Israel sayap kanan menutup Kota Tua Yerusalem dengan pawai bendera | Berita konflik Israel-Palestina

Israel sayap kanan menutup Kota Tua Yerusalem dengan pawai bendera |  Berita konflik Israel-Palestina

Pendudukan Yerusalem Timur – “Kita memerlukan hari tahunan untuk mengingatkan orang-orang Arab bahwa kita mengendalikan (Kawasan Muslim Kota Tua)… Jika kita mengambil rute yang berbeda, mereka akan mulai berpikir bahwa mereka menguasai wilayah ini.”

Pembicara, seorang remaja yang tidak menyebutkan namanya, adalah salah satu dari ribuan demonstran muda yang melakukan perjalanan ke Kota Tua Yerusalem Timur yang diduduki pada hari Kamis dengan Yeshiva (Yahudi) untuk “pawai bendera” sayap kanan tahunan. sekolah menengah agama).

Acara yang diadakan pada “Hari Yerusalem”, yang menandai penaklukan dan aneksasi Yerusalem Timur pada tahun 1967, sebuah langkah yang dianggap ilegal menurut hukum internasional, telah menyebabkan kekerasan dalam beberapa tahun terakhir karena sayap kanan Israel juga memprovokasi meneriakkan slogan dan penghinaan. seperti menyerang secara fisik warga Palestina dan bahkan jurnalis.

Di antara mereka yang hadir, terdapat rasa supremasi Yahudi yang tidak dapat disangkal dan panggilan keagamaan yang penuh semangat yang mendasari prosesi tersebut.

Sebelum pawai berkumpul di Gerbang Damaskus dan kemudian melewati Kota Tua, ratusan ultranasionalis memasuki kompleks Masjid Al-Aqsa, bahkan ketika Yahudi ultra-Ortodoks membagikan selebaran yang menjelaskan bahwa dilarang oleh hukum Yahudi untuk memanjat.

Orang-orang di jalan memegang spanduk bertuliskan 'Bebaskan Yerusalem dari fasisme'
Aktivis mencoba memblokir jalan yang digunakan pemukim untuk memasuki Yerusalem dari Tepi Barat yang diduduki (Faiz Abu Rmeleh/Al Jazeera).

Namun, mereka yang naik melalui Jembatan Mughrabi, beberapa mengenakan kemeja dengan pesan yang menghasut, menganut pandangan hukum Yahudi alternatif yang memungkinkan mereka memasuki area luar kompleks, yang mengarah pada situasi tegang yang sering menyertai kedatangan mereka. Al-Aqsa, situs tersuci ketiga dalam Islam dan simbol nasional Palestina.

Muslim Palestina duduk di Masjid Qibli di kompleks meneriakkan sayap kanan Israel, sementara yang lain duduk diam membaca Alquran.

Pada saat acara utama dimulai sekitar pukul 16:00 (13:00 GMT) sore hari, banyak jalan di Kota Tua yang biasanya ramai menjadi kosong, dengan pemilik toko Palestina sebagian besar mengindahkan rekomendasi polisi Israel agar mereka menutup bisnis mereka. hari itu untuk menghindari konfrontasi dengan para pengunjuk rasa.

Namun, meskipun ada upaya yang dilakukan oleh sekitar 2.500 petugas polisi untuk menghentikan insiden apa pun, beberapa perkelahian tak terhindarkan tetap terjadi.

Seorang pria, seorang pendukung perjuangan Palestina asal Italia yang mengenakan syal keffiyeh di lehernya, diganggu oleh demonstran Israel, salah satunya mengancam akan membunuhnya.

Namun, polisi mampu mencegah terjadinya pertempuran yang lebih serius, sebagian besar dengan menjauhkan demonstran sayap kanan dari semua orang.

Polisi juga menggagalkan upaya aktivis sayap kiri dan Israel untuk memblokir jalan dan menghentikan kedatangan pemukim ke Yerusalem dari Tepi Barat yang diduduki.

Seorang polisi mendorong seorang pria Israel
Seorang polisi mendorong seorang pria Israel saat warga Israel berkumpul di Gerbang Damaskus menuju Kota Tua Yerusalem untuk memperingati Hari Yerusalem, di Yerusalem, 18 Mei 2023 (Ammar Awad/Reuters)

kekuatan Yahudi

Orang-orang yang menghadiri pawai sangat ingin membanggakan toleransi, dan bahkan dorongan aktif, posisi mereka oleh pemerintah Israel, terutama dengan kehadiran menteri dan politisi pemerintah Israel sepanjang hari, termasuk sayap kanan Itamar Ben-Gvir, yang menteri kabinet pertama yang menghadiri pawai. Menteri keuangan sayap kanan, Bezalel Smotrich, juga hadir kemudian.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyebut pawai tersebut sebagai “hari yang indah untuk merayakan kembalinya kita ke ibu kota abadi kita.”

