Perwira AS memberikan kesaksian atas tanggapan terhadap pembantaian di sekolah Parkland | Berita Kekerasan Senjata

Perwira AS memberikan kesaksian atas tanggapan terhadap pembantaian di sekolah Parkland |  Berita Kekerasan Senjata

Seorang petugas polisi yang sedang tidak bertugas yang berada di Parkland High School di Florida selama pembantaian tahun 2018 bersaksi di persidangan deputi yang dituduh gagal menghentikan penembak yang bertanggung jawab atas salah satu penembakan sekolah terburuk dalam sejarah Amerika Serikat.

Jeffrey Heinrich, yang bersaksi untuk penuntutan pada hari kedua Kamis, menjelaskan bagaimana dia salah mengira tembakan sebagai kembang api sebelum menyadari apa yang terjadi dan mendekati tanpa senjata.

Heinrich mengatakan dia awalnya mengira tembakan itu berasal dari dalam atau di dekat gedung kelas SMA Marjory Stoneman Douglas tempat 17 pembunuhan itu terjadi. Tetapi baru setelah dia berbicara dengan seorang siswa yang terluka beberapa menit setelah penembakan dimulai, dia tahu pasti.

Dia mengakui bahwa dia tidak pernah datang dalam jarak 182m dari tempat mantan wakil Broward Scot Peterson berlindung di seberang gedung dan tidak pernah melihat wakil tersebut.

Apa yang didengar dan dilihat Peterson, 60, pada 14 Februari 2018 adalah masalah utama dalam persidangan. Dia dituduh gagal menghadapi penembak Nikolas Cruz sebelum pria bersenjata itu mencapai lantai tiga gedung 1200, di mana enam korban tewas.

Peterson tidak dituntut sehubungan dengan 11 kematian di lantai pertama, sebelum dia mencapai gedung tersebut. Dia tidak pernah memasuki gedung, dan mencari di dekatnya. Dia menegaskan dia tidak tahu dari mana tembakan itu berasal.

Jika terbukti bersalah, Peterson bisa dijatuhi hukuman hampir satu abad penjara.

Heinrich bersaksi bahwa dia sedang menyirami lapangan bisbol sekitar 200 m dari gedung 1200 saat penembakan dimulai. Putranya bermain untuk tim sekolah dan Heinrich adalah sukarelawan penjaga sekolah di sekolah tempat istrinya mengajar pendidikan jasmani.

Dia mengatakan dia mendengar ledakan keras, tetapi setelah bekerja sebagai petugas polisi sekolah, dia hanya mengira seorang siswa telah menyalakan kembang api.

Dan meskipun dia kemudian mendengar alarm kebakaran berbunyi, dia baru mulai mencurigai adanya tembakan ketika dia melihat para siswa yang panik berlarian dari gedung. Dia menjatuhkan ular itu dan berlari menuju gedung, meskipun dia tidak bersenjata dan mengenakan celana pendek dan kaus oblong.

ā€œPelatihan saya adalah Anda lari ke arah suara tembakan,ā€ katanya. “Itu hanya insting.” Dia mengatakan petugas disuruh mendatangi penembak karena setiap tembakan berpotensi menimbulkan kematian.

Dia mengatakan dia berlari melewati seorang penjaga keamanan yang tidak bersenjata yang mengatakan kepadanya bahwa ada seorang penembak aktif dan seorang asisten pelatih sepak bola telah ditembak. Namun dia mengatakan dia tidak tahu apakah tembakan itu berasal dari dalam gedung 1200, gedung tetangga atau atapnya.

Dia kemudian pergi ke tempat parkir dan menemukan siswa Kyle Laman dengan bagian kaki kanan bawahnya putus dan takut dia mungkin mati kehabisan darah. Dia mendengar suara yang dia yakini sebagai petugas polisi yang berteriak, “Mereka menembaki kita” dan menyuruh mereka turun.

Heinrich mengatakan dia membawa Laman ke ruang ganti bisbol di mana dia menghentikan pendarahan sampai paramedis tiba. Saat itulah Laman memberitahunya bahwa dia telah ditembak di lantai tiga gedung 1200 itu. Dia menelepon operatornya.

Heinrich kembali ke luar dan melihat salah satu rekannya di Coral Springs, yang memiliki rompi antipeluru dan pistol tambahan. Dia memakai jaketnya, mengambil senjatanya dan mereka kembali ke gedung, yang sekarang sedang digeledah oleh petugas lain yang datang sementara itu. Mereka tetap berada di luar sehingga mereka tidak akan membuat tembakan persahabatan.

Pengacara Peterson, Mark Eiglarsh, menekankan pada pemeriksaan silang bahwa Heinrich juga tidak bisa mengatakan dari mana asal tembakan itu. Heinrich mengatakan itu benar, tetapi jika dia bersenjata, dia akan pergi ke tempat yang dia kira sampai dia menemukan penembaknya.

Laman, sekarang berusia 20 tahun, juga bersaksi pada hari Kamis, menunjukkan kakinya yang memar dan rusak kepada para juri. Dia putus asa saat jaksa memutar video keamanan tentang dia dan yang lainnya ditembak di lantai tiga, menambahkan bahwa rasa sakitnya terkadang sangat parah sehingga dia tidak bisa berjalan.

Di bawah pemeriksaan silang oleh Eiglarsh, Laman mengatakan dia tidak mendengar tembakan yang ditembakkan Cruz di lantai pertama dan kedua karena alarm kebakaran, tetapi tahu persis apa yang terjadi ketika dia melihat Cruz menembak di lantai tiga.

Tuduhan paling serius terhadap Peterson adalah tujuh dakwaan penelantaran anak untuk empat siswa tewas dan tiga luka-luka di lantai tiga.

Agar Peterson dihukum karena penelantaran anak, jaksa penuntut harus terlebih dahulu menunjukkan bahwa dia secara hukum adalah pengasuh siswa remaja – yang didefinisikan oleh hukum Florida sebagai “orang tua, anggota rumah tangga dewasa, atau orang lain yang bertanggung jawab atas kesejahteraan anak”.

Jika juri menemukan bahwa Peterson adalah seorang pengasuh, mereka harus menentukan apakah dia melakukan “upaya yang wajar” untuk melindungi anak-anak atau gagal memberikan perawatan yang diperlukan.

Peterson adalah petugas penegak hukum AS pertama yang didakwa atas dugaan kegagalan bertindak selama penembakan di sekolah. Demikian pula, pihak berwenang Texas sedang menyelidiki petugas di kota Uvalde yang tidak menghadapi penembak yang menewaskan 19 siswa sekolah dasar dan dua guru tahun lalu. Namun, tidak ada yang dituntut.

Penembakan di sekolah Parkland mengejutkan negara dan memicu seruan baru untuk reformasi senjata, tetapi lebih dari lima tahun kemudian, AS masih sering mengalami penembakan massal dan kekerasan senjata yang merajalela.

Sidang dimulai pada hari Rabu dan diperkirakan akan berlangsung hingga dua bulan. Cruz, 24, mengaku bersalah dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tahun lalu.

Togel Singapore Hari Ini