Pengungsi Rohingya di ‘zona panas ancaman iklim’ Bangladesh | Berita tentang krisis iklim

Pengungsi Rohingya di ‘zona panas ancaman iklim’ Bangladesh |  Berita tentang krisis iklim

Cox’s Bazar, Bangladesh – Pakar iklim di Bangladesh telah menyatakan keprihatinannya tentang kamp pengungsi besar-besaran di sini – salah satu yang terbesar di dunia – terletak di zona panas dengan cuaca ekstrem.

Cox’s Bazar, wilayah pesisir di tenggara Bangladesh, rentan terhadap siklon, kebakaran hutan, dan tanah longsor. Tanpa tindakan dan investasi mitigasi iklim yang cepat, penduduk pesisir Bangladesh dan sekitar satu juta pengungsi Rohingya yang ditampungnya berada di bawah ancaman serius, kata para analis.

Meskipun lolos dari dampak terburuk Topan Mocha, daerah itu masih berisiko, para ilmuwan memperingatkan.

Saleemul Huq, seorang ilmuwan iklim dan direktur Pusat Internasional untuk Perubahan Iklim dan Pembangunan, mengatakan tanah longsor adalah masalah terbesar di kamp-kamp Rohingya. Memprediksi pola hujan deras dan siklon adalah tugas yang menantang, dan ini terbukti selama pertemuan baru-baru ini dengan Topan Mocha.

“Sementara Bangladesh secara keseluruhan mungkin sudah siap, Cox’s Bazar tetap menjadi zona panas untuk ancaman iklim,” kata Huq kepada Al Jazeera.

“Waktu topan tidak dapat diprediksi seperti yang telah kita lihat dengan ancaman baru-baru ini terhadap Cox’s Bazar. Meskipun kamp menyadari masalah tersebut, kurangnya tempat perlindungan siklon merupakan masalah utama. Tidak seperti daerah pesisir lainnya di Bangladesh, kamp-kamp tersebut tidak memiliki tempat berlindung yang layak.”

Jika topan menghantam Cox’s Bazar secara langsung, situasinya akan sangat buruk, katanya.

“Bangladesh telah membuat kemajuan dalam mengatasi perubahan iklim, tetapi kita harus menyadari kurangnya pusat siklon di kamp-kamp, ​​yang menempatkan Rohingya dalam risiko besar.”

Ilmuwan iklim mengatakan tindakan harus diambil untuk mempersiapkan kamp untuk bencana terkait cuaca yang akan datang.

“Ketika dampak perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia menjadi semakin jelas dan terlihat dan menyebabkan kerugian dan kerusakan yang signifikan, semua aktor, termasuk pemerintah dan lainnya, perlu bekerja sama dalam pendekatan seluruh masyarakat ke depan. ,” kata Huq.

Bangladesh adalah salah satu negara yang paling rentan iklim di dunia dan puluhan juta orang terpaksa mengungsi dari garis pantai dataran rendah karena permukaan laut naik di tahun-tahun mendatang.

Seorang pengungsi Rohingya sedang memperbaiki tempat penampungannya setelah Topan Mocha menerbangkannya
Seorang pengungsi Rohingya memperbaiki tempat penampungannya setelah Topan Mocha menghancurkan atapnya (Rubayet Mahmood/Al Jazeera)

‘Bisa saja terbunuh’

Setelah Topan Mocha, yang paling parah melanda negara bagian Rakhine di Myanmar barat, distrik Cox’s Bazaar telah terpengaruh dengan lebih dari 450.000 orang yang terkena dampak, termasuk lebih dari 21.000 pengungsi Rohingya.

Nur Ayesha, seorang Rohingya berusia 25 tahun, berbagi pengalamannya yang mengerikan dan tantangan yang dihadapi keluarganya setelah badai.

“Pada hari siklon, anak-anak saya pergi ke sekolah sementara saya tinggal di rumah bersama putri bungsu saya,” kenang Nur Ayesha.

“Tiba-tiba sebuah pohon menimpa saya di rumah saat saya sedang memotong ikan untuk menyiapkan makanan kami. Beruntung pohon itu tidak terlalu besar karena putri saya dan saya bisa saja terbunuh. Pohon tumbang dari semua sisi rumah saya, membuat rumah saya rusak, dan panel surya tertiup angin. Suami saya sekarang sedang memperbaiki panel surya.”

