PTI mantan PM Imran Khan dilanda lebih banyak pengunduran diri di Pakistan | Berita Imran Khan

PTI mantan PM Imran Khan dilanda lebih banyak pengunduran diri di Pakistan |  Berita Imran Khan

Wakil Presiden Senior PTI Chaudhry mundur dari partai, Sekjen Umar mundur dari jabatannya.

Islamabad, Pakistan – Seorang wakil presiden senior Tehreek-e-Insaf (Gerakan Keadilan Pakistan, PTI) Pakistan telah meninggalkan partainya sementara sekretaris jenderalnya juga telah mengundurkan diri dari perannya, sebuah pukulan lain bagi mantan perdana menteri Imran Khan yang diperangi.

Fawad Chaudhry, wakil presiden senior dan mantan menteri federal, mentweet pada hari Rabu bahwa dia “berpisah” dengan Khan dan partainya.

“Saya memutuskan untuk istirahat dari politik, maka saya mengundurkan diri dari posisi partai dan berpisah dengan Imran Khan,” tulis Chaudhry.

Beberapa jam kemudian, dalam konferensi pers di ibu kota, Islamabad, Asad Umar mengumumkan bahwa dia juga mengundurkan diri sebagai sekretaris jenderal, tetapi menambahkan bahwa dia akan tetap menjadi anggota PTI.

“Sehubungan dengan peristiwa 9 Mei, saya tidak dapat melanjutkan posisi kepemimpinan partai, jadi saya mengundurkan diri dari posisi sekretaris jenderal dan keanggotaan saya di komite inti,” kata Umar, yang dibebaskan dari dua minggu di penjara tadi malam.

Dengan pengunduran diri mereka, Chaudhry dan Umar bergabung dengan lebih dari dua lusin pemimpin PTI lainnya yang telah mundur dari jabatan mereka atau meninggalkan partai sejak penangkapannya awal bulan ini.

Mantan menteri hak asasi manusia Shireen Mazari keluar dari PTI pada hari Selasa setelah ditahan beberapa kali sejak 12 Mei, ketika dia pertama kali ditangkap atas protes mematikan setelah penangkapan Khan.

Chaudhry dan Umar juga ditangkap pada 10 Mei di Islamabad atas tuduhan terkait ketertiban umum. Chaudhry mengatakan kepada wartawan setelah pembebasannya seminggu kemudian bahwa dia mengutuk kekerasan yang terjadi akibat penangkapan Khan.

“Pakistan ada karena Tentara Pakistan ada, dan kami harus merancang kebijakan kami untuk mempertahankan posisi ini di garis depan,” kata Chaudhry kepada wartawan setelah pembebasannya.

Asad Umar adalah mantan menteri keuangan Pakistan (File: Faisal Mahmood/Reuters)

Umar juga mengutuk kekerasan tersebut dalam konferensi persnya pada hari Rabu.

“Hampir semua orang mengutuk apa yang terjadi pada tanggal 9 Mei, namun saya ingin berbicara tentang mengapa insiden tersebut berbahaya bagi negara. Banyak nyawa melayang, banyak orang terluka, dan properti milik pemerintah dan swasta rusak,” katanya.

“Tetapi hal yang paling berbahaya adalah instalasi yang berhubungan dengan tentara diserang.”

Ketika semakin banyak politisi yang ikut serta, Khan mentweet: “Kita semua mendengar tentang pernikahan paksa di Pakistan, tetapi bagi PTI, sebuah fenomena baru telah muncul, perceraian yang dipaksakan.”

Desersi menambah masalah kepala PTI saat politisi berusia 70 tahun itu melawan lebih dari 100 kasus hukum dan berusaha menghindari penangkapan lagi.

Berbicara kepada wartawan di pengadilan di Islamabad pada hari Selasa, Khan mengklaim para pemimpin partainya telah dipaksa mundur, tanpa mengatakan siapa yang melakukannya.

“Masyarakat tidak menyerah, mereka terpaksa meninggalkan partai di bawah todongan senjata,” ujarnya. “Partai politik tidak bisa dibongkar dengan taktik seperti itu.”


Keluaran Sydney