Tapi Eliyahu, seorang demonstran dari Gush Etzion yang datang sebagai bagian dari kelompok bernama Jewish Truth – dibentuk oleh kelompok yang menganggap dirinya lebih kanan daripada Ben-Gvir – mengatakan menteri harus mengundurkan diri.

“Ben-Gvir meninggalkan kebenaran,” kata Eliyahu. “Dia harus meninggalkan pemerintahan.”

Bagi Eliyahu, acara tersebut merupakan kesempatan untuk secara terbuka menampilkan posisi sayap kanannya dan nyanyian untuk mendukung deportasi warga Palestina dari tanah air mereka.

“Saya merasa senang karena kami menempati banyak tanah kami, (tetapi) saya merasa sangat sedih (kami tidak bisa pergi ke Al-Aqsa),” kata Eliyahu, sebelum menambahkan bahwa nyanyian favoritnya adalah “Kahane benar”, sebuah referensi. kepada mendiang ultranasionalis Rabi Meir Kahane, yang mengilhami pria bersenjata Yahudi yang membunuh 29 warga Palestina dalam pembantaian Masjid Ibrahimi di Hebron pada tahun 1994, dan mendirikan Kach, sebuah partai yang kemudian ditetapkan sebagai organisasi “teroris” di Israel diumumkan.

“Kita harus mengusir orang-orang Arab,” kata Eliyahu. “Kami seharusnya meratakan Gaza minggu lalu.”

“Kahane benar,” bersama dengan “Kematian bagi orang Arab,” adalah pengulangan yang umum dari banyak, tetapi tidak semua, dari para pawai, yang mengibarkan ribuan bendera Israel dan berteriak melalui pengeras suara sepanjang hari.

Seorang petugas keamanan mendorong seorang pria Israel pergi saat Menteri Keamanan Nasional Israel, Itamar Ben-Gvir, melewati Gerbang Damaskus ke Kota Tua Yerusalem untuk memperingati Hari Yerusalem di Yerusalem 18 Mei 2023.
Petugas keamanan mendorong seorang pria Israel ketika Menteri Keamanan Nasional Israel, Itamar Ben-Gvir, melewati Gerbang Damaskus ke Kota Tua Yerusalem untuk memperingati Hari Yerusalem di Yerusalem, 18 Mei 2023 (Ronen Zvulun/Reuters)

Orang-orang Palestina menjauhinya

Di seberang jalan dari Gerbang Damaskus, di mana ribuan orang Yahudi Israel bernyanyi dengan gembira, puluhan toko, pasar, dan restoran Palestina ditutup untuk akses publik, mirip dengan situasi di Kota Tua itu sendiri.

Seorang pemilik toko Kristen Palestina mengatakan kepada Al Jazeera bahwa toko-toko ditutup untuk menghindari vandalisme dari para pengunjuk rasa.

Ada kekhawatiran menjelang acara tersebut bahwa hal tersebut dapat menyebabkan kekerasan yang lebih luas, mengingat situasi di Tepi Barat dan Gaza yang diduduki sudah tegang, setelah lebih dari setahun serangan Israel hampir setiap hari yang menewaskan ratusan warga Palestina, dan konflik selama empat hari antara Israel dan Jihad Islam Palestina di Gaza yang telah menyebabkan sedikitnya 33 warga Palestina dan satu orang Israel tewas.

Bagi warga Palestina, acara seperti pawai bendera berfungsi sebagai pengingat akan pendudukan yang sedang berlangsung, dan perlakuan yang sekarang banyak disebut sebagai “apartheid”.

“Kami warga Palestina menerima pesan bahwa ini adalah hari yang mereka rayakan karena kami,” kata Fakhri Abu Diab, seorang pemimpin komunitas di Yerusalem Timur yang komunitas al-Bustannya dihancurkan oleh otoritas Israel.

Abu Diab ditahan di Al-Aqsa pada Kamis pagi saat diwawancarai oleh media Israel.

Dia mengatakan dia kemudian dibebaskan, tetapi sebelumnya diberitahu bahwa dia dilarang memasuki Kota Tua selama sisa hari itu.

“Mereka tidak ingin saya membicarakan perayaan mereka pada hari ini – bahkan dengan media Israel,” kata Abu Diab. “Mereka lebih memilih kami tinggal di rumah kami dan tidak mengganggu perayaan mereka untuk menaklukkan kami.”

uni togel