Sri Lanka memangkas suku bunga untuk pertama kalinya dalam tiga tahun | Berita Bank

Sri Lanka memangkas suku bunga untuk pertama kalinya dalam tiga tahun |  Berita Bank

Langkah tersebut menandai perubahan arah untuk mendorong pemulihan ekonomi saat pulau itu pulih dari krisis keuangan terburuk yang pernah ada.

Bank sentral Sri Lanka mengejutkan pasar dengan memangkas suku bunga untuk pertama kalinya dalam tiga tahun – tanda keyakinan bahwa krisis keuangan terburuk di Sri Lanka telah berakhir.

Salah urus ekonomi, ditambah dengan efek pandemi COVID-19, membuat Sri Lanka kekurangan dolar untuk impor penting pada awal tahun lalu, menjerumuskan negara pulau itu ke dalam krisis keuangan terburuk dalam tujuh dekade.

Kekurangan makanan, obat-obatan, dan bahan bakar yang parah menyebabkan protes jalanan yang memaksa Presiden Gotabaya Rajapaksa saat itu melarikan diri dari negara dan mengundurkan diri.

Sebuah pemerintahan baru mengambil kendali pada bulan Juli dan menegosiasikan dana talangan $2,9 miliar dari Dana Moneter Internasional (IMF) pada bulan Maret. Itu adalah bailout IMF ke-17 untuk Sri Lanka dan yang ketiga sejak perang saudara selama puluhan tahun di negara itu berakhir pada 2009.

Inflasi, yang mencapai rekor tertinggi sekitar 70 persen pada bulan September, berkurang, pendapatan pemerintah meningkat dan tekanan pada neraca pembayaran negara berkurang.

Pemerintah bertujuan untuk menyelesaikan pembicaraan untuk merestrukturisasi utang bilateral dengan negara lain pada bulan September.

“Ini berpotensi dilihat sebagai akhir dari krisis,” kata Sanjeewa Fernando, wakil presiden senior di Asia Securities di Kolombo.

Bank Sentral Sri Lanka (CBSL) memangkas suku bunga standing deposit facility dan suku bunga standing lending facility sebesar 250 basis poin – masing-masing menjadi 13 persen dan 14 persen, dari 15,5 persen dan 16,5 persen. Bank sentral mengatakan penurunan suku bunga yang besar akan “membantu mengarahkan ekonomi ke fase pemulihan”.

Seorang pengunjuk rasa berinteraksi dengan personel satuan tugas polisi
Krisis ekonomi telah menyebabkan meluasnya protes anti-pemerintah di Sri Lanka (File: Arun Sankar/AFP)

Gubernur P Nandalal Weerasinghe mengatakan ekonomi “kembali normal”.

“Keluar dari krisis itu bertahap,” katanya kepada wartawan. “Tidak bisa mengatakan kemarin, lusa atau besok. Ini adalah proses pemulihan bertahap.”

Sementara inflasi telah mereda, tetap curam, sehingga sebagian besar analis memperkirakan bank akan mempertahankan suku bunga tetap. Tarif sekarang berada di level terendah sejak Maret 2022, awal krisis.

Keputusan mengejutkan tersebut disambut baik oleh pasar, dengan rupee naik menjadi 288 terhadap dolar, tertinggi sejak April 2022 dan indeks benchmark Colombo Stock Exchange ditutup naik 1,59 persen, menjauh dari posisi terendah lima bulan.

Pemotongan suku bunga terjadi setelah Indeks Harga Konsumen Colombo utama naik 25,2 persen tahun ke tahun di bulan Mei, dibandingkan dengan 35,3 persen di bulan April, mengurangi tekanan pada ekonomi yang dilanda krisis.

Indeks memuncak pada bulan September tahun lalu dengan peningkatan tahunan sebesar 69,8 persen. Tingkat inflasi nasional berada pada 33,6 persen pada April, turun dari 73,7 persen pada September.

Mengubah persneling

Analis mengatakan dengan CBSL berhasil menangani inflasi yang tak terkendali, itu mengalihkan perhatiannya ke pertumbuhan.

Bank sentral menaikkan suku bunga dengan rekor 950 basis poin tahun lalu untuk menjinakkan inflasi dan sebesar 100bps pada 3 Maret tahun ini.

IMF memperkirakan produk domestik bruto berkontraksi sebesar 3 persen tahun ini setelah kontraksi 7,8 persen tahun lalu. CBSL memperkirakan kontraksi 2 persen pada 2023 dan Weerasinghe mengatakan bank mengharapkan ekonomi tumbuh mulai kuartal ketiga, setelah kontraksi kecil pada kuartal kedua.

“Mudah-mudahan bank secara bertahap memperluas buku pinjaman mereka dan kredit akan mulai mengalir ke bisnis dan dengan itu ekonomi akan mulai pulih,” kata Weerasinghe.

Inflasi diperkirakan akan menurun lebih lanjut, dengan Fernando di Asia Securities memperkirakan angka 5 persen pada akhir tahun.

IMF telah menetapkan target inflasi Sri Lanka sebesar 15,2 persen untuk tahun ini, tetapi CBSL melihat target inflasi satu digit yang lebih ambisius pada bulan September yang jelas dapat dicapai, kata Weerasinghe.

“Inflasi inti diperkirakan mencapai level satu digit di awal kuartal ketiga 2023, dan stabil di sekitar level pertengahan satu digit dalam jangka menengah,” kata bank tersebut.

Dikatakan bahwa perlambatan inflasi yang lebih cepat dan kemungkinan tekanan permintaan yang lebih rendah selama pemulihan ekonomi “menciptakan ruang untuk pelonggaran kebijakan secara bertahap pada periode mendatang”.

taruhan bola online