Sonko dari Senegal bisa ditangkap ‘kapan saja’: menteri kehakiman | Berita Protes

Sonko dari Senegal bisa ditangkap ‘kapan saja’: menteri kehakiman |  Berita Protes

Protes pecah di ibu kota Senegal, Dakar, setelah pengadilan menjatuhkan hukuman dua tahun penjara kepada tokoh oposisi terkemuka Ousmane Sonko karena “korupsi kaum muda”, yang menghancurkan peluangnya untuk mencalonkan diri sebagai presiden tahun depan.

Sonko (48) dituduh memperkosa seorang wanita yang bekerja di salon kecantikan pada tahun 2021 dan mengancam akan membunuhnya. Dia membantah ketidakadilan dan memboikot proses pengadilan.

Pada hari Kamis, pengadilan membebaskan Sonko dari tuduhan pemerkosaan dan mengeluarkan ancaman pembunuhan, tetapi memutuskan dia bersalah atas tindak pidana terpisah yang dijelaskan dalam KUHP sebagai perilaku tidak senonoh terhadap individu di bawah 21 tahun.

Terhadap latar belakang kekerasan, Menteri Kehakiman Ismaila Madior Fall mengatakan kepada wartawan bahwa Sonko dapat ditangkap “kapan saja”.

“Hukuman harus dijalankan. Ini kasus in absentia, dan tindakan itu bisa dilakukan kapan saja,” katanya.

Kasus tersebut memicu protes kekerasan, dengan pendukung Sonko mengecam tuduhan terhadapnya sebagai bermotivasi politik, yang telah dibantah oleh pemerintah dan pejabat kehakiman.

Partai Patriots of Senegal (PASTEF) Sonko mengatakan keputusan itu adalah bagian dari plot politik dan meminta warga untuk turun ke jalan.

Kekerasan meletus di kampus universitas pusat, di mana pengunjuk rasa membakar sebuah mobil dan melemparkan batu ke arah polisi anti huru hara, yang membalas dengan menembakkan gas air mata.

Nicolas Haque dari Al Jazeera, melaporkan dari jalan menuju rumah Sonko, mengatakan “polisi kewalahan” dengan protes, yang telah menyebar ke luar Dakar ke kota-kota besar lainnya di negara itu, termasuk Ziguinchor.

“Ada kemarahan murni atas putusan yang keluar dari pengadilan hari ini … api yang kita lihat sebenarnya ada di fakultas hukum (universitas). Itu adalah simbol perasaan pengunjuk rasa tentang sistem peradilan,” kata Haque.

“Mereka menuduh Presiden Macky Sall menggunakan sistem peradilan untuk mengendalikan oposisi dan menahan lawan politik atau lawan politik.

“Ini sangat tidak biasa. Senegal adalah negara demokrasi paling stabil di kawasan ini. Ini memiliki sejarah kebebasan berbicara, namun lebih dari 500 orang telah ditangkap – jurnalis, anggota masyarakat sipil atau oposisi.”

Sonko telah mempertahankan ketidakbersalahannya, menuduh bahwa Presiden Macky Sall memanipulasi peradilan untuk menghentikan karir politiknya – tuduhan yang telah dibantah oleh pemerintah.

Jika terbukti melakukan pemerkosaan, dia akan menghadapi hukuman 20 tahun penjara.

Pencalonannya telah dibayangi oleh hukuman penjara enam bulan yang ditangguhkan karena pencemaran nama baik seorang menteri. Sonko mengajukan banding atas hukuman tersebut.

Merusak kaum muda, termasuk menggunakan posisi kekuasaan seseorang untuk berhubungan seks dengan orang di bawah usia 21 tahun, adalah tindak pidana di Senegal yang dapat dihukum hingga lima tahun penjara dan denda hingga lebih dari $6.000 dapat dihukum.

Di bawah hukum Senegal, vonisnya akan menghalangi Sonko mencalonkan diri dalam pemilihan tahun depan, kata Bamba Cisse, seorang pengacara pembela.

“Hukuman korupsi remaja menghalangi kelayakannya karena dia dihukum in absentia, jadi kami tidak bisa mengajukan banding,” kata Cisse. Profesor hukum di Senegal mengatakan putusan itu dapat diajukan banding, tetapi hanya setelah Sonko dipenjara.

Pemimpin oposisi Ousmane Sonko melambaikan tangan kepada para pendukungnya selama rapat umum di Ziguinchor, Senegal (File: Muhamadou Bittaye/AFP)

‘Harinya untuk demokrasi Senegal’

Adama Gaye, penulis, jurnalis dan mantan direktur informasi di Komunitas Ekonomi Negara-Negara Afrika Barat (ECOWAS), mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pemerintah mempengaruhi keputusan tersebut.

“Ini adalah hari yang sangat menyedihkan bagi demokrasi Senegal. Senegal terkenal dengan politik kotornya, tapi inilah yang kita saksikan sekarang. Ini bisa menimbulkan banyak ketegangan saat kita bergerak menuju pemilihan presiden 2024,” kata Gaye.

“Pemerintah bertekad menjaga ketertiban dan keamanan. Itu akan mencoba untuk tetap berpegang pada keputusan yang dibuat oleh keadilan, dan itu jelas merupakan keputusan yang dikuasai dan dimanipulasi oleh pemerintah dengan satu atau lain cara, karena keadilan di Senegal jelas dikendalikan oleh eksekutif.

Ketegangan meningkat di seluruh negeri menjelang vonis dan hukuman Sonko. Keamanan ketat mengelilingi pengadilan, serta rumah Sonko, dan banyak bisnis tutup karena takut akan kekerasan.

Pada Kamis pagi, aparat keamanan mencegah wartawan dan pendukung Sonko mendekati rumah dan tanpa peringatan menembakkan gas air mata ke arah sekelompok wartawan.

Haque mengatakan alasan pemilu “sangat kontroversial” adalah “karena Senegal memiliki cadangan minyak dan gas yang sangat besar.

“Siapa pun yang menjadi presiden pada Februari 2024 akan memimpin salah satu cadangan gas nasional cair terbesar di Afrika, dan karena krisis Rusia-Ukraina, orang Eropa sangat ingin memompa gas untuk menggerakkan rumah mereka. Apa yang terjadi di Eropa memicu ketidakpastian ini dan ketegangan politik di sini di Senegal dan Afrika Barat.

“Kami akan melihat apakah pasukan keamanan dapat melewati jalan ini, jalan di depan dan mengeluarkan Sonko dari rumahnya untuk memenjarakannya. Tapi apakah orang-orang di sini di Senegal, para pendukungnya akan menerimanya? Itulah pertanyaan besarnya,” kata Haque.

Pengadilan juga menghukum rekan terdakwa Sonko, Ndeye Khady Ndiaye, pemilik salon kecantikan, selama dua tahun penjara.

Seorang pengunjuk rasa melempari polisi anti huru hara dengan batu saat demonstrasi di kampus Universitas Cheikh Anta Diop di Dakar, Senegal,
Seorang pengunjuk rasa melempari polisi anti huru hara dengan batu saat demonstrasi di kampus Universitas Cheikh Anta Diop di Dakar, Senegal (Leo Correa/AP Photo)

slot online pragmatic