Nur Ayesha mengungkapkan kekecewaannya atas kurangnya dukungan yang diterima dari organisasi bantuan untuk pembersihan tersebut. “Tidak ada yang memberi saya bambu atau bahan apa pun untuk memperbaiki rumah saya. Di daerah tempat saya dulu bertani, saya berhasil mengumpulkan bambu sendiri. Saya ingin memperkuat rumah tangga saya, tetapi sulit untuk mendapatkan bahan yang diperlukan.”

Suami Nur Ayesha sedang memperbaiki panel surya di depan tempat tinggal mereka yang rusak
Suami Nur Ayesha memperbaiki panel surya di depan rumahnya yang rusak (Rubayet Mahmood/Al Jazeera)

‘Terbakar dalam Api’

Laila Begum, seorang wanita berusia 50 tahun dari kamp, ​​bersikeras untuk melakukan persiapan yang lebih baik menghadapi cuaca ekstrem, dan menceritakan pengalamannya dengan Topan Mocha.

“Angin bertiup dari atap jerami dan menghancurkan pakaian dan barang-barang kami di dalamnya. Tanpa laki-laki di rumah, hanya saya dan putri saya, kami ketakutan dan basah kuyup oleh hujan lebat. Hujan deras menyebabkan air merembes ke dalam rumah. Kami membutuhkan fondasi yang lebih kuat untuk mencegah insiden seperti itu di masa depan,” kata Begum kepada Al Jazeera.

Kamp-kamp tersebut sangat rentan terhadap dampak perubahan iklim. Bahan yang digunakan untuk membangun tempat berlindung sangat rentan terhadap kebakaran, sebuah kenyataan yang berkontribusi pada rasa tidak aman dan ketidakberdayaan yang meluas di antara penduduk.

Mohammad Hasan, 60, seorang pengungsi Rohingya, menyatakan keprihatinannya tentang kedekatan rumah di kamp dan risiko suhu yang sangat panas.

“Setiap rumah berdekatan satu sama lain dan jika terjadi kebakaran, kami tidak punya pilihan selain terbakar dalam kobaran api,” katanya.

Nur Islam, seorang penjaga toko pengungsi berusia 42 tahun di kamp, ​​bergegas pulang ketika angin Topan Mocha bertiup kencang. “Keponakan saya dan saya memperbaiki atap jerami di rumah dan toko kami dan menambatkan panel surya dengan tali untuk melindunginya dari topan.

“Pemerintah dan LSM memberikan bantuan kepada mereka yang mengalami kerugian total, tetapi keluarga dengan kerusakan yang lebih sedikit tidak menerima bantuan. Saya memiliki bahan yang saya gunakan untuk memperkuat rumah saya, tetapi saya membutuhkan bahan yang lebih kuat.”

Berharap untuk besok?

Sanjeev Kafley, dari Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah (IFRC), menyoroti ancaman iklim mendalam yang dihadapi para pengungsi Rohingya, serta tuan rumah mereka di sepanjang pantai Bangladesh.

“Sangat penting untuk menyadari bahwa tantangan ini melampaui batas-batas kamp dan memengaruhi komunitas lokal yang lebih luas. Topan tidak membeda-bedakan; mereka berdampak pada kamp dan komunitas tuan rumah, ”kata Kafley.

“Krisis ini tetap tidak dapat diprediksi dengan durasi yang tidak pasti dan masa depan yang tidak diketahui. Kebutuhan akan bantuan kemanusiaan yang berkelanjutan tidak dapat disangkal, sehingga penting bagi kami untuk mengeksplorasi strategi guna memastikan bahwa tindakan kami berkelanjutan dan sadar iklim.”

Kafley mengaitkan tantangan ancaman iklim di kamp-kamp pengungsian dengan keadaan putus asa di antara penduduk Rohingya.

“Ketika kamu tidak memiliki harapan itu menyakitkan, sebenarnya kita semua bertahan dengan harapan. Faktor risiko perubahan iklim di kamp ini bertahan karena tidak adanya solusi yang tahan lama. Harapannya tidak ada,” katanya.

“Kita perlu memeriksa bagaimana komunitas global memandang agenda ini dan bergabung untuk mendukung aksi kemanusiaan ramah iklim di Cox’s Bazar.”

login sbobet