Rusia: Memberikan jet tempur F-16 ke Ukraina ‘risiko besar’ | Berita perang Rusia-Ukraina

Rusia: Memberikan jet tempur F-16 ke Ukraina ‘risiko besar’ |  Berita perang Rusia-Ukraina

Negara-negara Barat ‘terus berpegang pada skenario eskalasi’ yang dapat meningkatkan perang di Ukraina di Eropa, kata wakil menteri luar negeri.

Negara-negara Barat akan menghadapi “risiko besar” jika mereka memasok Ukraina dengan jet tempur F-16, kata seorang pejabat Rusia.

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Alexander Grushko menanggapi pertanyaan pada hari Sabtu tentang implikasi memasok jet, yang diminta Ukraina dari negara-negara NATO, kantor berita TASS melaporkan.

Ukraina belum menerima komitmen untuk mengirimkan pesawat, tetapi Presiden AS Joe Biden mengatakan kepada para pemimpin G7 pada hari Jumat bahwa Washington mendukung program pelatihan sekutu bersama untuk pilot Ukraina di F-16, kata pejabat senior AS.

“Kami melihat negara-negara Barat masih berpegang pada skenario eskalasi. Ini melibatkan risiko besar bagi diri mereka sendiri,” kata Grushko seperti dikutip.

“Bagaimanapun, ini akan diperhitungkan dalam semua rencana kami, dan kami memiliki semua sarana yang diperlukan untuk mencapai tujuan yang telah kami tetapkan.”

Alexandre Vautravers, pemimpin redaksi Swiss Military Review, mengatakan bahwa terlepas dari peringatan Rusia, Moskow tidak mungkin meningkatkan situasi.

“Setiap kali sistem senjata baru diberikan ke Ukraina, kami mendengar banyak retorika – tetapi sangat sedikit tindakan dari Rusia,” katanya kepada Al Jazeera dari Jenewa. “Saya pikir retorika hari ini bukanlah pencegah yang cukup.”

Vautravers menambahkan bahwa Kiev juga menghadapi masalah teknis penting yang perlu ditangani untuk jet tempur F-16.

“Rudal anti-pesawat dengan cepat habis, dan perlu menutup lubang di pertahanan udara Ukraina dengan pesawat ini,” katanya.

INTERAKTIF_UKRAINE_F16 Elang

‘Perlu ditingkatkan’

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, telah menyerukan selama berbulan-bulan untuk memasok jet tempur canggih untuk mendukung pertahanan Ukraina melawan invasi Rusia.

Tetapi pemimpin Ukraina itu sejauh ini menghadapi penolakan dari sekutu Baratnya yang khawatir memberi Ukraina senjata ofensif canggih dapat ditanggapi dengan eskalasi oleh Presiden Rusia Vladimir Putin dan penyebaran perang di Eropa.

Zelenskyy berterima kasih kepada Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak pada KTT G7 di Jepang pada hari Sabtu atas ucapannya
dukungan dalam membentuk koalisi untuk memberikan jet tempur Barat.

“Perlu untuk meningkatkan kemampuan pertahanan udara (Ukraina), termasuk pelatihan pilot kami,” tulis Zelenskyy di saluran Telegram resminya.

Lampu hijau pada pelatihan F-16 adalah perubahan terbaru oleh pemerintahan Biden saat bergerak untuk mempersenjatai Ukraina dengan senjata yang lebih canggih dan mematikan, menyusul keputusan sebelumnya untuk mengirim sistem peluncur roket dan tank Abrams. Amerika Serikat bersikeras mengirim senjata ke Ukraina untuk mempertahankan diri dan telah mencegah serangan oleh Ukraina di wilayah Rusia.

Keputusan Biden tentang kapan, berapa banyak dan siapa yang akan menyediakan jet tempur F-16 generasi keempat akan dibuat dalam beberapa bulan mendatang saat pelatihan pilot sedang berlangsung, katanya.

Hongkong Prize