior Taliban sedang menunggu kesehatannya pulih secara alami. suksesi memimpin.

“Hibatullah dengan bangga menolak tekanan eksternal untuk memoderasi kebijakannya,” kata laporan 1 Juni itu. ‚ÄúTidak ada indikasi bahwa pemimpin Taliban lainnya yang berbasis di Kabul dapat mempengaruhi kebijakan secara signifikan. Ada sedikit prospek perubahan dalam jangka pendek hingga menengah.”

Taliban dalam beberapa hari terakhir berusaha untuk mengecualikan semua organisasi asing dari sektor pendidikan, sebuah langkah yang dikatakan juru bicara Sekretaris Jenderal PBB, Stephane Dujarric, pada hari Kamis akan menjadi “langkah mundur yang mengerikan” bagi rakyat Afghanistan.

Taliban belum mengomentari langkah pendidikan-LSM itu.

Badan-badan bantuan telah memberikan dukungan makanan, pendidikan, dan perawatan kesehatan kepada warga Afghanistan setelah pengambilalihan Taliban pada Agustus 2021 dan keruntuhan ekonomi yang mengikutinya.

sbobetsbobet88judi bola