Spanyol tangkap empat orang setelah patung Vinicius Real Madrid digantung | Berita Rasisme

Spanyol tangkap empat orang setelah patung Vinicius Real Madrid digantung |  Berita Rasisme

Boneka pemain depan Brasil digantung di jembatan setelah pelecehan rasis terhadap pemain berusia 22 tahun itu selama pertandingan liga Spanyol.

Polisi Spanyol telah menangkap empat pria yang diduga menggantung boneka pemain depan Real Madrid Vinicius Junior dari sebuah jembatan di Madrid pada bulan Januari.

Penangkapan itu terjadi di tengah kegemparan internasional pada hari Selasa setelah pelecehan rasis dilemparkan ke pemain internasional Brasil berusia 22 tahun selama pertandingan liga Spanyol pada hari Minggu.

Menurut polisi, tiga pria ditangkap secara terpisah di Valencia atas pelecehan terhadap Vinicius Junior selama pertandingan berlangsung.

Keempat pria itu, yang ditangkap di Madrid, “diduga melakukan kejahatan rasial karena mereka menggantung manekin dengan baju Vinicius di sebuah jembatan”, kata polisi dalam sebuah pernyataan.

Tiga dari pria tersebut adalah anggota kelompok ultra-fan klub sepak bola Madrid yang telah diidentifikasi berisiko tinggi melakukan kekerasan selama pertandingan.

Sementara pihak berwenang tidak menyebutkan nama klub ultras itu, media Spanyol mengatakan mereka adalah bagian dari ultras Atletico.

Polisi melengkapi pernyataan mereka dengan gambar para tersangka di borgol dan dikawal oleh petugas.

Manekin yang mengenakan jersey Vinicius Junior digantung di leher dari jembatan jalan raya dekat tempat latihan Real Madrid pada 26 Januari menjelang pertandingan klub melawan Atletico Madrid.

Sebuah spanduk berwarna merah putih dari Atletico dengan pesan “Madrid membenci Real” juga dipasang di atas jembatan.

Pesan tersebut sering digunakan oleh salah satu kelompok ultra-fan Atletico Madrid, meski saat itu membantah bertanggung jawab atas tampilan tersebut.

Vinicius Junior sering menjadi sasaran penggemar lawan di La Liga dan kembali kalah 1-0 dari Valencia pada hari Minggu.

Pertandingan ditunda selama beberapa menit dan wasit menulis dalam laporan pasca pertandingan bahwa teriakan “monyet” diarahkan ke Vinicius.

Jaksa Spanyol membuka penyelidikan atas insiden tersebut, yang dikutuk oleh Presiden Brasil Luiz Inacio Lula da Silva dan Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez.

Minta pertanggungjawaban

Real Madrid mengajukan pengaduan “agar fakta-fakta diselidiki dan mereka yang bertanggung jawab dimintai pertanggungjawaban”.

Klub mengatakan nyanyian itu, dalam pandangannya, adalah kejahatan rasial.

Ada kemarahan yang meningkat di Brasil, di mana lampu patung Kristus Penebus di Rio de Janeiro dimatikan selama satu jam sebagai bentuk solidaritas dengan sang pemain.

“Hitam dan mengesankan,” tweet Vinicius tentang patung yang dihitamkan itu, mengatakan dia tergerak dan berterima kasih kepada para pengikut atas dukungan mereka.

“Tapi di atas semua itu saya ingin menginspirasi dan membawa lebih banyak cahaya untuk perjuangan kita,” tambahnya.

Vinicius Junior dari Real Madrid beraksi selama pertandingan LaLiga Santander antara
Vinicius Junior beraksi selama pertandingan LaLiga Santander antara Valencia CF dan Real Madrid CF (File: Francisco Macia/Quality Sport Images/Getty Images)

Pemerintah Brasil secara resmi memprotes duta besar Spanyol dan akan mengajukan keluhan resmi kepada pihak berwenang di Madrid.

Brasil “sangat menyesalkan bahwa belum ada tindakan efektif yang diambil untuk mencegah terulangnya tindakan rasis ini”, kata pemerintah dalam sebuah pernyataan.

Setelah pertandingan hari Minggu, sang pemain memposting montase video di Instagram tentang banyak insiden yang dia alami selama di Spanyol, menyebutnya “tidak manusiawi”.

Dalam pernyataan tegas, dia juga mengatakan bahwa “hari ini, di Brasil, Spanyol dikenal sebagai negara rasis”.

“Liga yang dulunya milik Ronaldinho, Ronaldo, Cristiano (Ronaldo) dan Messi sekarang menjadi milik rasis,” tambah Vinicius.

login sbobet