Penjaga perdamaian NATO di Kosovo membuat barikade di tengah bentrokan kekerasan | Berita NATO

Penjaga perdamaian NATO di Kosovo membuat barikade di tengah bentrokan kekerasan |  Berita NATO

Ketegangan dimulai setelah pejabat etnis Albania memenangkan pemilihan lokal yang diboikot oleh etnis Serbia.

Penjaga perdamaian NATO di Kosovo telah menempatkan pagar logam dan penghalang kawat berduri di kota utara setelah bentrokan di mana puluhan tentara internasional dan pengunjuk rasa terluka.

Barikade didirikan setelah ratusan etnis Serbia mulai berkumpul di depan balai kota di Zvecan, sebuah kota Kosovo utara 45 km (28 mil) utara ibu kota, Pristina.

Pada hari Senin, NATO, dengan sekitar 4.000 tentara di negara itu, mengirim 700 tentara tambahan ke Kosovo utara untuk membantu memadamkan protes kekerasan.

“Kami telah memutuskan untuk mengerahkan 700 tentara lagi dari pasukan cadangan operasional untuk Balkan Barat dan menempatkan batalion tambahan pasukan cadangan dalam siaga tinggi sehingga mereka juga dapat dikerahkan jika perlu,” kata Jens Stoltenberg, Sekretaris Jenderal NATO. , kepada wartawan di Oslo, Norwegia. .

Kekerasan awalnya meletus di bagian utara negara itu selama akhir pekan setelah walikota etnis Albania ditunjuk di daerah yang didominasi Serbia, dalam pemungutan suara yang diboikot oleh orang Serbia.

Beberapa orang di negara itu telah berulang kali berupaya untuk mengambil alih kantor di Zvecan, tempat walikota memegang jabatan mereka.

Polisi Kosovo menembakkan gas air mata untuk membubarkan warga Serbia yang mencoba menghentikan pejabat memasuki gedung kota di kota itu pekan lalu.

NATO Kosovo Force (KFOR) bentrok dengan pengunjuk rasa
Tentara NATO Kosovo Force (KFOR) bentrok dengan pengunjuk rasa Serbia Kosovo setempat di pintu masuk kantor kotapraja, di kota Zvecan, Kosovo (Laura Hasani/Reuters)

Ketika Serbia mencoba menghentikan mereka, polisi Kosovo menembakkan gas air mata ke Svecan, yang menyebabkan bentrokan dengan pasukan NATO.

Demonstran etnis Serbia menuntut agar walikota etnis Albania dan polisi Kosovo meninggalkan Kosovo utara.

Amerika Serikat mengutuk Kosovo karena meningkatkan ketegangan dengan Serbia, dengan mengatakan bahwa kekuatan yang digunakan untuk melantik walikota di wilayah etnis Serbia merusak upaya untuk memperbaiki hubungan dengan Serbia.

Washington juga membatalkan partisipasi Kosovo dalam latihan militer.

“Kami juga memikirkan implikasi lain,” kata duta besar AS untuk Kosovo, Jeffrey Hovenier, kepada wartawan.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell mendesak para pemimpin Kosovo dan Serbia untuk menemukan cara untuk mengurangi ketegangan.

“Kami sudah mengalami terlalu banyak kekerasan di Eropa hari ini, kami tidak dapat menanggung konflik lain,” kata Borrell.

pasukan NATO AS
Tentara Pasukan Kosovo AS (KFOR), di bawah NATO, berjaga di dekat kantor kotapraja di Leposavic, Kosovo (Fatos Bytyci/Reuters)

Rusia, yang telah lama memiliki hubungan dekat dengan Serbia, Selasa menyerukan “langkah-langkah tegas” untuk diambil untuk mengakhiri kekerasan.

Kementerian luar negeri meminta “Barat untuk akhirnya membungkam propaganda palsunya dan berhenti menyalahkan insiden di Kosovo pada Serbia”.

Presiden Serbia Aleksandar Vucic menempatkan tentara dalam siaga tempur penuh dan memerintahkan unit untuk bergerak lebih dekat ke perbatasan.

Sebagian besar orang Serbia di Kosovo utara tidak pernah menerima deklarasi kemerdekaan Kosovo tahun 2008 dari Serbia dan menganggap Beograd sebagai ibu kota mereka.

Sementara etnis Albania merupakan lebih dari 90 persen populasi di Kosovo, Serbia utara telah menyerukan kesepakatan yang ditengahi oleh Uni Eropa untuk menciptakan kotamadya otonom di daerah tersebut.

sbobet mobile