Pengadilan dimulai untuk deputi yang dituduh tidak bertindak dalam penembakan di sekolah AS | Berita Kekerasan Senjata

Pengadilan dimulai untuk deputi yang dituduh tidak bertindak dalam penembakan di sekolah AS |  Berita Kekerasan Senjata

Jaksa penuntut di Amerika Serikat telah menyampaikan argumen pembuka dalam kasus terhadap mantan wakil sheriff yang diduga gagal melakukan intervensi pada tahun 2018 ketika seorang pria bersenjata menyerang sebuah sekolah menengah di Parkland, Florida.

Scot Peterson, mantan petugas sumber daya sekolah untuk SMA Marjory Stoneman Douglas, menghadapi 11 tuntutan pidana, termasuk penelantaran anak dan kelalaian kriminal, sebagai akibat dari perilakunya. Dia mengaku tidak bersalah.

Persidangannya, yang dimulai pada hari Rabu, diyakini sebagai yang pertama di AS. Belum pernah seorang petugas penegak hukum dituntut secara pidana karena kelambanan selama penembakan di sekolah.

Tetapi selama argumen pembukaan, tim hukum Peterson memperingatkan bahwa penuntutan yang berhasil dapat menjadi preseden yang berbahaya.

“Dia melakukan semua yang dia bisa dengan informasi terbatas yang dia miliki,” kata Mark Eiglarsh, pengacara Peterson.

Eiglarsh berpendapat bahwa Peterson “dikorbankan” untuk mengurangi pengawasan publik atas insiden Parkland. Serangan itu, yang menewaskan 17 orang dan melukai 17 lainnya, tetap menjadi salah satu penembakan sekolah paling mematikan dalam sejarah Amerika.

“Dia dilempar ke bawah bus,” kata Eiglarsh di ruang sidang Broward County. “Dia bukan penjahat.”

Pengacara pembela berpendapat bahwa penuntutan Peterson adalah upaya untuk membelokkan kesalahan dari pejabat lain, termasuk Sheriff Scott Israel di Broward County.

“Banyak tekanan yang menghampirinya,” kata Eiglarsh tentang Israel, yang dicopot dari posisi terpilihnya setelah Gubernur Florida Ron DeSantis menuduhnya dari “ketidakmampuan berulang dan melalaikan tugas”.

Legislatif Florida akhirnya mendukung keputusan gubernur untuk menangguhkan Israel dari layanan.

Sementara itu, kejaksaan memberikan gambaran berbeda tentang apa yang terjadi pada 14 Februari 2018, ketika Nikolas Cruz yang saat itu berusia 19 tahun – seorang mantan siswa – melepaskan tembakan di sekolah tersebut.

Pengacara Asisten Negara Bagian Broward County Steven Klinger menyoroti fakta bahwa Peterson meninggalkan kantornya 36 detik setelah Cruz mulai menembak, menggunakan senapan gaya AR-15 untuk menembakkan sekitar 139 tembakan.

Tapi Peterson akhirnya tinggal di luar gedung tempat serangan itu terjadi, klaim Klinger, dan berlindung sejauh 23 meter (75 kaki).

“Dia adalah kepala petugas keamanan di sekolah itu,” kata Klinger kepada enam anggota juri. “Dia dilatih bagaimana menangani situasi di mana dia adalah satu-satunya petugas penegak hukum yang berurusan dengan penembak aktif.”

Menurut Klinger, itu memberi Peterson keharusan untuk bertindak: “Anda harus masuk ke sana, dan Anda harus menemukan penembaknya.”

Penembakan berlangsung sekitar enam menit. Peterson, jaksa menjelaskan, memegang posisinya selama hampir 40 menit.

Tampilan dekat Steven Klinger, mengenakan setelan abu-abu, dengan segel Florida di belakangnya.
Asisten Pengacara Steven Klinger menyampaikan pernyataan pembukaan untuk penuntutan Rabu (Amy Beth Bennett/South Florida Sun-Sentinel via AP Pool)

Selain tiga dakwaan kelalaian kriminal dan tujuh dakwaan penelantaran anak, Peterson menghadapi tuduhan sumpah palsu atas pernyataannya kepada penyelidik setelah pembantaian tersebut.

Saat itu, Peterson menjelaskan bahwa dia hanya mendengar “dua, tiga” tembakan dari dalam gedung, yang oleh jaksa disebut bohong.

Pengacara pembela Eiglarsh berusaha memperumit narasi itu Rabu, menyoroti kebingungan yang menurut banyak saksi di tempat kejadian mereka alami. Eiglarsh berencana memanggil 22 dari mereka untuk bersaksi, katanya.

Dia juga mengklarifikasi bahwa yang dimaksud Peterson dengan komentar tembakan “dua, tiga” hanyalah apa yang awalnya dia dengar – bukan penilaian keseluruhan dari tembakan hari itu.

Peterson, seperti saksi lainnya, awalnya memberi tahu penyelidik bahwa dia mengira penembakan itu terjadi di luar, mengingat betapa kerasnya serangan itu. Dia sejak itu menyatakan penyesalannya di media AS atas apa yang terungkap hari itu.

“Itu adalah anak-anak saya di sana,” kata Peterson kepada TODAY Show pada Juni 2018. “Saya tidak akan pernah duduk di sana dan membiarkan anak-anak saya dibantai.”

Dia menambahkan, “Sangat mudah untuk duduk di sana, orang-orang berkata, ‘Oh, dia pasti tahu orang itu ada di sana,'” mengacu pada pria bersenjata itu.

Peterson menghadapi kemungkinan hukuman gabungan 97 tahun jika terbukti bersalah atas semua tuduhan. Pada bulan November, Cruz, si penembak, dijatuhi hukuman seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat.

Hasil dari kasus ini dapat berdampak di luar Florida, karena penembakan di sekolah terus mewabah di AS. Setelah penembakan sekolah dasar Uvalde, Texas, yang menewaskan 21 orang, petugas polisi juga menghadapi pengawasan karena gagal menghentikan kekerasan.

SGP hari Ini